Pabrik GM Chevrolet Indonesia Tutup Untuk yang Kedua Kalinya

by  in Chevrolet&Nasional
Pabrik GM Chevrolet Indonesia Tutup Untuk yang Kedua Kalinya
0  komentar

Pabrik Chevrolet Indonesia akan tutupJakarta, AutonetMagz – Rasanya sedih mendengar pabrik GM Chevrolet di Indonesia akan berhenti beroperasi, karena ini bukanlah pertama kalinya GM Indonesia berhenti beroperasi, di tahun 2005, General Motors Indonesia juga menutup pabrik mereka karena penjualan Chevrolet Blazer pada saat itu sangat terpuruk.

Di tahun 2013 silam, Chevrolet kembali membuka pabrik mereka di Pondok Ungu Bekasi dalam rangka merakit Chevrolet Spin dan Chevrolet Aveo terbaru, penjualannya juga sangat baik untuk sebuah Chevrolet meskipun terlihat buncit untuk sebuah LMPV. Penjualan Spin sempat menembus angka belasan ribu dalam 10 bulan ketika pertama kali diluncurkan, namun semua berubah ketika Honda Mobilio hadir. Penjualan Chevrolet Spin terus merosot hingga GM Chevrolet harus mematikan pabrik mereka di Pondok Ungu.

Pabrik GM Indonesia General Motors Indonesia dikabarkan akan tutup

Meskipun penjualan Spin terus merosot, sebenarnya alasan penutupan pabrik Chevrolet di Pondok Ungu Bekasi tidak hanya melulu masalah penjualan, melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap dollar dan sulitnya akses ke supplier part lokal juga kerap kali membuat produksi Chevrolet di Pondok Ungu terlampau mahal, karena meskipun sudah dirakit di Indonesia, tetap saja part-part lain di impor dari luar negeri.

Seiring dengan tutupnya pabrik Chevrolet di Indonesia, President GM Chevrolet Indonesia Michael Dunne juga akan meninggalkan Indonsia pada Februari ini dan digantikan oleh CFO mereka yaitu Pranav Bhatt untuk sementara hingga pengganti yang baru diumumkan.

Desain bumper depan Chevrolet Spin Activ crossover

Namun dengan ditutupnya pbarik GM Chevrolet di Indonesia, bukan berarti penjualan unit-unit baru yang ada di Indonesia akan dihentikan, mereka akan tetap menjual produk-produk baru yang merupakan produk impor seperti halnya ATPM lain, karena banyak sekali sebenarnya ATPM yang menjual mobil mereka dalam skala besar namun tidak memiliki pabrik di Indonesia seperti Ford dan Mazda.

Nantinya setelah pabrik Chevrolet Indonesia ditutup pada bulan Juni mendatang, Chevrolet akan mengimpor Chevrolet Aveo terbaru dari Thailand, Chevrolet Spin dari China, Chevrolet Captiva dan Orlando dari Korea, dan dipastikan tidak akan ada model baru yang akan dirakit di Indonesia hingga waktu yang tidak bisa ditentukan.

Industri manufakturing di Indonesia memang masih belum bisa terlalu diharapkan untuk saat ini, mengingat ongkos logistik, biaya siluman dan nilai mata uang kita yang melemah setiap harinya, sepertinya untuk ATPM yang ingin membuat pabrik di Indonesia berpikir dua kali sebelum memutuskan untuk beroperasi disini.

Bagaimana pendapat anda dengan kasus dihentikannya operasional pabrik Chevrolet di Indonesia?.

Read Prev:
Read Next:
  • tonoz

    Ya emng chevrolet susah lah bersaing terutama kawasan indonesia..spare part uda pasti mahal dan terkadang susah..ditambah bekas nya hampir tdk ada harga seperti blazer dijual dgn hrg murah pun susah cr pembelinya

    ya indonesia msh dominan produk jepang lah..krn spare part gampang ada kw2nya perbaikan jg bs dilakukan di bengkel2 lokal dan nilai jual bagus

  • haha

    Chevy spin sudah kalah telak dri LMPV jepang!!
    Tpi chevy spin punya spek yng lumayan dri LMPV lain (xenia)…

    Bye.. Bye chevy spin!!!

  • gaps

    Yg bikin tutup juga salah satunya ya faktor konsumen Indo yg sangat brand minded dan resale value diatas segalanya. Ga peduli mobilnya kayak kaleng kerupuk atau plastik kiramas,asal merknya top mah dibeli aja. Ironis!

    • Ali

      Sy pecinta Chevy…..diesel cc kecil yg baik. Politik bisnis emang kejam. Sama spt sejarah Peugeot di dzolimi oleh pabrikan raksasa Indonesia di era 90-an, kurang tangguh gimna produk Perancis ini. Politik bisnis membuat phenomena “sparepart sulit” pd masa itu buat konsumen Indo. Skrg Chevy bukan dipersulit dr sisi konsumen tp dr sisi produksi. Sungguh ter la luh…….

  • Sochi

    Menurutku, spin kurang laku itu karena design nya. grille nya terlalu besar membulat dan belakangnya yang seadanya. Mungkin di facelift seperti spark 2016 bisa laku.

    • sandi

      mgkin semua org membeli mobil pasti beda2 pendapatnya. disini bukan masalah model atau apapun dari segi fisik. beli mobil yang diliat pertama ialah safety (pendapat saya) kedua nyaman ketiga model. klo harga itu tergantung dari yang empunya doku.
      mnrt saya semua mobil itu sama mulai dari cc dsbagainya yang dikelas dan type sama ya walopun beda merk. mrk hanya menjual aksesoris interior. maka dari itu hrg beda2.
      itu pedapat saya, mgkin beda dg tmn2 yang lain atau agan sendiri.

      • tioz

        Sebenarnya bukan mslh mau brand apa atau harga mobil berapa..kalau mobil spare part susah dealer hanya ada satu dua..apalagi daerah kdng tdk ada pula itu yg bikin konsumen males mau beli mobilnya..org indo termasuk konsumtif tinggi utk otomotif buktinya mercedez benz bmw berserakan di jalan…

        kdng kita mau pake keluar kota ada mslh dgn mobil bw ke bengkel2 biasa mereka gak punya spare part nya..pusiiiing kan..jd serba takut..

        klo toyota honda dsb2nya mah tenang lah kita..bengkel lokal masih bisa handle utk darurat2..

        jd sy pikir gm hrs perbaikin gimana pelayanan service spare part baru bisa bersaing..kalau utk model dan feature chevrolet twrmaauk bagus berimbang

        • gaps

          Kl menurut saya,karakter konsumen brand-minded disini juga jd penyebabnya. Mau produknya jelek kayak kaleng kl brandnya brand terkenal juga pasti dibeli. Bgtu pula sbaliknya. Dan menurut saya itu ada korelasinya
          Karna merk diluar yg established bs jd menilai bahwa percuma juga buat mereka bangun jaringan dealer atau bahkan pabrik buat basis produksi disini kl target yg ingin dicapai ga sesuai harapan mereka
          Sayang aja sebenernya,mereka nyerah karna pilihan konsumen yg prefer milih duo kaleng atau si lio. Apalagi kl bukan karna merk mereka. Dan kl soal sparepart,wajar aja karna mereka juga ud lama disini. Ga bs lah diperbandingkan apple to apple dengan merk yg baru mau merintis (lagi) bisnisnya di indo

        • dimas

          setuju bro..ga semuanya gara2 brand kok..faktor jaringan dealer juga berpengaruh

          • bobbylabonte

            Brand sama jaringan dealer sama aja itu bos wkwkw

        • ap88

          betul banget bung tioz saya setuju bgt,bukan sekedar masalah brand tapi masalah jumlah jaringan servis dan spare part yg susah didapat,bayangin kalo kita mudik lewat pantura atau berlibur ke puncak dan tiba2 mogok dan tdk ada bengkel umum yg bisa menangani dan bengkel resmi yg jauh dari jangkauan kan gak lucu

          • gaps

            Untuk mencapai itu toyota dan honda kan juga butuh waktu yg ga sebentar untuk investasi seperti itu. Itu yg saya maksud dengan ga fair. Bandingin sm merk yg baru merintis dengan yg ud establish. Selamanya ya akan menganggap produk jepang adalah yg the best dr segi yg dianggap masyarakat itu “penting”. Ya merk yg baru2 merintis juga akhirnya “males” buat invest kesini,karna biarpun mereka pede dengan produk dan ud jor2an promosi tetep aja karakter konsumen disini ga bs dikalahin sm mereka. Itu kenapa saya bilang pandangan konsumen perlu diubah. Saya rasa kl pandangan itu sedikit digeser,pabrikan lain pun dengan open akan menjadikan pasar utama bahkan basis produksi

  • Nick C

    Walaupun bukan pemilik salah satu produk GM, Tapi Disitu Kadang Saya Merasa Sedih…hiks

  • mas rana

    yah di monopoli cukong jepang lagi deh pasar mobil nusantara

  • bomi

    Sedih dengernya padahal spin enak dari pada duo kaleng jepang

    • antoni

      the best buat chevy.
      Find New Roads

  • akm

    mnkn krn tmpt produksinya trlalu jauh di amerika dan klh dgn brand jpng!!!

  • sast

    Knp rencana tutup pabrik hanya notis 4 bulan (notis Feb 2015, tutup akhir Juni 2015)? Dan GM Holden di Australia yg mau tutup pabrik 2017, sudah notis sejak 2014. Sama sekali tidak adil!

    • bobbylabonte

      Lo baru aja beli spin ya bro… Wkwkw

  • Argoz

    Trus mobil lo ap om??

  • cup ucup

    chevy spin di built up dari tiongkok, apa bakal sama fitur dan variannya sama yg dirakit di indonesia atau malah lebih, biar waktu yang akan menjawab

  • okisyauqi

    Gak punya chevrolet sih, tapi sedih juga ndenger kalo pabriknya ditutup. Padahal spin bagus lo, pas banget, bodi kokoh, interior juga modern. Tapi ya itu, modelnya aneh banget. Kebanyakan org indo kalo beli tuh yg pertama diliat modelnya dulu, ke2 spare part + resale value, baru ke3 baru fitur & safety. Liat tuh yaris. Overprice tapi karena modelnya keren yaa.. laku2 aja. Herannya knp new aveo kok jarang liat ya? Padahal sumpah, ini hatcback 200 jt an terkeren menurut saya. K

    • bakpaucoklat

      Iya modelnya jg jelek. Maklum selera org brazil..

    • Bintang Kejora

      Bagi gua spin itu tdk menonjolkan model tp ke garis2 tegas chevy… body oke bgt beda ma sekelasnya dari pada model bagus tp body kaleng
      Boros? Kata sapa boros mungkin bawanya aja kali yg injak gas nya terlalu dalam… gua pernah bawa spin secara eco driving di dalam kota jakarta toh ternyata spin bs kok di bawa irit dgn fc 16.3 Km/L

      • akm

        klo itu spin diesel klie om, klo spin yg bensin emng boros plng cmn
        7 – 9 km/l

        • Merk sebelah juga kalau bawanya ngga sabaran

        • Itu ipin bensin brooo… lu nya aja kali yg blum bs bawa spin irit
          Itu bukti yg saya lakukan sendiri

  • tim

    Walah sayang bener padahal spin itu top markotop lo.. cuma sayang GMI krg riset pasar indonesia, kursi spin brazil yg kuerasnya kaya batu lgsg dimasukin plek sama persis kesini.. harusnya diubah lah, dicocokin sama tipikal org sini yg sukanya empuk.. liat aja itu mobilio busanya kaya apa tu kualitasnya tapi karena empuk ya org banyak seneng.. spin terlalu keras busanya.. sama sayangnya, spin itu termasuk boros (kecuali yg solar), walaupun besi setebel beton, tapi org indo tetep milih yg pake kaleng kerupuk asal irit.. lain kali sebaiknya GMI riset pasar dulu kalo mau masukin produk kesini, kalo main tiru sama persis kaya di brazil kan jadinya kaya gini..

    • budiman

      Lu emng pake mobil apa? Pake spin gak? Apa lu pake mobil kaleng jg

      mslhnya bukan kursi empuk gak empuk bodi setebal beton..mobil setebal beton kalau bw ugal2an jg hancur..intinya itu patuhi rambu2 lalu lintas berkendara yg aman….

      yg hrs dibenahi GMI itu dealer nya hrs tersebar di seluruh indonesia seperti yg dilakukan toyota honda..ketersediaan spare part dan layanan darurat demi kepuasàan konsumen..krn mobil jenis chevrolet kan hrs emng mekanik ahlinya beda dgn toyota suzuki rata2 bengkel lokal bisa bantu perbaikan service..

      • tim

        Hallo bro, emg gw mesti pake spin biar tau rasanya kaya gimana? Dari awal peluncurannya april 2013 gw udh test drive, dan emg kenyataan kok kursinya itu kuerasnya minta ampun, pertama kali duduk aja kaget gua, sayang padahal setirnya mantap banget.. sama tarikannya yang gua bilang kurang, org sini kan demennya yg sedikit injek gas lgsg ngacir… liat aja tuh avanza.. tarikan awal enak, begitu 80 keatas kaya naik gerobak… dan selain faktor mobilnya, faktor aftersales jg menjadi masalah berikutnya… spare part spin walopun CKD itu susahnya minta ampun, apalagi nnti stelah CBU? Hrsnya chevrolet berani nyetok spare part kaya mazda walopun gapunya pabrik disini tpi pny depot spare part, jadinya kalo ada apa” cepet tanggepannya..

        • ap88

          betul bgt bung tim,spin itu kualitasnya baik bgt bahkan lebih bagus lagi dari Ertiga aplagi mobilio(saya pengguna mobilio dan mengakui kualitas dasbornya yg betul2 kaya plastik kiramas )tapi krn faktor joknya yg kerasnya dan bensin borosnya serta kabinnya yg kecilnya itulah yg membuat spin krg laku padahal faktor akomodasi (luas kabin) adalah faktor yg sgt penting bagi konsumen mpv indonesia,btw kalo soal avanza,avanza yg gen ke2 (2011-sekarang)menurut saya sdh banyak perubahan yg signifikan dari avanza gen 1 terutama ketebalan bodi,kualitas kabin yg jauh lebih baik dari mobilio dan kesenyapan yg jauh lebih baik dari mobilio bahkan setara ertiga dan joknya yg jauh lebih tebal dari mobilio serta kabinnya yg makin lega ,tapi sygnya dari segi suspensi avanza blm bisa sebaik para rivalnya dan itu mungkin krn sasisnya yg masih semi monokok yg membuat avanza masih limbung dibanding rivalnya meski sdh berkurang signifikan dari gen 1nya,jadi intinya avanza gen 2 sdh tdk bisa dianggap remeh lagi,seandainya toyota bisa memperbaiki suspensi avanza sdh pasti yg saya beli avanza bukan mobilio yg kualitasnya jelek,alasan saya beli mobilio,kabinnya besar bgt dan stabilitasnya yahud bgt kayak bawa jazz ge8,serta bensinnya yg lumayan irit (ertiga dan spin kabinnya sempit,GL udah punya)seandainya spin bisa memperbaiki kekerasan jok dan luas kabinnya serta membuat mesin yg irit pasti saya beli spin bukan mobilio

          • tim

            Sebenernya masalah ketebalan bodi lio sama avan sama aja, cuma beda di peredamannya aja, avan pake karet balon, lio masih mirip datsun go karetnya, sama kalo doortrim dibuka keliatan jelas buruknya peredaman kabin mobilio.. avan peredaman sudah baik, makanya meskipun
            besinya sama aja kaya lio tapi karena peredam yg dikasih lebih tebal jadinya berasa lebih berbobot avan.. tapi soal safety lio jelas lebih baik karena sdh pakai side impact beam, walopun tipis tapi yah lumayan lah bwt mencegah terjadinya luka yg lebih parah kalo tabrakan samping.. beda sama avan yg belum pakai side impact beam, lbh rawan kalo tabrakan samping.. soal kualitas kabin pun materialnya sebenarnya sama persis, hanya kualitas pengerjaan avan lebih baik lah drpd lio makanya kelihatannya material avan lebih baik.. pdhl hny beda di finishingnya aja.. kalo mslh kursi avan saya
            bilang mirip spin, tebal tapi keras, lio walopun tipis tapi menurut saya masih lebib nyaman lio drpd avan karena lebih empuk busanya.. kalo bantingan suspensi keduanya sama” keras, tapi lio handlingnya bagus, stabil, kalo avanza kaya gerobak.. jln 100 udh geter semua sampe setir… dan walopun RWD, tdk serta merta membuat avan lebib kuat di tanjakan.. saya sdh buktikan sendiri di tanjakan kopeng, saya wkt itu rental avan 1.3 G unitnya baru gress saya yg pertama kali pake, karena begitu keluar showroom lgsg disewain, dan saya penyewa pertamanya.. kalo pertama start bener, lebih enteng dri FWD.. tapi begitu udh jalan.. kesalip mulu sama erti lah, lio lah.. padahal saya udh teken gas dalem… jadi RWD avan kuat kalo start doang, seterusnya mah melempem kaga ada tenaganya.. jadi jgn tertipu sama iklan” toyot atw daihasu yg ngomong RWD lebih kuat… bullshit

        • timoty

          Kalau spin uda jd cbu gak usah lu bahas lagi..mana ada org mau beli..mobil sekelas livina mobilio dibandeeol 2xlipat dgn spare part yg mahal dan susah. buat GM kalau berani cbu ya masuk lubang ke 3x …

    • bakpaucoklat

      Penyebabnya Gmi petingginya org amrik. Org amrik gak ngerti yg kita mau. Liat brand jepang. Toyota bisa sukses kemarin dipimpin sama org indonesia om jhoni darmawan. jd tau karakter org indo ky apa

      • tim

        Padahal michael dunne istrinye wong jowo lo bro… kok iso sing ora ngerti piye toh? Wkwkwk

        • Bintang Kejora

          Emg istrinya ngerti ttg otomotif?

  • bakpaucoklat

    Dulu pas pabrik pondok ungun di aktifkan lg gw nglamar gawe. Persyaratanya edan2an. Kudu pengalaman, kalo bisa ex kerja di brand jepang, Bhs inggris kudu jago soalnya di interview sama org amrik.. Dll..
    Ane gak keterima..
    Eh taunya tutup juga ya. Hahaha..
    berarti salah pilih karyawan mereja selama ini. Syukur dah wkwk

  • bobbylabonte

    selain pabrik di indo. Gm jg bakal tutup pabrik di thailand.. Lalu nantinya mobil gm semua cbu dr china..
    jd makin parah dong ya.
    Jujur gw mending cbu thailand dr pd china.
    Mudah2an gm pikir ulang deh

    • Sochi

      udah kayak iphone aja ya.

  • Yg di jakarta mah enak klo mobil selain astra, mitsu, n honda bengkel banyak, sparepart gk harud inden lama. Cb tanya yg di daerah, sparepart susah, mahal lg. Kia carens temen ku aja 7 bulan jd buntang di bengkel gara2 gearbox nya jebol. Nunggu part dikirim dr singapur, mahal lg.

    • ardi

      betul bro. pernah testdrive spin enak banget menurut saya. model gagah, fitur banyak, built quality lumayan bagus. sempat kepincut pengen beli tapi setelah liat forum pemilik spin pada ngeluh sparepart mahal dan ga selalu tersedia dan pelayanan bengkelnya ga sebagus merk jepun. pupus deh keinginan beli spin 😀

      • ydsputra

        Sama bro ma gw

  • ap88

    @ tim:bagus bgt penjelasannya udah kayak Ridwan H,bung tim memang pengamat mobil sejati,gak lama jadi reviewer juga bung tim
    @ timoty:maksud lo apa?

  • rizki

    Akhirnya GM Indo mengikuti jejak rekan senegaranya Ford Indo (agen penjualan Ford Thailand) menjadi agen penjualan GM Thailand (dan Korea) hehe Apakah ada kepentingan Brazil terkait eksekusi mati warganya? mengingat Spin rakitan sini bahannya dari Brazil. Susah kalo bisnis dicampur politik…

  • Rafly Padluhrohman

    walaupun ane pemakai mitsubishi kuda new grandia diesel 2005 ane tetap kasian nasib chevy 🙁 spin kan bagus, body nya kokoh, model unik (rada rada kayak kuda uniknya)interior mantab, irit banget bro, ane pernah nebeng/numpang punya sodara dari jakarta ke kuningan ajib irit banget bro (kuda diesel ane aja kalah irit nya ) CUMANYA, KENAPA ORANG INDO MAU DI BODOHKAN OLEH ATPM ATPM RAKUS DUIT !!?? MEREKA (ATPM) PADA GAK PEDULI HATI PARA KONSUMENNYA SOAL YG PALING PENTING IALAH SAFETY !!!,ORANG INDO JUGA GAK MIKIR SOAL SAFETY,YANG PENTING SPAREPART BANYAK HARGA JUAL KEMBALI TINGGI!!!,ITU SANGAT SALAH BESAR BRO!!!! SEKARANG MOBIL MOBIL HARGANYA MELAMBUNG TINGGI TAPI FITUR SAFETY DAN KENYAMANANNYA DI MINIMKAN !!! TRAGIS MEMANG ORANG INDO SUDAH DIBODOHI OLEH ATPM GAK BERTANGGUNG JAWAB!!!!!

    MOHON MAAF BILA ADA KATA YANG KURANG BERKENAN DI HATI KALIAN SEMUA MOHON DIMAAFKAN TERIMA KASIH.

    • Ini maksud saya. Setuju.

  • Salam kenal buat semua,menurut pandangan saya,tidak ada yang perlu ditakutkan dengan tutupnya pabrik chevy.selama ini saya memakai produk chevy 2unit(blazer&spin) dan cukup lama berkenalan dengan chevy,terhitung dari thn02.pada dasarnya semua mesin mobil sama,hanya berbeda disystem pembakaran&cara kerja mesin-setiap merk mempunyai istilah berbeda-beda,ada EFI,VVTI,i-DTEC,dll.kuncinya kembali k kita untuk memahami karakter mesin,memperlakukan mesin+cara mengendarai.pada umumnya masih banyak masyarakat kita kurang memahami/terkadang memaksakan mesin.memang saya akui GM kurang/tidak konsisten di indonesia,asalkan kita mau memahami karakter mobil kita,saya yakin tidak ada masalah.kebetulan saya suka membawa chevy k jawa-sumatra,contoh kasus di blazer,pernah tabung radiator blazer retak(sambungan selang mesin k radiator)perjalanan jkt-jateng,saya akalin pakai pelepah pisang&peredam pipa panas/tambal seng(umum ada ditko bangunan),dikendarai dengan kecepatan stabil&istirahat setiap 2-3jam,memang ribet,tapi bisa jadi solusi,minimal mengamankan posisi sampai ketemu bengkel/tempat aman.jujur saya bukan montir/teknisi,saya hanya penyuka mobil,semua saya alami&pelajari langsung,banyak hal saya alami selama memiliki chevy&belajar banyak dengan chevy.mudah-mudahan k depan chevy/GM bisa lebih baik lagi&buat pemilik spin yang baru memakai pertama kali produk chevy,saya harap jangan terlalu khwatir,banyak bengkel2 yang bisa meng- handle produk chevy,setahu saya di jawa cukup banyak.paling penting dilakukan,pahami karakter mesin&mobil yang anda miliki,bagi saya setiap mobil mempunyai spirit,apapun merknya&jenisnya semua kembali k kita.DNA Chevy.

  • Salam kenal,menurut pandangan saya,tidak ada yang perlu ditakutkan dengan tutupnya pabrik chevy.selama ini saya memakai produk chevy 2unit(blazer&spin) dan cukup lama berkenalan dengan chevy,terhitung dari thn02.pada dasarnya semua mesin mobil sama,hanya berbeda disystem pembakaran&cara kerja mesin-setiap merk mempunyai istilah berbeda-beda,ada EFI,VVTI,i-DTEC,dll.kuncinya kembali k kita untuk memahami karakter mesin,memperlakukan mesin+cara mengendarai.pada umumnya masih banyak masyarakat kita kurang memahami/terkadang memaksakan mesin.memang saya akui GM kurang/tidak konsisten di indonesia,asalkan kita mau memahami karakter mobil kita,saya yakin tidak ada masalah.kebetulan saya suka membawa chevy k jawa-sumatra,contoh kasus di blazer,pernah tabung radiator blazer retak(sambungan selang mesin k radiator)perjalanan jkt-jateng,saya akalin pakai pelepah pisang&peredam pipa panas/tambal seng(umum ada ditko bangunan),dikendarai dengan kecepatan stabil&istirahat setiap 2-3jam,memang ribet,tapi bisa jadi solusi,minimal mengamankan posisi sampai ketemu bengkel/tempat aman.jujur saya bukan montir/teknisi,saya hanya penyuka mobil,semua saya alami&pelajari langsung,banyak hal saya alami selama memiliki chevy&belajar banyak dengan chevy.mudah-mudahan k depan chevy/GM bisa lebih baik lagi&buat pemilik spin yang baru memakai pertama kali produk chevy,saya harap jangan terlalu khwatir,banyak bengkel2 yang bisa meng- handle produk chevy,setahu saya di jawa cukup banyak.paling penting dilakukan,pahami karakter mesin&mobil yang anda miliki,bagi saya setiap mobil mempunyai spirit,apapun merknya&jenisnya semua kembali k kita.DNA Chevy.

  • Trafaz

    Sparepart yg kena imbas Spin doang atau Captiva juga jadi mahal n langka? Maaf newbie dengan dunia otomotif..

  • Satwika

    jangankan sama merek jepang, sama merek jerman aja masih banyakan merek jerman…… mnurut saya orang indonesia terlalu jepang & jerman minded…… ane perhatikan kalau bolak balik rumah-kampus suka nemu si W204….. kalau chevy spark orlando trailblazer aveo gen1 dalam sebulan belum tentu bisa ketemu