Apa, Audi R8 dan Lamborghini Huracan Bakal Pakai Mesin 2.500 cc 5 Silinder Turbo?

by  in Audi&Berita&International
Apa, Audi R8 dan Lamborghini Huracan Bakal Pakai Mesin 2.500 cc 5 Silinder Turbo?
0  komentar
Lamborghini-Huracan-White

AutonetMagz.com – Kelakuan Audi dan Lamborghini yang satu ini cukup aneh sebenarnya. Kami tahu tren penurunan dimensi dan kapasitas mesin terjadi di setiap jenis mobil, tapi untuk kelas supercar, kami tak menyangka bakal ada diet ketat sesadis yang akan dilakukan merek Jerman dan Italia ini. Salah satu diet ukuran mesin yang kami tahu adalah Mercedes-Benz AMG GT yang pakai mesin 4.000 cc V8 twin turbo untuk menggantikan mesin 6.300 cc V8 pada SLS AMG.

Tadinya kami pikir, kalau kedua supercar yang basisnya sama ini ingin diet juga, mesin terkecilnya yang masih kedengaran masuk akal harusnya mesin V8, atau paling tidak mesin V6 sudah paling “pait”. Ternyata penurunannya luar biasa besar, yakni menjadi mesin 2.500 cc 5 silinder turbo. Ini sih hanya separuh dari kapasitas mesin Audi R8 dan Lamborghini Urakan… eh, Huracan yang 5.200 cc V10.

Audi-R8-V10-Plus

Mesin 2.500 cc turbo ini akan sama dengan yang dipakai Audi RS3, namun diklaim kalau mesin ini akan disematkan teknologi kompresor elektrik baru agar bisa menghasilkan tenaga 600 hp dan torsi 650 Nm. Wah, hasil yang amat sangat besar untuk mesin yang dimensinya tak sebesar mesin V8, V10 atau V12 pada supercar lain. Pengaplikasian mesin ini bisa disimak di Audi TT Clubsport Concept.

Memang, Audi menjanjikan akan segera membawa teknologi kompresor elektrik untuk menghasilkan electric boost yang bisa menambah kemampuan mesin. Electric boost ini akan bermain di putaran mesin rendah untuk mencegah pengemudi merasakan turbo lag sebelum turbo pada mesin mulai bermain di putaran mesin selanjutnya.

Audi-TT-Clubsport

Jika ditelaah lagi, sistem seperti ini agak mirip dengan mesin 1.400 cc TSI pada VW Golf Mk6. Tapi bedanya, kalau Golf pakai supercharger, maka Audi memakai kompresor dengan baterai lithium-ion dan alternator 48 volt untuk menjadi sumber tenaga Electric boost-nya.

Electric boost akan menjadi keharusan bila kami pakai mesin kecil, sekalipun sudah pakai turbo. Masalah dari Electric boost adalah baterai yang digunakan cukup berat, dan bobot ekstra dari penambahan baterai ini jelas akan mempengaruhi performa mobil,” demikian kata Heinz Peter Hollerweger, head of Quattro GmbH.

Lamborghini-Huracan-Polisi

Menurut autoevolution, target utama supercar bermesin 2.500 cc turbo ini adalah China, di mana jika ada orang yang beli mobil baru dengan kapasitas di bawah 4.000 cc kena pajak 17 persen sementara yang beli mesin V8 atau V10 besar pajaknya lebih dari 40 persen. Apa ini ide bagus? Well, dari sisi engineering sih mungkin iya, tapi kami tak yakin mesin kecil ini akan laris, karena ada klaim kalau karakter mobil ini akan sedikit memburuk akibat penambahan bobot dari baterai.

Audi-R8-Belakang

Untuk sebuah supercar, karakter dan ciri khas adalah kunci kesuksesan jika ingin bertahan. Dengan mengatas namakan angka penjualan, Audi dan Lamborghini sepertinya memang harus melepas idealisme mereka mengenai supercar untuk bertahan hidup di kondisi pasar yang tak menentu. Kalau ada orang yang mau mesin 2.500 cc 5 silinder turbo yang punya 600 hp dan 650 Nm, kenapa harus di Lamborghini Huracan atau Audi R8? Kenapa tidak di Audi TT RS saja?

Bagaimana menurut anda? Sampaikan di kolom komentar!

Read Prev:
Read Next:
  • ///AMG

    Berarti klo masuk indonesia gk kena PPnBM dong?

    • otomoto

      klomskindo kena sunat mas

  • hilius

    Gak apa2 2500cc..jd harga mobilnya bisa tinggal setengah dr harga 12M..biar berserakan supercar di indonesia..yg penting suara meain knalpot seperti 5200cc..buar asoy nge gas mobilnya..

    Buat gaya ke mall ke kantor naik lamborgini..setuju..produksi lah cepat yg 2500 cc biar bs koleksi satu…drpd beli2 toyota 86 subaru mazda gak jelas karakter sportnya

    • ap88

      kenapa gak sekalian 1000cc biar jadi lcgc sekalian tuh lambo dkk

  • ap88

    ane gak setuju,sensasi super nya jadi berkurang total kayak f1 yg sekarang,supercar sesungguhnya itu pake mesin besar dan raungan suara besar

    • Susah, karena mesin besar non turbo akan kena pajak besar hampir di seluruh dunia karena emisi dan konsumsi bbm, alhasil harganya nggak kompetitif. At least kalau g mau pakai turbo ya pakai mesin hybrid mau nggak mau. Liat, beberapa tahun ke depan kalau Lambo tetep ngotot pake natural aspirated pasti mati perlahan

      • ap88

        itulah seni nya pake supercar boros dan pajak mahal,tapi iya juga sih bisa mati perlahan tuh produsen supercar kalo pake mesin besar NA terus

        solusi terbaik menurut saya mesin 5000cc keatas hybrid NA,kencang dapet iritnya dapet

      • timing

        Gak mati lah bung hanif..secara segmen uda beda marketnya jg beda..buktinya hurican yg baru launching dgn harga selangit aja uda antre orderan..

        Mobil supercar kok pake hybird..monil org berduit harga maupun bbm bukan mslh…

        • ap88

          bung hanif ada benarnya,persediaan bahan bakar fosil(BBM) makin menipis bung,makanya kita harus berhemat dari sekarang secara bertahap,contohnya dari hybrid dulu gak harus full listrik kok agar sensasi super nya tetap terasa,gak peduli itu supercar sekelas aventador huracan atau hypercar sekelas veyron dan agera serta lykan,kita harus berhemat,dan udah ada supercar yg hybrid seperti laferrari,p1 dan 918 dan ke 3 mobil tsb terbukti memiliki performa sangat yahud

          jadi bukan masalah market dan uang bung,tapi masalah masa depan bumi kita tercinta

          keep eco life

        • Mati dong, bayangin lo beli huracan seharga laferrari gitu karena demi natural aspirated beberapa tahun ke depan, siapa yang mau beli? Kompetisi supercar di europe juga cukup ketat meskipun kapasitas produksi terbatas. Lambo should adapt jika mau kompetitif. Apalagi skema pajak euro ke depan ketat banget soal emisi sama konsumsi bbm. Aston martin aja sampe rebadge cygnet biar emisi rata ratanya menurun dan harga supercar mereka jadi kompetitif. Sekarang huracan harganya masih masuk akal untuk di kelasnya. Lihat deh beberapa tahun lagi.. Hehehe

          • ap88

            betul bgt bung ridwan,tapi masalah yg paling utama adalah persediaan bahan bakar minyak yg makin menipis membuat produsen supercar harus mencari cara agar produknya di masa depan yg serba electric bisa tetap laku dgn tetap mempertahankan esensi super nya tanpa harus menyampingkan konsumsi bbm dan emisi,dan solusi yg terbaik saat ini bagi produsen supercar adalah mesin hybrid

            jadi intinya terbosan yg dilakukan oleh lamborghini dan audi ini merupakan kesalahan fatal yg akan membuat kerugian yg sangat besar krn esensi super dari sebuah supercar hilang total,dan solusi yg terbaik utk mereka adalah membuat mesin hybrid

  • gtd

    Itu buat Cina, kl buat Indonesia cukup pake mesin 1000-1500cc aja, tp pake efek suara knalpot ala mesin 5200cc dr speaker bro. Lalu pake efek spin dan decit ban bikin2an kalo lg akselerasi agak kuat. Top speed gak perlu. Toh gak bisa jg dipake di jalanan RI. Lagian kalo kenceng2 jg ntar nabrak2 jg kan hehe. Udh byk buktinya. hehe

  • rudy

    Harga milyaran, tp pake engine 2.5..??!! Sbernaer nya krng gahar…