Sisa Stok Chevrolet Spin Akhirnya Habis, Sayonara Chevy Spin…

by  in Chevrolet
Sisa Stok Chevrolet Spin Akhirnya Habis, Sayonara Chevy Spin…
0  komentar

Jakarta, AutonetMagz – Drama penutupan pabrik Chevrolet di Pondok Ungu berujung dengan pembunuhan Chevrolet Spin di Indonesia memaksa Chevrolet untuk menghabiskan unit Chevrolet Spin yang sudah terlanjur dibuat. Sejak terakhir dirakit pada bulan Juni 2015 silam, akhirnya unit Chevrolet Spin sudah habis dan tidak lagi dipasarkan oleh GM Chevrolet Indonesia.

Pabrik GM Chevrolet di Indonesia memiliki sejarah yang cukup panjang, pabrik yang pernah menjadi rumah produksi Chevrolet Blazer tersebut pernah ditutup pada tahun 2005 silam, dan dibangkitkan kembali di tahun 2013 untuk merakit Chevrolet Spin.

Namun sayangnya, hanya dalam kurun waktu 2 tahun saja, Chevrolet akhirnya memutuskan untuk menutup operasi mereka di Pondok Ungu, dengan penutupan operasi tersebut, Chevrolet Spin yang menjadi tulang punggung Chevrolet resmi dikampakan dan di stop produksinya untuk pasar Indonesia.

Desain bumper depan Chevrolet Spin Activ crossover

Selain di Indonesia, Chevrolet sebenarnya juga merakit Chevrolet Spin ini di Amerika Selatan dan China dengan edisi setir kiri, sebelumnya kami mendengar rumor bahwa setelah pabrik mereka di Pondok Ungu tutup, Chevrolet akan mengimpor mobil ini langsung dari China. Namun ternyata rumor tersebut tidak terbukti dan Chevrolet mengambil langkah untuk berhenti menjual Chevrolet Spin setelah stok sisa mobil ini habis.

Untuk anda yang ingin mampir ke website Chevrolet, kita tidak akan lagi menemukan pilihan Chevrolet Spin pada jajaran mobil terbaru mereka, jika anda masih menyimpan link Chevrolet Spin yang pernah menghuni laman website Chevrolet Indonesia, maka anda akan menemukan pengumuman seperti gambar diatas dan digiring untuk melihat model Chevrolet lainnya. Penasaran? buka link ini untuk melihat langsung.

Dengan habisnya unit Chevrolet Spin, kini secara resmi persaingan LMPV di Indonesia hanya dihuni oleh Toyota, Honda, Suzuki, Daihatsu dan Nissan. Padahal Chevrolet merupakan mobil yang menarik jika dibandingkan dengan kompetitornya. Sampai jumpa Chevrolet Spin…

Read Prev:
Read Next:
  • padahal udah prepare untuk beli unit ini, eh malah habis. hmm….
    thanks infonya, Wan

    -agung andika

  • Indra

    Line produksi Spin sekarang pindah ke India, dan memang Spin akan dipasarkan disana. Rumornya spin bakal impor dari India..

    • masih rumor, india nggak ada spin, adanya enjoy

      • Indra

        Betul masih rumor, lagipula bukan tahun ini jualannya. Tapi Spin sudah dipamerkan di Auto Expo 2016 di India Januari kemarin, seolah menandakan sesuatu….

      • Sporky

        Haduh… spin di india sih bukan rumor.. begitu pabrik spin di bekasi distop tools pabriknya lgs dipindahkan ke india semua, mulai dijual di india semester pertama 2017 juga utk diekspor ke luar india. Justru di china belum ada rencana dijual di sana meski sempat uji jalan di sana, mungkin krn wuling hongguang masih jd mobil nomor 1 terlaris di sana, spin di korea juga sempat diuji jalan. Nasib enjoy di India justru jd tanda tanya krn nggak sukses di sana, malah enjoy yg gantian masuk indonesia sbg wuling hongguang. Dan nggak menutup kemungkinan di 2018 nanti Spin asal India akan dijual lagi di sini kalo harga jualnya bisa bersaing krn tarif impor dr India ke Indonesia thn segitu udah turun krn FTA. Bisa jadi GM di 2018 punya 2 produk LMPV di Indonesia pakai merk Chevy dan Wuling.

  • panameraboy

    itu moncong orlando bukan ya? seakan2 si chevy kayak kode keras gitu, “beli orlando aja nih! mobil keluarga juga kok bisa muat banyak!”

    • C5W

      iya itu moncong orlando, mungkin sekalian ngingetin, mending naik kelas aja nih ke Orlando….

    • subliminial message kayaknya….

  • jono sujono

    perusahaan amrik emang gila manuvernya, ga tanggung2 dan dan ga ragu… berapapun investasi yg sdh ditanamkan begitu ga feasible / jualan memble, langsung minggat… (berlaku jg utk perush non otomotif)

  • none

    menarik darimananya?

  • ydsputra

    Sayang sekali ya….mudah2an bisa dijual lagi di Indonesia…

  • bejo

    Ojo tuku spin,tukuo orlando ae
    Itu pesan tersirat e.padahal spin disel manteb loh.satu2nya lmpv yg brani disel

  • Adamgus

    Ini mobil enak dibawanya

    Yg kurang cuma 2nd row nya belum bisa sliding dan recliningnya ga begitu bagus. Sisanya nyaman.

  • Levi

    Kalau ada yg tanya kenapa market Indonesia banyak yg pilih mobil karena merk’nya atau japan-minded, ini alasannya

    Market Indonesia pengen jaminan aftersales, keberlangsungan spare part dan komitmen brand itu kepada para konsumennya

    Jadi beli mobil bukan hanya dipakai, kl cm dipakai apa bedanya mobil ama sikat gigi ?

    Hanya sedikit edukasi sj kepada kawan” pecinta otomotif ? Agak disayangkan jg kenapa merk Amerika agak bermasalah akhir” ini,

    • Fikri Pratama Darmawan

      resale value juga

      • Levi

        Betul, resale value karena pemilik mobil tdk mau ribet kalau mau ganti mobil lg nantinya

    • beng dihqantama

      Permsalahannya orang indonesia itu abis beli langsung mikir buat dijual lagi…kl buat operasional kerja mungkin msi logis, tapi kl utk urusan pribadi ya udh gk jaman… masa udh 2016 pikiran orang indonesia msi berpikir gtu terus, kapan mau maju nya…pdhl kl diantara merk amerika laris di indonesia, pastinya kedepan mereka jga akan bsa menyaingi merk jepang event itu resale value..tapi merk non jepang tidak diberikan kesempatan dan kepercayaan yang lebih dbnding merk jepang..ah sudahlah..mungkin kl gk gtu namanya bukan bangsa indonesia.. ~_~

      • Levi

        Bukan begitu, mobil itu penggunaannya ada dua, sehari-hari dan hobby

        Sehari-hari, orang pasti pilih mobil yg resale valuenya bagus, kenapa ? Krn menurut mereka itu hanya mobil, yang nanti kl ada rejeki lg pasti pgn ganti

        Kl resale valuenya anjlok, mindset org” kita pasti blg “nambah barunya ntar kebanyakan”

        Beda lagi kalo Hobby, orang beli mobil kyk gini udah gak mikir resale value, pure bener” beli mobilnya karena dia sayang

        Jadi bukan pemikiran jadul, tp ada kalkulasinya, krn cr uang buat beli mobil itu susah susah gampang ??

      • Don Giovani

        kesempatan itu seharusnya dicari sendiri, bro….bukan sekedar menunggu untuk diberikan oleh pasar. klo pabrikan gak mau nunjukin komitmennya duluan, ya calon konsumen jelas milih yang lebih pasti dong.

        kepercayaan itu juga gak bisa diberikan bgitu saja, harus dibuktikan.

        nyari dan ngumpulin duit itu susah. masak iya kita dah susah2 ngumpulin buat beli mobil, trus kita beli mobil yg bengkel terdekatnya adanya di pulau sebelah? yang suku cadangnya langka dan relatif lebih mahal dari merk lain? yang sales dan mekanik nya judes2 ngacangin kita?

      • D83

        Kalau menurut pandangan saya, hal itu jelas jadi alasan yang sangat logis buat orang indonesia pada umumnya (bukan di golongan tertentu). Karena mobil masih jadi barang mewah (rasio harga mobil terhadap pendapatan perkapita), dibandingkan dgn di Tiongkok, US atau Jepang (pendapatan perkapita lebih tinggi, harga lebih murah).

        Jadi wajar apabila ingin membeli mobil pasti akan terpikirkan bagaimana kalau dijual lagi, bagaimana service costnya, apakah menguntungkan di kemudian hari. Lain soal jika anda orang yg tidak masalah dengan cost/dana, ingin membeli mobil apa saja yang anda suka tanpa khawatir harga jual atau cost service ke depannya.

        • Sporky

          Pilih mobil yg harga barunya paling value for money dr sisi spek dan fiturnya vs pilih mobil yg paling gampang dijual lagi dan dirawat kalo di Indonesia masih jadi 2 kutub yg berbeda… jadi musti pilih salah satunya aja sesuai profil keuangan dan kepribadian masing2. Hidup hanya sekali dan kita nggak tahu kapan ajal tiba, saran saya satu saat sempatkan beli mobil yg sesuai kata hati tanpa liat embel2 resale value dan after sales.

    • farhan

      betul gan..alasan mengapa kita itu lebih suka mobil jepang karena spare part itu murah dan mudah di dapet, harga jual gak anjlok dan juga jaringan servis lebih banyak di banding non jepang, ane sih tahu ini karena temen ane ada yang punya captiva, dan temen ane nyesel dulu gak ngambil crv aja karena dia bilang ke ane part chevy itu mahal, depresiasi parah dan juga dia kalo mau servis mobil harus bela2 bawa mobilnya dari rumahnya di daerah PIK ke arteri pondok indah

      • Levi

        Temen ane punya Chevy Spin, setaun dijual penurunannya 50jt lebih, bandingkan ama Avxen, Mobilio atau Ertiga yg paling anjlok cm 10jt

        Kondisi normal ya

        Memang chevy kelemahamnya di aftersales dan brandnya blm terbukti bs sekomitmen brand jepang, jadi itu penyebab resale valuenya blm kuat

        • gaps

          Tergantung kondisi plus kapan jualnya..
          Yg masih blom tau maksudnya kapan itu adalah untuk pmakaian jangka panjang baru akan terasa harga jualnya jatohnya sm2 aja. Kalopun lebih rendah juga beda dikit..
          Karakternya beda bro. Kalo jepang buat pmakaian jangka pendek. Mobil begini buat jangka panjang

          • Sporky

            Juga tergantung suuply dan demand.. kalo mau ngmongin Chevy vs Jepangannya

            Sbg contoh kecil harga Orlando 2012 matic dan Innova V matic bensin 2012, lalu Spark 2010 vs Splash 2010, lalu Aveo 2012 vs Mazda2 2012, itu semua harga sekennya bisa dibilang cukup imbang.. Nah tinggal ditrace aja hilang duitnya lebih banyak mana kalo dulunya sama2 beli dr baru (after diskon). Lebih susah lagi cari harga pasaran yg pantas utk Cruze dan Trailblazer krn jarang iklan bekasnya. nanti juga harga bekas Spin akan bisa bersaing dg harga bekas LMPV jepangan yg lain setelah harga Spin bekas udah stabil spt contoh2 Chevy di atas.

        • Deddy Efendi

          Ember.. spin baru setaun turun 50 jt, lmpv jepun cm turun 10 jt.
          Lebay bangeet.. hahah

          • Levi

            Dia jualnya ke showroom gan, buat apa ane boong ?

          • Yudi Irawan

            Sekarang ga ada mobil Jepun yg turun hanya 10 jt. Sekarang bisa 20-30 juta turunnya. Apalagi mobil Jepang terkenal dgn cara jualan obral discount. Contohnya Grand Avanza yang baru nongol. discountnya sdh gede2an. kalau mobkas cuma turun 10 juta, ya mendingan beli mobil baru dong. Persepsi masyarakat mbl jepang hanya turun 10 juta sdh ga berlaku sekarang. mobil jepang lainnya jauh lebih jatuh lagi. contoh innova dan mobil jepang lain seperti dari Honda, Nissan, dll. apalagi alfard yang jatuhnya hampir 50%. Spin harganya jatuh karena dimanfaatkan pedagang mobkas dgn issue pabrik tutup. padahal sekarang banyak yg tahu kualitas spin dan ternyata sparepartnya masih mudah didapat kok (asal tahu aja tempatnya). bisa online jg. dipasang bisa di bengkel mana saja. daya tahan sparepartnya lebih lama. sebenarnya kalau sparepart ori dengan ori (spin dgn mobil jepang) murahan sparepart spin (apalagi dibanding dgn daya tahannya). sparepart mobil jepang murah? itu karena banyak KW-nya (KW 1 sampai KW 10 ada tuh hehe). Utk CRV? CRV jg anjlok tuh harganya. Apalagi harga awalnya (harga barunya), CRV lebih mahal drpd Captiva. Kenyamanan dan tenaga jelas Captiva menang. Safety jg Captiva dengan kualitas material yg tebal2. Sparepart CRV emangnya murah? mahal jg bro… Honda terkenal mahal lho sparepart dan servicenya. Banyak sparepart ori yg justru lebih murah Captiva. Sy pernah nyoba CRV dan sering pakai Captiva, nyaman Captiva dr mana2. Sebenarnya memiliki setiap mobil yg berbeda2, beda2 juga perlakuannya. Sy pemilik dan pecinta Chevy, tp juga pemakai Toyo dan Dai, alhamdulillah tetap menyenangkan.

    • Rockmeo

      Yup bener banget
      Sebenarnya spin ok jg dibandingkan lmpv fwd yg lain cuman aftersales nya aja parah
      Pernah dulu pake chevy balzer tp terpaksa jual karena bengkel jauh padahal mobil ny oke banget

      • Levi

        Wah kl daerah rumahnya bukan megapolitan jgn beli selain merk jepang bro, apalagi selain merk T

        Ampun” itu bisa” servicenya ?

        • Rockmeo

          Rumah daerah tebet kok gan
          Tapi service ny itu lho harus ke kalimalang kn nyesek banget

          Hahaha tenang gan levi dirumah sudah ada 3 model merek T

          • Levi

            Gw bukan prang jabodetabek, jd kagak tau sbrapa jauhnya tuh, maklum anak Jatim ?

          • Rockmeo

            Jauh ny itu kalo di jatim kayak dari surabaya kota ke alun2 sidoarjo deh

          • njk888 nik

            Gini lo gan, merek yang populasinya masih kecil, NGGAK AKAN, dan nggak masuk akal siapkan, buka beres di tiap sudut kota di Indonesia. Nggak percaya ?

            Gini deh, yang pegang toyota kan astra mayoritas ? OK, astra kan bengkel auto2000nya banyak ? Nah, gimana BMW ? Kan yang pegang astra juga. Kok bengkel BMW jauh lebih dikit banding toyota ?

            Apakah astra anak tirikan BMW ? Atau BMW udah jelek, udah nggak laku ? Kok aftersalesnya jelek, jaringannya dikit banget ?

            Coba gan pikir, kenapa ? Oh iya, belum peugeot, kan astra yang pegang juga, oh ya, gimana ISUZU, juga astra yang pegang, jaringan bengkel Isuzu gimana ? Banyak nggak ?

            Apakah astra udah di sogok ama boss toyota untuk cuekin merek lain yang mereka pegang, dan cuman fokus ke toyota aja ? Terus lexus gimana ? Tau nggak saat ini jaringan beres lexus di seluruh Indonesia ada berapa ?

            Dan jangan bilang lexus hybrid bisa ke auto2000 dimana aja. Realistis aja, mana mungkin auto2000 dimana pun bisa handle mesin lexus hybrid misalnya ?

            Coba mikir sebelum tiap kali cap merek yang jumlah beresnya dikit, goblok, jelek, nggak serius dll…Kalau gitu cara astra bangun jaringan BMW, Isuzu, Peugeot, Lexus juga GOBLOK dong ???

          • Rockmeo

            G usah sewot gt jg donk
            Inti ny kalo mau bersaing y harus siap investasi
            Kalo uda siap investasi y harus siap nanggung segala resiko donk
            Ini kn semua ny serba bisnis pasti ada perhitungan

            G adil bawa2 astra group yg isi nya bmw,toyota,isuzu,peugeot dll

            Walaupun dibawah astra toh mereka harus lapor jg ke prinsipal asal ny boleh or g ny buka jaringan baru bukan semua ny serba astra yg ngurus

            Bmw dikit diler 3s ny apalagi lexus yg cuman 1 knp gt? Y kalo kita mau servis bisa kita tinggal telpon bengkel untuk bawa mobil ny atau suruh supir yg pny mobil g repot gampang kan?

            Banyak ny apm2 dibawah astra tetep aj mereka segmen pasar ny berbeda karena fokus n tugas dari prinsipal ny berbeda

            Dan emang ny bengkel toyota cuman auto2000? Masih banyak njik ada plaza toyota,tunas toyota,hadji kalla,nasmoco dll
            Walaupun bukan bawahan astra lsg tp tetep diperhatikan toyota jg untuk persaingan sehat tanpa monopoli
            Ngeriset dulu donk baru ngomong

            Toh kenyataan ny di indo kalo mau bersaing harus aftersales ny bagus kalo g y udah jgn harap dapet market share gede

            Orang tuh kalo bisnis harus berani rugi dulu baru untung kalo mikir ny untung mulu y bakal gt2 aja kalo g ad inovasi

            G usah pake kata2 kasar lah ini forum umum jaga etika nya

          • njk888 nik

            Investasi juga bukan MEMBABI BUTA kan ??? Bukannya abaikan logika / risiko sama sekali. Jaman dulu saat toyota baru mulai masuk ke Indo, emang langsung buka 100 bengkel resmi ???

            Seperti gue bilang, kenapa astra yang pegang BMW, toh tidak buka banyak bengkel BMW. Kenapa ? Bukannya orang beli BMW yang harganya 700 jt-1 M lebih, justru seharusnya di layanin dengan jumlah bengkel yang lebih banyak dong banding toyota ?

            Namun tidak demikian. Dan anehnya, kok nggak ada yang tuduh BMW astra jaringannya dikit / payah ??? Kenapa ? Nggak fair dong untuk merek ” kecil ” lain yang jumlah beresnya juga ngak terlalu banyak.

          • Rockmeo

            Ok investasi harus dipikirin cuman kn tetep konsumen harus ikut dipikirin apm kalo g? pada g ad yg mau beli kn?

            Tapi nyata ny mereka bisa sukses karena berani ambil resiko
            Setiap suatu hal ato jalan keputusan yg kita ambil pst ada tantangan ny tinggal mau pilih yg level mudah or sulit
            Kayak game aj semakin sulit semakin gede reward ny

            Sekarang gini yg punya duit untuk beli bmw brp org?
            Ada separuh ny g seluruh indonesia?
            G ada kn?
            Kn uda gw blg kalo bmw tinggal suruh supir ato orang bengkel yg ambil mobil bawa ke bengkel trs balikin tinggal bayar aj
            Gampang kn? Keliatan biasa pake merek biasa nih
            Hahaha
            Gw doain deh agan njik dapet rezeki bisa ngerasain beda ny pelayanan merek biasa sm premium
            Emang merek biasa kayak toyota,honda,suzuki bakal gt? G mungkin krn mereka jual mobil murah jd y sesuai lah servis ny jg

            Uda gw bilang jangan samain antara merek mahal dan merek biasa g fair
            Compare itu apple to apple

            Untuk merek kecil yg jaringan ny kecil n dikit y siap2 aj hukum alam berlaku
            Sekali lagi kepuasan konsumen no 1 kalo g bisa y cao aj
            Gitu aj kok njik repot n sewot

          • deathstalker

            Wkwkwk…merk premium seperti bmw ga ada masalah diler dikit karena bisa jemput mobil bahkan bisa service di rumah. Yg disuruh service juga biasanya sopir.
            Jaminan ketersediaan spare part juga jauh beda.
            Bmw jualannya mahal, keuntungan gede jd bisa kasih after sales yg ok.
            Jadi inti nya jualan ente laku gak? Klo gak laku + after sales bobrok jangan sewot ke merk lain yg bagus after sales nya

    • D83

      Itulah mengapa merk US, terlalu melihat berdasarkan Margin/Loss atau Untung/Rugi saja, kalau rugi ya tutup/hengkang, kalau pasar bagus, masuk lagi. Lho konsumen Indonesia termasuk yg setia & kritis, yg bisa ngasih jaminan & komitmen, walaupun ada yg blang overprice, teknologi jadul, low quality, pasti akan dicari dan dicari lagi.

  • Jason Pratama

    ini skrg kalo mau terima notif di email lg harus subscribe ulang ya? soalnya udh bbrp hari ga terima notif autonetmagz trus pas cek web udah bejibun artikelnya

  • aji

    autonetmagz versi 2.0 ini sangat lemot pertama bukanya..

    enak yang dulu… enteng,, buka langsung joss

    • masih beta bro, masih ada masalah sama cache

      • jono sujono

        di sponsori honda ya kok 2.0 iVTEC

        • njk888 nik

          Itu dia, sayang kesannya jadi di duga ada kaitannya ama honda nanti. Mending pakai kata BETA 2.0. Simpel. Pakai kata i-vtec, bayi aja yang pintar akan langsung keluar kata ” honda, honda….”

  • dsainbar

    Sayang banget karena secara kualitas Spin JAUH LEBIH BAIK sebut saja dibandingkan duo kaleng terkenal itu…atau memang ada ‘tembok tak terlihat’ yg dihadapi mobil non jepang dalam bersaing di sini?

    • njk888 nik

      Tembok yang tak terlihat adalah sifat mayoritas konsumen Indonesia yang GAMPANG PERCAYA ISU dan GOSIP, dari teman / saudara, dan kadang juga dari SAINGAN, bahwa CUMAN toyota dan honda aja yang benar, merek lain goblok semua, nggak ngerti cara import dan siapkan suku cadang (padahal mereka import mobil yang GEDE aja ngerti, masuk akal nggak mereka nggak ngerti cara import suku cadang yang kecil kecil ?),

      Nggak ngerti cara sajikan aftersales yang bagus (padahal mobil ane saat ini SEMUA non jepang dan SEMUAnya aftersalesnya OK kok !). Itu dia, mungkin karena Indonesia terlalu banyak sinetron, jadi rakyatnya cenderung gampang percaya GOSIP, nggak CEK dan recek (tapi suka nonton cek dan recek, dan TIDAK VERIFIKASI GOSIP yang kadang cukup kejam…)

      • dsainbar

        Setujuh Vroh..ane dulu pernah miara VW kodok lama, gw bawa sampe ke Bali, Bromo, Semarang, Jogja, Bandung via puncak gak pake mogok apalagi kebakar.

  • Andi

    Syg sih… Tp gpp lah. Chevy pertahanin trax dll.

  • cresti kalani

    kapan trax facelift masuk indo Bang Ridwan ?

  • Jhovan Lin

    Ga nyesel pake Spinsel cuman sayang aja build quality tetap akan kalah dengan brand karena pada dasarnya marketing dan aftersales dari GMI saja udah kurang bagus padahal bicara soal build quality Chevy Number 1 tapi untungnya GMI masih menjamin ketersediaan sparepart di beres.

  • Fatmagul

    Saya pengguna spin disel, dan pernah nyoba berbagai jenis merk seperti toyot, suzuk, mitsu. saya pilih spin disel karena mesinya unik yaitu 1.3L Turbo Diesel Intercooler, lmpv teririt dan paling bertenaga dgn torsi 190Nm, satu2nya diesel cc kecil di negeri ini dan jg mesin yg kalau tdk salah menang penghargaan diluar sana (siapa yg bisa nolak mobil paling irit dan paling bertenaga di kelasnya….hehe).
    Tdk ada perbedaan yg mencolok (kecuali dr konsumsi bbm yg super irit. Sya pribadi dgn kondisi mesin kurang sehat saat in, dalkot 13-16km/l, lukot 18-21km/l & bahkan bisa lebih hingga 25km/++ jika diisi pertadex, dr pengakuan pengguna lain bahkan pernah sampai 31-32Km/l, dan bukan gimmick seperti merk sebelah yg benar2 harus super stabil drivingnya, penumpang seminimal mungkin, tanpa A/C nyala dll..hehe),,, ..bkn promosi, krn spin dah g dijual lg.(gubrak..). Saya membandingkan sendiri yg kbetulan di rmh ada mobil suzuk X sedan yg paling irit pun hanya sekitar 16Km/l itupun lukot dan dalkotnya ya antara 8-10km/l, bisa 11 jika tdk terlalu macet.

    Jelaslah, smua merk mobil pny khasnya sendiri2 dan itu jg relatif. Tp Memang jdnya shock saat terbiasa menggunakan merk jepang dgn aftersalesnya yg mudah lalu berpindah ke merk chevy ini.
    Walau bgitu namun faktanya saya telah berhasil klaim garansi parts sejauh ini dgn total sekitar 6 jutaan free dan belum termasuk yg di recall (bnyk yg rusak koq gw malah bangga,, guwbraq)…. FYI, chevy ini memberikan garansi 3 Tahun tanpa melihat kilometer mobil dgn plus catatan tentunya.
    Dr situ saya berkesimpulan bahwa ada usaha dr pihak chevy utk bersaing dgn merk lain dgn menjaga komitmen aftersalesnya apalagi jika dihubungkan dgn sudah bergantinya pimpinan GMI pd waktu yg lalu.