Perlukah Kita Memanaskan Mesin Mobil Sebelum Berkendara?

by  in Berita&Tips
Perlukah Kita Memanaskan Mesin Mobil Sebelum Berkendara?
0  komentar

Autonetmagz.com – Pada saat tertentu, kalian pasti akan menemukan seseorang yang lebih tua, yang akan menyarankan kalian untuk memanaskan mesin mobil sebelum pergi. “Nyalakan mobil, tunggu beberapa menit, lalu berangkat,” beliau mungkin akan berkata. “Mobil Anda perlu dipanaskan terlebih dahulu, sampai jarum suhu mencapai tengah meter. Jika Anda langsung jalan, mesinnya nanti kaget!”. Pada akhirnya, ini menjadi rutinitas sehari-hari – menghidupkan mesin, kembali untuk mengemasi barang-barang Anda, mengunci pintu, membuka dan menutup kembali pagar rumah, baru setelah itu Anda akan masuk ke dalam mobil, memasang sabuk pengaman, dan berangkat. Anda mungkin akan membuang beberapa liter bahan bakar, tetapi setidaknya mesin mobil Anda akan berada di puncak kesehatannya, dan Anda tidak perlu khawatir tentang tagihan perbaikan yang tak terduga.

Hanya untuk Mesin Karbu

Tapi apakah Anda benar-benar memperlakukan mobil Anda dengan baik? Dan apakah nasihat itu ada benarnya? Sebenarnya Anda tidak perlu memanaskan mesin Anda sebelum mengemudi, karena Anda tidak hanya membuang-buang semua bahan bakar itu, tetapi Anda juga menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan pada mesin Anda. Jadi dari mana urban legend ini berasal? memang ada benarnya juga. Di masa lalu, mesin mengandalkan karburator mekanis untuk mengalirkan udara dan bahan bakar. Bensin tidak menguap dengan baik di iklim yang lebih dingin, jadi mesin saat itu perlu bekerja lebih keras untuk meningkatkan pembakaran sampai menjadi lebih hangat.

Karena tidak ada komputer untuk membantu membuang bensin ekstra ke dalam silinder saat mesin dingin, satu-satunya cara untuk melakukannya adalah membiarkan mobil idle sampai suhu optimal tercapai. Apabila Mobil Anda keluaran 2000 ke atas, hampir pasti akan dilengkapi dengan injeksi bahan bakar elektronik, yang mampu menyesuaikan campuran udara-bahan bakar agar sesuai dengan kondisi berkendara yang berbeda. ECU dapat memantau pengoperasian mesin menggunakan berbagai sensor dan, jika diperlukan, cukup memasukkan lebih banyak (atau lebih sedikit) bahan bakar dan menjalankan mesin lebih banyak (atau lebih sedikit) – tidak perlu choke atau idling.

Bagaimana dengan Oli Mesin

Tapi bagaimana dengan oli mesin?” orang tua kalian mungkin akan bertanya pada saat ini. “Semuanya mengendap di bagian bawah mesin. Jika kalian tidak memanaskan mesin, oli tidak akan bersirkulasi, maka kalian akan merusak mesin kalian!” Ya , tetapi Anda melupakan satu fakta penting – mesin memanas lebih cepat saat mobil sedang dikendarai. Mesin tidak benar-benar memanas dengan baik saat sedang idle; mengendarai mobil Anda segera akan memungkinkan oli naik ke suhu lebih cepat dan mengalir lebih baik. Oli modern dirancang untuk melekat pada bagian dan dinding, sehingga tidak semuanya langsung menetes ke dalam bawah. Komponen yang bergerak seperti silinder dan ring piston juga akan dapat mengembang karena panas, sehingga mesin dapat bekerja dengan maksimal.

Faktanya, menyalakan mobil Anda untuk menghangatkan mesin mungkin sebenarnya melakukan kebalikan dari apa yang Anda inginkan. Karena mesin tidak cukup cepat panas, ECU dapat terus memasok campuran udara-bahan bakar yang lebih banyak lebih lama, dan karena bensin adalah pelarut, menjalankan campuran yang banyak dapat membersihkan oli dari komponen yang disebutkan di atas. Seperti yang dapat Anda bayangkan, melepaskan pelumas dari bagian-bagian vital ini tidak akan ada gunanya – memang, itu dapat menyebabkan peningkatan keausan, kata Stephen Ciatti, insinyur utama untuk mesin Paccar, truk Amerika. Menjalankan campuran yang banuak untuk waktu yang lama juga dapat mengencerkan oli, berpotensi merusak mesin Anda lebih jauh.

Membuang Bahan Bakar Sia-sia

Idling tidak hanya dapat merusak mesin Anda dalam jangka panjang, tetapi juga merupakan pemborosan bahan bakar yang sangat besar. Laboratorium Nasional Argonne Departemen Energi AS (DOE) menemukan bahwa rata-rata sedan kompak (seukuran Honda Civic) dengan mesin 2,0 liter mengkonsumsi sekitar 0,6 liter bahan bakar per jam idling, atau 10 mililiter per menit. DOE memperkirakan bahwa pemalasan mobil penumpang menghabiskan sekitar 11 miliar liter per tahun di Amerika Serikat. Departemen tersebut juga mengatakan bahwa idling mengeluarkan sekitar 27 juta ton karbon dioksida per tahun, menjadikannya sumber polusi udara yang sangat besar.

Sebuah studi tahun 2009 juga menemukan bahwa idling secara keseluruhan berkontribusi pada 1,6% dari semua emisi gas rumah kaca AS. Memang, angka-angka ini juga termasuk idling di lampu lalu lintas dan kemacetan, yang tidak dapat dihindari (walaupun sistem idiling start/stop membantu dalam hal itu). Tetapi studi tersebut juga menyatakan bahwa hampir setengah dari emisi yang disebabkan oleh idle berasal dari orang-orang yang memanaskan mesin mereka atau hanya menunggu seseorang (seperti di sekolah atau kantor) atau sesuatu (seperti di drive-thru).

Berapa Lama Harus Dipanaskan?

Berapa lama Anda harus menunggu antara menghidupkan mesin dan mengemudi? Bahkan di tengah musim dingin, Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) dan DOE sama-sama merekomendasikan agar Anda meluangkan waktu sekitar 30 detik – waktu yang cukup bagi mesin untuk menghasilkan tekanan oli yang cukup untuk melumasi dirinya sendiri. Sebebihnya, Anda hanya membuang-buang bahan bakar. Dalam kondisi panas terik, sama sekali tidak ada alasan untuk menghangatkan mesin. Aturan umumnya adalah begitu Anda menghidupkan mesin, Anda hanya perlu memasang sabuk pengaman sebelum berangkat.

Produsen mobil sangat senang dengan ini – menurut Paultan, tidak satu pun dari tiga buku manual yang ditelusuri, menyarankan untuk menunggu mesin memanas sebelum mengemudi. Buku Manual Kia Picanto memang mengatakan untuk “membiarkan mesin memanas,” tetapi hanya pada suhu di bawah -18 derajat Celcius, atau jika mobil tidak digunakan selama beberapa hari. Ingat bahwa buku manual secara keseluruhan cukup sombong, jadi jika mereka tidak memberi tahu Anda bahwa Anda perlu melakukan sesuatu, Anda mungkin tidak melakukannya. Pilihan untuk menghangatkan mesin Anda bahkan tidak tersedia di sebagian besar kendaraan hybrid dan plug-in hybrid. Pada mobil-mobil ini, pemanasan hanya dimulai setelah Anda bergerak dan seringkali langsung ditempatkan di bawah beban berat. Ini adalah lebih banyak bukti bahwa Anda tidak perlu memanaskan mesin Anda, karena ini akan diprogram ke dalam software mobil jika itu benar-benar diperlukan.

Tetapi bagaimana jika Anda sedang menunggu di sekolah atau di drive-thru? Tentunya akan menghabiskan lebih banyak bahan bakar untuk mematikan mesin dan kemudian menghidupkannya kembali ketika Anda hanya menunggu sebentar? Meskipun benar bahwa mesin menggunakan sedikit lebih banyak bahan bakar untuk pembakaran pertama, bahkan idling selama sepuluh detik menghabiskan lebih banyak bahan bakar daripada sekadar mematikan dan menghidupkan mesin Anda lagi.

Jangan Langsung Digeber

Jika Anda tidak menunggu untuk memanaskan mesin Anda, bukankah itu akan menyebabkan keausan yang tidak semestinya saat Anda mengemudi? apa pun yang Anda lakukan, jangan langsung menekan gas setelah menghidupkan mesin. Sebagai gantinya, kendarai dengan lembut selama lima hingga 15 menit pertama (tergantung pada kondisi mengemudi) dan biarkan mesin mencapai suhu dengan sendirinya. Hanya dengan begitu Anda bebas untuk menggeber mobil Anda sepuasnya. Mobil performa tertentu memberi Anda semacam peringatan untuk memberi tahu Anda kapan boleh menggeber mesin Anda. BMW M3 E46 misalnya, hadir dengan serangkaian lampu di penghitung putaran yang menunjukkan kecepatan mesin maksimum yang aman untuk suhu mesin tertentu – semakin menghilang saat mobil memanas. Setelah dua lampu redline tersisa, maka Anda siap untuk menggeber mesin.

Jadi bagaimana menurut kalian?

Read Prev:
Read Next: