BMW & Mercedes-Benz Terancam Hentikan Produksi Mobil ICE Pada 2030

BMW & Mercedes-Benz Terancam Hentikan Produksi Mobil ICE Pada 2030
0  komentar

Autonetmagz.com – Produsen mobil Jerman BMW dan Mercedes-Benz telah digugat oleh non-governmental organisation (NGO), serta Greenpeace karena tidak mengambil target emisi yang cukup ketat dan untuk menghentikan produksi mobil dengan mesin pembakaran internal (bensin dan diesel) pada tahun 2030, dilaporkan dari surat kabar Handelsblatt pada minggu ini. Ini dikonfirmasi kepada Reuters, yang telah mengkonfirmasi bahwa tuntutan hukum telah diajukan pada Senin malam. Produsen mobil tersebut diberi waktu hingga 20 September untuk menyetujui tuntutan NGO tersebut, di antaranya pembatasan produksi kendaraan ICE.

Belum ada Tenggat Waktu yang Jelas

Sejauh ini, tidak ada produsen mobil yang menetapkan tenggat waktu untuk penghentian produksi kendaraan mesin pembakaran internal, BMW dan Daimler, induk Mercedes-Benz mengonfirmasi kepada Reuters bahwa mereka belum menerima tuntutan LSM tersebut. Kasus-kasus yang diajukan terhadap produsen mobil tersebut akan dimodelkan pada kasus yang diajukan terhadap Royal Dutch Shell di Belanda tahun lalu, yang berpendapat bahwa dugaan perusahaan minyak dan gas “kurangnya tindakan iklim merupakan kegagalan dalam tugasnya untuk merawat warga,” tulis Reuters. Kasus ini berujung pada putusan pengadilan pada bulan Mei tahun ini yang mewajibkan perusahaan untuk mengurangi output CO2 globalnya sebesar 45% di 2019 pada tahun 2030.

Uni Eropa telah mengusulkan larangan efektif penjualan kendaraan bermesin pembakaran internal baru mulai tahun 2035, yang merupakan target bersama oleh Kanada dan diperdebatkan oleh Thailand. Inggris telah menetapkan untuk melakukannya lima tahun lebih cepat pada tahun 2030. Produsen mobil tertentu telah selaras dengan arah Uni Eropa. Volkswagen adalah salah satunya, setelah mengkonfirmasi tidak akan lagi menjual mobil dengan mesin pembakaran internal mulai tahun 2035, sementara Audi akan menghentikan produksi mesin itu sendiri dua tahun sebelum itu pada tahun 2033, selain hanya meluncurkan kendaraan listrik murni mulai tahun 2026.

Pabrikan Mobil Sport Ajukan Naik Banding

Ini akan menjadi berita buruk bagi pembuat eksotik dari Italia, yang telah memulai pembicaraan dengan Uni Eropa untuk mengajukan naik banding terhadap batas waktu larangan ICE 2035, dengan mempertimbangkan produsen spesialis seperti Ferrari, Lamborghini dan Pagani. Dari dua pembuat mobil Jerman di bawah sorotan ini, BMW mengatakan pada bulan Maret tahun ini bahwa mereka berencana untuk terus memproduksi mesin pembakaran internal di samping dorongan elektrifikasi “karena permintaan akan tetap kuat selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata CEO Oliver Zipse pada saat itu.

Dikutip dari Clean Energy Wire, NGO berpendapat bahwa produsen mobil bertanggung jawab atas beberapa ratus juta ton CO2, tetapi tidak boleh menggunakan lebih dari anggaran karbon yang tersisa yang mereka berhak menurut sains. NGO mendasarkan tuntutan konkret mereka kepada perusahaan pada penelitian dan ilmu pengetahuan, seperti perhitungan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) dan Badan Energi Internasional (IEA). Bagaimana menurut kalian? sampaikan dikolom komentar.

Read Prev:
Read Next: