Serius Mengurus Urus, Lamborghini Sampingkan Urusan Asterion

Serius Mengurus Urus, Lamborghini Sampingkan Urusan Asterion
0  komentar
lamborghini-urus-concept

AutonetMagz.com – Berkembangnya model SUV di seluruh dunia kini membuat Lamborghini gatal ingin ikutan juga berkecimpung di pasar SUV, tapi tentu saja kelas SUV mewah. Setelah mendapat bantuan dana dari pemerintah Italia agar Urus cepat-cepat masuk jalur produksi, semua orang di Lamborghini jadi makin getol dan semangat merealisasikan SUV mewah pertama Lamborghini di abad 21 selepas distopnya produksi LM002 pada tahun 1990-an.

Tapi gara-gara sibuk mengurus Urus, salah satu konsep Lamborghini harus jadi korbannya. Ingat dengan Lamborghini Asterion LPI910-4 Concept? Itu adalah supercar hybrid konsep banteng Italia tersebut yang pertama kali menampakkan diri di Paris Motor Show 2014. Lumayan canggih sebenarnya mobil itu, dengan mesin 5.200 cc V10 milik Huracan dan bantuan 3 motor listrik, tenaga totalnya sanggup mencapai 910 PS, lebih besar daripada McLaren P1.

lamborghini-asterion-front

Dilengkapi transmisi kopling ganda 7 percepatan, Asterion diklaim bisa lari dari 0-100 km/jam dalam 3 detik dan top speed 320 km/jam. Kalau lagi malas membuang bensin dan ingin jalan-jalan santai dengan tenaga baterai saja, Asterion bisa diajak jalan sejauh 50 kilometer. Sayangnya, Lamborghini tidak tertarik membawa Asterion ke jalur produksi.

Asterion dibuat untuk menunjukkan apa yang akan kita perbuat kalau regulasi mengharuskan mobil hybrid bisa jalan 30 mil di mode elektrik, bersamaan dengan performa tinggi yang dimilikinya. Karena bobot baterainya, kita juga ambil kesempatan untuk membuat mobil ini lebih besar dan lega. Kami ingin melihat reaksi pelanggan,” kata Stephen Winkelmann, CEO Lamborghini.

lamborghini-asterion-side

Kami sangat terbuka dengan teknologi apapun, termasuk hybrid, tapi itu jika ada efek positifnya untuk performa. Mobil super sport buatan Lamborghini paling hanya dikemudikan sejauh 3000 mil setahun, kan tidak setiap hari dipakai,” tambahnya lagi. Wah, sepertinya Lamborghini memang sedang tidak berminat untuk ikut campur dengan persaingan trio supercar hybrid : Ferrari LaFerrari, Porsche 918 Spyder dan McLaren P1.

Jadi, buat yang masih berharap dengan Lamborghini Asterion, buang jauh-jauh harapan anda. Yang paling mungkin segera terealisasi adalah SUV Lamborghini Urus yang diklaim akan menggunakan basis yang sama dengan Porsche Cayenne, Bentley Bentayga dan Audi Q7. Urus juga diperkirakan akan menggunakan teknologi plug-in hybrid yang dipelajari dari sesama merek VW Group.

lamborghini-veneno

Entahlah, kami sebenarnya cukup senang kalau Asterion tetap sebagai konsep saja. Meski teknologinya canggih, desain dan angka klaim performanya “nggak banget” untuk supercar hybrid dari merek sekelas Lamborghini, karena harusnya bisa lebih sadis lagi. Kalau saja Veneno yang dipasang untuk melawan trio supercar hybrid, masih cocok pasti, sayang sekali Veneno bukan supercar hybrid.

Apa pendapatmu mengenai keputusan Lamborghini ini? Sampaikan di kolom komentar!

Read Prev:
Read Next:
  • wowkeren

    namanya bukannya udah ganti, bukan urus lagi?

  • Rafli Santosa

    Mungkin Lamborghini cari aman aja dia lebih memilih mobil yg gampang di jual dan cepet laku. Apalagi Bentley udah selangkah lagi mau memasarkan SUV andalan mereka

  • agismaniax

    desain asterion kurang futuristik dan galak utk supercar hybrid.

  • Enrile Indro Prasetyo

    Untuk membuat hypercar hybrid harusnya Lamborghini gak usah ragu. Trio hypercar hybrid yang ada di pasaran saat ini udah habis terjual padahal orang-orang kaya yang mau beli mobil seperti ini masih banyak, jadi gak ada lawannya kalo keluar sekarang asal bentuknya jangan seperti asterion yang lebih cocok sebagai mobil GT (Grand Tourer).