Lamborghini : Girboks Manual Itu Barang Prasejarah, Kopling Ganda Adalah Masa Depan

Lamborghini : Girboks Manual Itu Barang Prasejarah, Kopling Ganda Adalah Masa Depan
0  komentar
lamborghini aventador sv red

AutonetMagz.com – Bagi kalangan car enthusiast seperti kami dan tentu saja anda, mungkin ada sedikit kekecewaan dan pertanyaan, kenapa lama-lama makin ke sini mobil-mobil sport tidak punya varian yang bertransmisi manual? Lamborghini bisa menjadi contohnya, karena saat Lambo Gallardo dan Murcielago masih dibuat, masih ada pilihan transmisi manual, tapi begitu era Lambo Aventador dan Huracan datang, transmisi berpedal tiga dihapus dari daftar pilihan.

Tak hanya bersedia menjadi contoh, Lamborghini pun bersedia memberi jawaban. “Perpindahan gigi yang kita lakukan tidak akan pernah secepat kopling ganda,” kata Stephen Winkelmann, CEO Lamborghini kepada Motor Authority, seraya bilang memang tidak ada yang pesan Aventador atau Huracan pakai girboks manual.”Memang tidak ada yang minta kok. Waktu saya bergabung dengan Lamborghini, kalau ada yang pesan transmisi manual, paling permintaannya sekitar 10%.”

interior lamborghini murcielago

Saking sedikitnya yang pesan, Winkelmann pun bilang,”Jika di lembar permintaan mobil di meja kerja saya ada yang pesan Gallardo atau Murcielago pakai girboks manual, itu pasti adalah sebuah kesalahan.” Sampai segitunya ya? “Dari sisi teknis, ini sudah batasnya untuk transmisi manual,” kata Maurizio Reggiani, kepala R&D Lamborghini. Batas apa yang dimaksud? Rupanya ada di masalah oper giginya, yakni soal koplingnya.

Ada apa dengan kopling? Jadi begini, makin besar torsi yang dihasilkan mesin, diameter kopling juga harus makin besar. Mobil-mobil Lamborghini sekarang mesinnya kan sadis-sadis, jadi kalau pakai transmisi manual, ditakutkan ukuran koplingnya tidak akan ringkas untuk dipasang ke mobil. Selain itu, bebannya juga besar, dan itu berimbas pada injakan pedal kopling yang super berat, bisa bikin betis kiri lebih kekar daripada yang kanan.

lamborghini-diablo-sv

“Ambil contoh Lamborghini Diablo. Diablo bertransmisi manual butuh beban sebesar 42 kilogram untuk menekan penuh koplingnya,” kata Reggiani.”Saat itu, kami mendapat banyak komplain dari pengguna, utamanya soal pelat kopling yang terbakar.” Itu baru di Lamborghini jadul, coba kalau di Lamborghini sekarang. Diklaim, beban yang dibutuhkan untuk menekan penuh kopling Lamborghini dengan tenaga dan torsi sekarang ini mencapai 70 kilogram. Pegel juga bro.

“Itulah konsekuensi dari berurusan dengan mobi bertorsi 600 Nm. Sekali-dua kali mungkin tidak ada masalah, tapi lama-lama pasti tidak tahan dan akhirnya masalah muncul lagi,” tambah Reggiani. Masalah yang dimaksudnya adalah gejala ndut-ndutan, seperti orang yang baru belajar mengendarai mobil transmisi manual. Tapi bukan berarti kopling ganda tidak ndut-ndutan, contoh nyatanya ada di Ford Fiesta dan Ecosport yang mengalami gejala itu di kecepatan rendah.

lamborghini huracan

Untuk itu, Lamborghini berpikir bahwa kopling ganda adalah opsi terbaik. Daripada memakai 1 kopling berdiameter besar, lebih baik pakai 2 kopling berdiameter standar dan dibantu kontrol elektronik yang membuatnya makin agresif tapi juga user friendly. Untuk sekarang, transmisi kopling ganda di Lamborghini bisa dijumpai di Lamborghini Huracan, sedangkan Aventador pakai girboks Automated Manual Transmission (AMT). Sama dengan Suzuki Karimun Wagon R AGS dong?

Penggunaan AMT pada Aventador adalah dengan pelat kopling tunggal, tapi desainnya termasuk bagus sehingga bisa berganti gigi dalam waktu 50 milidetik saja. Akan tetapi, desain girboks Aventador punya kekurangan besar saat Aventador harus berjalan santai di kecepatan rendah, karena sangat tidak nyaman. Bandingkan dengan McLaren 650S atau Ferrari F12 Berlinetta yang masih cukup oke dibawa pelan-pelan.

lamborghini aventador anniversario

Ke depannya, Maurizio Reggiani sedikit bercerita akan kehadiran suksesor Aventador yang digosipkan bermesin lebih ganas dan pakai transmisi kopling ganda. Bagaimana menurutmu soal pro-kontra transmisi manual vs kopling ganda menurut Lamborghini ini? Sampaikan di kolom komentar!

Read Prev:
Read Next:
  • sueb

    ngapain harus pro kontra? tidak ada yang perlu dipro dan kotrakan, teknologi berkembang untuk memudahkan manusia.

    • ekkyfir

      Terkadang teknologi yg mempermudah manusia bisa mengurangi rasa keasyikan benda tersebut

  • zul ari

    dan ane heran…kenapa beberapa pabrikan mobil tidak menyediakan opsi mobil manual di varian tertinggi??….kasihan orang yang pengen mobil manual,terpaksa kalau ambil mobil manual harus varian terendah

    • Levi

      Kan skrg ada matic triptonic ? Jd bs pindah mode manual

      • gaps

        Tetep beda. Kalo yg suka nyetir dan butuh tenaga, transfer tenaga pake transmisi manual tetep paling natural dan paling sip even dibanding tiptronic. Tiptronic tetep aja ada peran komputer didalamnya. Blom lg dr segi biaya perawatan sm konsumsi BBMnya..manual masih blom bs dilawan

        • Levi

          Jangan lupa sensasi pindah giginya waktu jalan lancar di tol gan ?

      • zul ari

        bagi sebagian orang walau pun triptonic ngak ada yang bisa menggantikan sensasi nyetir mobil manual terutama saat macet ?

        • Levi

          Hahahaha bagi die hard fans’nya mobil manual disarankan pakai mobil manual saat mudik lebaran dan tahun baru, rute Surabaya-Malang, pasti enak sensasinya ?

          • gaps

            Bener bgt. Mobil kalo ga pake manual ga berasa bawa mobil haha

          • kabe kabe

            W mudik jkt – gunung kidul- ponorogo , enak2 aja. Justru manual tuh bikin kaki gerak trus gak diem aja. Yg mana klo diem klamaan justru gk bgus buat kaki tuk perjalanan jauh.. klo mslh pegel2 spt kata org kebanyakan. Ya itu balik lg ke pribadi msg2. Rajin olahraga apa gk. Mau matic sklipun sm aja pegel2 jg…wkwkwk hidup manual!!

          • Levi

            Kalo gw hidup triptonic ? pengalaman jalan macet merambat dr Surabaya-Batu (81km), total 4jam gw main kopling di kemacetan, sekarang pindah triptonic aja deh ?

          • kabe kabe

            Wkwkwk sip lah…. banyakin olah raga donk ah mknya jgn cm olahraga d kasur aja … hahahaha peace!!!

          • Levi

            Wkwkwkw mungkin gara” kebanyakan olahraga kasur yak ? Buktinya waktu macet tangan kanan kagak kerasa pegel sama sekali ???

          • kabe kabe

            Wkwkwkw no komen ah… hahahayyy

    • karena orang yang beli mobil mahal biasanya ambil mobil matic, bikin manual volume penjualan sedikit, lebih tidak dijual sekalian karena masalah efisiensi. beda transmisi mesti ngurus perizinan, riset dll lagi soalnya, apalagi mesin sekarang banyak yang nggak di develop buat manual

      • zul ari

        thanks suhu hanif buat penjelasannya

      • Akbar

        Tp dibanding matic CVT punya HRV yg lemot mending ambil yg manual om. Kalo kmaren ada HRV prestige manual aku mau ambil itu, sayangnya gak ada jadinya ambil yg tipe S. Sangat disayangkan

  • ekkyfir

    Waktu2 menuju transmisi manual hilang….
    Tp semoga kedepan nya transmisi manual bisa di kembangkan lg menjadi lebih canggih dan mantap jd manual ga musnah (berharap aja dulu)

  • kabe kabe

    Wkwwk prasejarah, tega amat. Sbg pengguna MT agak gimana gitu bacanya… kopling ganda emg enak sih. Beda sm CVT , transmisi emak2 … wkwkwkwk peace!!!

  • 206er

    Belum pernah bawa mobil yang tenaganya besar tapi pakai transmisi manual, jadi ga bisa komen soal kopling berat.

    Tapi kalau misalnya bener, berarti ke depan bakal banyak muncul mobil2 kecil yang fun to drive sepert ft-86, mx5, atau track toys seperti ariel atom atau caterham 7

  • T_Boggard

    nyawa utama mobil menurut saya kaki2 dan mesin, transmisi MT atau AT tergantung cara kita bawanya..

  • Astaga

    EcoSport bisa ndut”an soalnya dia pakai dry clutch, kalo pake wet clutch ga mungkin ndut”an tapi biaya perwatan makin mahal dan harga mobilnya juga bakal semakin mahal…

  • Astaga

    kalo saya matic dan manual sama aja, tergantung jenis mobilnya, keperluan sehari” kita, dan sensasi yg kita inginkan….contoh, kalo mobil city car mending ambil matic, karena lebih praktis di jalan macet…nahh kalo mobil SUV yg khusus offroad mending ambil manual supaya dapet performa maksimal dan perawatanannya lebih baik dan lebih mudah dari yg matic….nahh kalo mobil sport tuner (Non Luxury) yg antara 200 PS – 350 PS mah ambil manual, lebih fun to drive dari yg matic, kopling gk terlalu berat, serta lebih mudah dioprek….kalo mobil mewah…ehmm…kyknya emg layak pakai transmisi otomatis…apalagi kalo pakai kopling ganda…beuhh driving pleasurenya dapet banget dehhh

  • Always35

    Waduhh kalo begini malah jadi “man minimum, machine maximum” dong, driver dikendalikan sma mobilnya, bukan kita yg mengendalikan si mobil…

    Mau mobil AT secanggih apapun yg bisa ala MT sekalipun gak bisa ngalahin sensasi nyetir mobil MT apalagi jalan jauh wkwk. Liat aja bus2 malam yg masih pada MT transmisinya, disuruh bawa bus AT langsung pada ngomong : “ra ono larine” wkwk

    Tapi ya tunggu aja AT dkk bakal jadi transmisi favorit di masa depan kok, tapi entah kapan~

  • NabilFA

    jadi mikir gimana ya kalau R&D Chevy baca artikel ini? secara mereka produksi supercar yang tenaganya jauh lebih besar (Corvette Z06 6.2 V8) dibanding Lambo Huracan dan so far it’s fine even in 7 speed MT, bahkan sempet baca artikel di TFL kalau malah 8 speed AT mereka yang bermasalah hahaha.. mungkin lambo perlu belajar ke chevy gimana caranya menyematkan transmisi manual di supercar, dan sebaliknya chevy perlu belajar ke lambo gimana caranya menyematkan transmisi kopling ganda di supercar

  • Aryo Wicaksono

    kopling ganda memang enak untuk kaki kiri dan sangat cepat kalau sudah jalan, cuma kalau macet tersendat-sendat. udah gitu kalau sudah error atau stall proses reset atau reboot memakan waktu yang cukup lama. coba aja ada transmisi kopling ganda yang bisa pake torque converter biar pas macet tetap mulus. mungkin lamborghini sudah trauma dengan transmisi countach zaman dulu yang terkenal masochist, padahal sekarang lamborghini kan punya banyak pilihan transmisi ZF manual yang bagus. minimal sekarang huracan manual masih dijual, lah.