Penyerahan Chevrolet Trax Dan Promo Khusus Ramaikan Booth Chevrolet di IIMS 2016

Penyerahan Chevrolet Trax Dan Promo Khusus Ramaikan Booth Chevrolet di IIMS 2016
0  komentar

Harga dan cicilan Chevrolet TraxJakarta, AutonetMagz – Akhirnya setelah pertama kali diperkenalkan di GIIAS pada bulan Agustus tahun 2015, pertengahan pekan kemarin, melalui ajang IIMS, PT General Motors Indonesia secara simbolis resmi menyerahkan Chevrolet Trax kepada para pembelinya yang sudah memesan sejak tahun lalu. Sebanyak 100 unit lebih Chevrolet Trax telah terjual hingga saat ini.

Melalui ajang IIMS pula PT GM Indonesia meluncurkan sebuah program baru dengan nama Theatre of Dream yang ditujukan bagi seluruh pemilik Chevrolet Trax untuk mendapatkan kesempatan menyaksikan langsung pertandingan Manchester United dari dalam Centennial Suite atau ruangan VIP untuk 4 orang dan mendapatkan pelayanan spesial layaknya tamu VIP di Stadion Old Trafford. Program undian ini dilaksanakan dari April hingga Juli dan pengundian pemenang akan dilakukan pada bulan Agustus 2016.

Undian Chevrolet Indonesia Theatre of Dream

“Sejak kami luncurkan di Indonesia pada Desember 2015, Chevrolet Trax disambut positif oleh masyarakat Indonesia dengan telah terkirimnya lebih dari 100 unit dalam 1 hari di akhir Maret 2016” jelas Gaurav Gupta, President Director GM Indonesia, di sela-sela pembukaan IIMS di JIExpo Kemayoran, Jakarta.

Ditengah ramainya pasar compact crossover, Trax hadir sebagai pilihan bagi masyarakat Indonesia. Cocok untuk kaum urban karena memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan penduduk kota yang bergantung pada gaya hidup yang terhubung dengan teknologi. Chevrolet menyebut Trax sebagai kendaraan SMART yang jika dijabarkan adalah fitur-fitur mobil ini (Sunroof Electric sliding & tiltable, MyLink Enternainment System with SIRI, Airbag 6-point and many more safety features, Ride with comfort and stability, Turbocharged 1.4L ECOTEC Engine with Triptonic).

Harga Chevrolet Trax 2016

Di kesempatan yang sama, Gaurav mengucapkan apresiasinya kepada konsumen yang membeli Trax, “Kehadiran para konsumen Chevrolet Trax di booth Chevrolet merupakan suatu momentum yang membanggakan sekaligus merupakan bukti komitmen kami bahwa kehadiran Trax diterima dengan baik oleh pecinta Chevrolet di Indonesia”.

Konsumen merupakan fokus utama dari seluruh kegiatan PT GM Indonesia. Selain menghadirkan kendaraan global, GM Indonesia memberikan serangkaian program menarik untuk mendukung penjualan produknya di Indonesia, seperti Unlock The City, Chevrolet Fan Cup dan Theatre of Dream.

Selain program tersebut, PT GM Indonesia masih punya program Chevrolet Complete Care untuk memperkuat komitmennya dalam upaya terus meningkatkan kualitas jaringan dealer di Indonesia yang bertujuan untuk mendorong bengkel resmi Chevrolet memberikan layanan yang standar untuk menjamin transparansi dalam prosedur layanannya seperti garansi 3 tahun tanpa batas kilometer.

Service bengkel resmi Chevrolet Indonesia

Layanan Customer Assitance Center (CAC) 24 jam dan Roadside Assistance bagi konsumen yang membutuhkan bantuan darurat, layanan After Service Delivery di sejumlah dealer yang akan antar jemput kendaraan pelanggan setelah di service hingga layanan Quick Service bagi pelanggan yang telah melakukan reservasi sebelumnya.

Khusus selama IIMS 2016, Chevrolet menawarkan promo cicilan 0% selama 36 bulan khusus untuk pembelian Captiva dan 0% selama 12 bulan untuk Orlando. Selama IIMS 2016 pula, pembeli Captiva akan mendapatkan keuntungan berupa free service selama 2 tahun atau 40.000 km dan free service 1 tahun atau 20.000 km untuk pembelian Orlando dan Trax.

Harga Chevrolet Orlando di IIMS 2016 khusus

So, ada yang belum ke IIMS?, sekarang waktu yang tepat untuk jalan bersama keluarga melihat-lihat kendaraan baru yang dipajang disana dan jangan lupa mampir ke booth Chevrolet Indonesia.

Read Prev:
Read Next:
  • Yudhi Cucok

    Pertamax 😀

  • sony

    review dong chevy traxnya…

    • Sporky

      (Sotoy mode) masih belum dapet pinjeman unit kayaknya… moga cepet ada yg mau pinjamkan Trax-nya. Ayo GM indo pinjamkan unitnya ke otonet

      • sony

        review langsung dari iims aja.. kyk civic turbo, sienta krmen

        • Sporky

          Nanggung kalo begitu krn unitnya udah sampai ke konsumen, mending lgs bikin full depth review videonya spt biasa jd 2 bagian.

  • Verdy Ndy

    ketigax

  • leno

    Dah nyoba kmrn di iims, byk minusnya mnrt pribadi yah.

    Antara lain :
    speedometer agak aneh spt speedometer motor bajaj,
    Ac masih knob puter2
    Shiftronic nya di tuas, ada tombol kecil bgt
    Spion blm bisa retractable

    Sy tinggi 177cm, duduk di blkg supir dengkul mepet dgn kursi depan
    Interior dalam agak sempit.
    Jok sandaran sdkt tegak, mgkn ini kaya outlander jaman awal. Nti kluar yg bisa rebah.

    Soal tarikan dan senyap kabin sih ok lah.

    Kalo mmm nti lah pikir2 doeloe 😀

    • Deddy Efendi

      Apalah artinya speedometer & spion retractable dibanding hrs byr lbh 80 jt utk HRV 1.8

      • Nasrul Fatoni

        wah si agan muncul juga disini wkwkwk

        • Deddy Efendi

          Yup.. hehe. Tp gak perlu pake nama samaran segala, apa adanya bukan krn ada apanya. Haha

    • Nasrul Fatoni

      betul ketimbang kompetitornya ini lebih kemana-mana 6 air bag, turbo, kabin senyap, mesin 1.4 jelas lebih irit, sudah keliatan pasti fun to drive

    • Sporky

      Kalo kekurangan pasti ada ajalah yg nggak cocok dg selera kita, kalo udah gitu rumusnya balik lagi liat harganya, liat tenaga mesin turbonya, liat sunroofnya, liat 6 airbagnya, kekedapan kabinnya, bandingkan dg kompetitornya. Spek yg masuk Indo nggak banyak jauh beda dg spek di Korea dan Amrik,

    • gaps

      Kl diliat dr poin minus yg disebutin sih mungkin itu lebih ke pnilaian pribadi yah
      Kl masalah speedometer itu selera,kl buat saya ga tlalu masalah bahkan bs dibilang unik..kesan futuristiknya lebih berasa dan kliatan beda kl dibandingin rivalnya
      Kenop puter mungkin bs jd poin minus buat yg suka gimmick,tp ga buat yg lebih mentingin fungsi. Banyak kok segmen harga sgtu ACnya masih pake kenop. Yg penting ga kayak kompor gas,menurut saya kenopnya oke kok ga murahan..
      Shiftronic di tuas..maybe yes. Lebih baik memang kl ada paddle shift. Soalnya tuasnya kayak kurang ‘mencet’,saya pake Spin merasakan hal seperti itu
      Spion blom retractable..bs dimodif dikit di bengkel aksesoris stau saya
      Kursi belakang,sayangnya memang blom adjustable..cm buat saya masih cukupan kl untuk urusan ruang kaki
      Dibanding HRV mungkin emg kalah lega kalj ya..
      Overall..masih bs ditolerir kl menurut saya. Dibandingkan harus pilih HRV Prestige,mending ini kemana2lah. HRV 1.5 bukan tandingan Trax. Haha

      • jon

        Haha panjang amat ini jawabnya…
        Ada bakwan udang smell fishy nih.

        Gue sebagai penyuka otomotif gampang aj bro pembuktiannya bisa diterima di indo atau ngga suatu produk, biasa nih kalo baru launching biasanya bisa ngalahin mobil lain sejenis nih penjualannya…

        Ya dah ngga usah sewot gt..Tunggu aja 3 -5 bulan kedepanlahhhh. :p
        Coba ceki ceki bisa lebih dr merk yg agan sebutin kah.
        Kalo bisa ya brarti bisa ditrima..

        Ngono koq repot…

        • Deddy Efendi

          Ini ttg value for money bukan ttg laris tdknya. T & H sehrg brppun tetap laku lah, bengkelnya berserak. Penjualan global? Trax lbh laris dr HRV yg sdh earth dream, di sini mesinnya dream2an.Hoho

        • HaHaHa

          Asli komentar tergoblok yang pernah gw baca
          Jon ? Jonpis?

        • Tri Asmoro

          om jon pasti sales ni..segala sesuatunya diukur dari target penjualan…

        • gaps

          Haha..kl emg ngaku penyuka otomotif,liat produk bagus apa ngga bukan dr angka penjualan. Tp bener2 lu liat secara objektif luar-dalemnya. Buat apa cm beli merk,laris di pasaran,oke mungkin bengkelnya dimana2,tp banyak komplain dr customer karna atapnya rembes,bau2an gosong dr dalem kabin,komponen bermasalah baru pake blom 1000 km,plat bodi tipis? Ya harusnya sih kl emg ngaku pabrikan besar ga perlu tuh pake jawaban karna ada kesalahan manufaktur blablabla…siapa suruh QCnya ga ketat..

          Mungkin kl dibandingin angka penjualan pesimis Chevy bakal nyamain bahkan nglebihin HRV kl konsumen sini rata2 mindsetnya kayak lu..
          Cm ya….kembali lg..selera masing2. Kl gue suruh milih lebih baik mana..ya gue milih yg secara produk lebih baik..bukan merk. Kl yg ngaku suka otomotif akan tau lebih baik mana secara overall

  • neo

    Kalo bole usul chevy indonesia segera masukkan versi faceliftnya namun disuaikan dgn fitur2 yg memang lagi laku di indonesia utk mobil seharga 300jutaan misalnya lampu led & drl, spion lipat otomatis, smart entry & push engine start dan arm rest konsol, fitur pemanas spion dan sunroof bisa dihilangkan, kalo model sih memang bisa dicerna berbeda tiap orang, btw apakah penjualan hanya 100 unit sejak diperkenalkan agustus 2015 sampe sekarang tergolong tidak sukses atau gimana?

    • Sporky

      Facelift masih lamalah.. selama pricelist versi faceliftnya belum nongol di webnya chevy korea ya sabar aja terus menanti.. Udah bagus GM mau jualan Trax di sini di kondisi ekonomi sulit begini, belum lagi mayoritas orang lebih pilih merk jepun meski ini Trax paling value for money di kelasnya.

      • neo

        Iy sempat mikir pake trax tapi dia ga ada smart entry & push engine start, soalnya dah terbiasa ngantongin kunci, yg lainnya bisa kompromi.

        • Sporky

          Tapi itu wajar2 aja krn tiap orang punya preferensi masing2 utk fitur2 yg wajib ada di mobil yg akan dimilikinya meski fiturnya itu hanya berupa gimmick yg sifatnya lebih utk sedikit memudahkan dan keliatan lebih canggih namun sebenarnya fungsi dan kegunannya sama persis dg yg pakai cara lama.

          • gaps

            Sebenernya pmilihan mobil itu yg penting lu pewe sm mobilnys apa ngga..karna orang sini senengnya bukan karna performa (yg saya maksud ga hanya mesin,tp juga pengendaraan,kabin,utilitynya) tp karna hal2 macem gimmick sm merk..

          • Sporky

            Kalo menurut saya orang sini mayoritas pertama liat merk jepun dulu banding non jepun, nah kalo udah kena filtering tahap pertama jelas nggak bakal beli yg non jepun. Yg bisa mengubah itu salah satunya kalo udah tes drive, liat value for moneynya, tapi kemungkinan bakal gagal di faktor resale value dan ASS spare parts. Makin banyak pertimbangan di luar faktor mobilnya itu sendiri malah nggak akan kebeli tuh merk non jepunnya walaupun dananya cukup.

          • gaps

            Yaa..menurut gue sih selama mindset brand sm resale value selalu jd poin utama,selamanya konsumen sini ga akan jd smart-buyer. Karna terdoktrin buat beli mobil yg kualitas seadanya dan lebih nekenin gimmick ktimbang performa overall yg objektif..

  • M.U.Fathurrohman

    Ah IIMS 2016 gak seru, banyak mobil yg gak ikut. Misalnya suzuki, kia, jaguar land rover, porsche, renault. Lengkapan GIIAS 2015

    • Levi

      Soalnya IIMS itu kan sbnrnya punya Gaikindo, lalu rumorny pihak penyelenggara bikin IIMS sendiri yg trpisah dr Gaikindo

      Makanya lahirlah GIIAS

  • Always35

    Sempet lihat sekilas sih si trax ini, kalo kata ane modelnya rada kalem~

    • gaps

      Ho’oh..coba versi faceliftnya yg keluar….

      • Sporky

        Trax versi facelift desain moncongnya lebih maskulin dan jauh lebih agresif, kalo yg old model desain moncongnya lebih simple, konservatif, kalem dan manis atau ada juga yg bilang membosankan. Ini sebenarnya 2 karakter yg berlawanan, bisa aja yg suka dg old model tidak suka dg versi faceliftnya, mirip dg aveo sonic old model dan aveo sonic versi facelift.

        • gaps

          Menurut gue emg bagusan yg facelift,cm yg desain sekarang pun bagus. Cenderung main aman sih,tp di satu sisi desainnya cenderung timeless dan akan tahan lama. Beda sm merk sebelah,desainnya oke untuk sekarang..kesannya mungkin lebih modern dr Trax. Tp soal looks as a SUV/crossover..lebih megang Trax kemana2..

          • Sporky

            Udah seharusnya versi facelift jd lebih bagus terutama dr desain dashboard meski tempat penyimpanan jd berkurang, bemper belakang lebih bagus, kalo moncong bagus tapi jd lebih generik mirip2 cruze, malibu yg baru, belum lagi merk lainnya. Sayangnya Trax facelift masih pakai mesin turbo yg lama dan belum pakai 1.4 turbo direct injection 153 hp 240 Nm spt di Cruze terbaru.

          • gaps

            Hmm iya sih..sayang emg kl masih pake mesin lama. Cm kl diliat dr pergerakan kompetitor sih,masih paling advance mesin Trax..cm kkurangan kl kata bang Ridwan di transmisinya yg agak creepy di versi sekarang..

          • Sporky

            Mesin lama meski tenaga lebih kecil tapi keuntungannya udah terbukti reliable dan costnya lebih murah krn udah jd mesin mass production yg dipakai di Cruze, Sonic, Orlando dan model Opel lainnya. Jadi kebalikannya dr mesin yg baru. Transmisi padahal udah pakai generasi ke3nya.. ya harusnya lebih banyak lebihnya dibanding kurangnya dibanding gen sebelumnya.

          • gaps

            Semoga aja. Sayang punya mesin potensial tp transmisinya kurang responsif

  • bejo

    Kalo ane beli mobil itu ada 2 parameter,mau yg menyenangkan ato kenyamanan
    Ibarat milih psk
    Kalo mau yang tenaganya manteb,tahan lama,goyangannya manteb,pssti minusnya mukanya biasa,bodinya biasa,tapi bisa tahan goyang sejam
    Daripada muka cakep,bodi manteb,tapi sekali goyang 5menit sudah ngos2an
    Mobil itu ibarat cewek,kalo tahan lama diranjang,goyangan manteb,biasanya mukae alias penampilan ya biasa ae
    Spt trax ini,mukanya ya biasa,design biasa,interior apalagi,tapi dia punya tenaga besar,napas ga habis2,dan setirannya manteb

    • Levi

      Wtf perumpamaannya disamain ama purell ?

    • gaps

      Wkwkwk intinya…ga ada yg sempurna di dunia ini

    • Always35

      Analoginya itu yang bikinnn… ah sudahlah ?

  • A.g

    Yang ribut compare dgn merk sblh pake bawa2 turbo segala, ini opini gw ya boleh setuju boleh kagak. Klo gw ya, punya duit 300jt’an dan keperluan cari mobil suv. Dlm memilih sbuah suv gw pasti ngedepanin yg nyaman dikendarai sendiri/bersama kluarga, ga boros, kualitas ok, fitur terkini, service center nya banyak dan ga susah carinya (apalagi sparepart bos), harga jualnya bagus, ga ancur. Udah. Klo mau buat balapan nih. Sori gw ga bakal milih seekor suv, walaupun dgn embel2 turbo kek supercharged kek. Soalnya tiap mobil itu dirancang udh utk peruntukan dan fungsinya msg2 bro. Klo emg doyan kebut2an, doyan turbo2an, silahkan beli tuh subaru wrx sti, atau beli vw golf gti atau klo ada duit ya beli kelas supercar minim2 porsche cayman lah atau nissan gtr r35, ga usa muluk2 ferrari/lambo. Udah jelas kencengnya, dan emg buat balap. Sekian

    • Deddy Efendi

      Subaru atau vw golf yah? Hmm.. new civic 1.5 turbo gak rekomen ya bro…super sekali.

      • Levi

        Cvt nya msh bikin ragu bro

        • Sporky

          Kalo baca review dr media di US transmisi CVT Civic Turbo nggak mengecewakan. Kalo di US persaingan compact sedan direct injection turbo bakal seru krn ada Cruze 1.4 turbo 153 hp 240 Nm AT tiptronic vs Civic 1.5 turbo 173 ps 220 Nm CVT utk kelas mesin sekiatr 1.5

      • gaps

        Civic Turbo keren emg. Nyaris perfect lah. Cm ya itu..why must CVT? Ragu.

      • A.g

        Kelupaan bro, jangan gondok ah hahaha

        • Deddy Efendi

          Hehe..biasa sj kok. Namanya jg diskusi tp tetap hrs logis, kepala & hati yg adem.

          • A.g

            Hahaha sep bos

    • gaps

      Hmm..gtu ya bro? Kl menurut gue ada bener tp banyak juga yg perlu dilurusin dr komen lu
      Kl buat 4 poin yg lu sebut faktor memilih dalam sebuah mobil,gue setuju. Test drive adalah langkah tepat yg dilakuin sblom membeli suatu mobil. Jd ga hanya cm berdasarkan preferensi orang dan sejenisnya
      Service center..selama di dekat tempat gue tersedia dan masih ada di kota2 besar rasanya masih oke. Lagian mau berapa sering kita ke bengkel. Kl sebuah mobil bagus dalam arti sesungguhnya,gue yakin ga akan sering jajan deh. Masalah sparepart percayakan aja ke dealer resmi. Ga perlu cari serep apalagi KW di tempat lain..gue yakin tiap dealer akan ngjamin parts even sebuah produk ud discontinue misalkan..kayak Spin gue yg ud discontinue tp parts masih dijamin minimal 10 taun ke depan
      Mungkin yg gue ga setuju ada di soal harga jual kembali bagus. Pertama,ngp orang beli mobil mikir jual kembali. Blom juga dipake udah mikir jual aja. Kedua,kl-pun mindsetnya adalah harga jual kembali bagus..milih model populer bukan sepenuhnya solusi. Banyak pertimbangan,misal dr kondisi mobil yg terawat atau ngga,itu mobil yg banyak dicari apa ngga..dsbnya. Kl pake hukum permintaan,semakin banyak permintaan semakin rendah harganya. Hal yg sm juga berlaku di mobil
      Contoh Avanza atau Xenia misalkan. Oke mungkin secara populasi sangat masif,jual kembali juga gampang..tp harga? Harga ud ga bs dibilang tinggi. Pertama,karna saingannya makin kompetitif. Kedua,justru karna populasi masif itulah yg jd bumerang buat Avanza-Xenia,karna pmilik yg punya pikiran sama soal harga jual kembali berlomba2 buat jual harga “serendah” mungkin supaya calon pembeli mereka ga lari ke pmilik lain yg mungkin punya kondisi mobil lebih baik atau harganya yg lebih kompetitif..
      Kl emg niat cari untung dengan harga tinggi,jangan invest di mobil. Cari aja investasi lain yg udah jelas keuntungannya

      Soal turbo,mungkin pmikiran lu cm sbatas “turbo cm buat orang yg suka kebut2an,kl mau kebut2an beli aja mobil lain”
      Sori bro,emg bener turbo itu menunjang performa. Tp turbo ga sekedar tentang performa,turbo dipasang juga buat keiritan konsumsi BBM. Turbo bikin putaran mesin ga perlu berkitir tinggi buat mendapat performa bagus..dan itu juga berdampak dengan konsumsi BBM yg lebih irit. Makanya turbo sekarang ini banyak dipake pertama di mesin diesel karna selain tabiat mesin diesel yg kaya torsi,turbo juga bikin performa lebih baik. Dalam arti ga perlu bejek gas dalem buat dapet performa yg baik

      Produk2 yg lu sebutin semua kebetulan ga semua orang bs menjangkau sih bro,berpikir realistis lah. Orang yg pengen punya mobil berperforma bagus ga cm dr kalangan atas aja,kalangan budget terbatas juga mau seperti itu..makanya ada pilihan Chevy Trax,Ford Fiesta Ecoboost,VW Polo TSi itu jd angin segar buat kalangan yg juga mikirin budget tersebut

      Maaf panjang komen gue

      • A.g

        Sori ya bos kan sdh gw blg opini gw. Klo ga stuju hak lu jg. Cm sori lg neh, yg gw tangkep si lu fanboy nya chevy ?

        • gaps

          Haha ga juga sih. Dirumah masih ada merk jepun sm korea kok..
          Kl fanboy mobil gue Chevy semua dong..sama,ini juga pendapat pribadi gue kok broh..
          Spin saya juga biasa aja kok kl cm diliat performanya. Bahkan cenderung lemot karna mesin “sekecil” itu menghela bobotnya yg berat,bahkan boleh dibilang paling berat dikelasnya. Fitur juga relatif standar. Ga ada monitor2an kayak lapak sebelah..cm karna preferensi gue yg gue liat cukup terpenuhi di Spin,ya pd akhirnya jatuhin pilihan ke Spin..pas itu isu Spin bakal stop jualan udah resmi dikeluarin dr GM (meski denger2 bakal dijual lg di 2017). Gue tau info banyak dr forum,artikel,sm pengalaman pribadi bro..

          Kl soal turbo yg agan komen td,kayaknya emg mesti dilurusin pernyataan kl turbo cm buat suka performance..padahal lebih dr itu kl menurut gue..

          • A.g

            Klo gw ga munafik, emg suka turbo krn buat nyari kenceng, ga tau lg klo byk yg muna pake bilang lbh efisien hehe, gw doain kakinya kena kutu air klo bw ngebut tu mobil berturbo. Hehe no offense ya bro.

          • gaps

            Ya namanya juga pendapat ya bro..ga masalah sih..gue cm bilangin aja kl pmikiran soal mesin turbo ga cm soal performa aja..ada efek positif lain diluar itu. Kl masalah itu sih,gue juga ga menyangsikan turbo itu identik sm buat kebut2an. Baguslah kl beberapa pabrikan disini udah mulai ngasih pilihan “terjangkau” buat mobil turbo..jd masyarakat budget terbatas lebih banyak pilihan hehe

          • Deddy Efendi

            Banyak cerita….
            Turbo itu tekhnologi euy, tdk semua pabrikan bisa. Klopun bisa, hrg mblnya udh jauh lbh mahal. Makanya diakalin dg asesoris macem2 agar kesan mahalnya tersamarkan. Jadi selengkap & sevalue apapun Trax, tetap alasannya cm berkutat ke ass, hrg part & RV.
            Krn klo dr BQ, kerapian, kualitas material & hrg yg value…trax mau dilawan?? Hanyuut dah semua brand jepun.

          • gaps

            Iya maksud yg lebih ringkasnya seperti itu bung Ded. Mungkin konsep agan A.g sm saya beda kali ya soal turbo. Dia berpikir turbo itu cm buat kebut2an aja. Padahal lebih dr itu. Dibilang saya muna kl turbo ga buat kebut2an. Pake perbandingan sm mobil2 premium..
            Oke,mungkin kl dr segi fungsi..saya ga menyalahkan turbo itu utamanya buat pendongkrak performa..tp kenapa pabrikan sekarang mulai berani pasang turbo sebagai standar? Selain buat performa,tentu saja tujuannya juga buat konsumsi BBM yg lebih irit. Ga percaya? Coba aja bandingin Fiesta biasa sm Fiesta Ecoboost. Bandingin performa sm efisiensinya. VW Polo TSi,kenapa downsizing dr 1.4 ke 1.2 pake turbo? Simpel,karna selain tenaga dan torsi meningkat..harga jual mobil juga bs dipertahankan atau paling ngga naiknya ga jauh (naik mungkin karna regulasi pajak buat turbo lebih tinggi). Dibandingkan harus naikin kapasitas mesin,lewat dr 1500cc pajaknya ud beda lg. Blom soal mesin naturally aspirated yg biasanya tenaga dan torsinya ga sehebat kl pake turbo. Makanya tren sekarang hampir semua pabrikan mulai pasang turbo dan downsizing mesin buat mensinergikan antara efisiensi dan performa maksimal. Iritnya dapet,funnya juga dapet..

            Kemudian lagi2 soal brand. Memang bener aftersales faktor penting. Buat saya,selama masih terjangkau di kota2 besar walau jumlahnya ga banyak saya masih oke. Lagi2 ini sulit diperdebatkan,mungkin ada yg nuntut bengkelnya tersebar sampe ke pelosok. Cm kalo saya sih,lebih ke pengecekan bener2 kalo emg mau dipake jalan jauh. Preparing. Kalo mau dilakukan,saya yakin kmungkinan bermasalah di tengah jalan akan sangat kecil..apalagi kalo mobilnya masih berkisar 1-5 taun..ga perlu takut part ganti di usia dini lah
            Soal pelayanan,dibilang merk jepun lebih advance..mungkin iya. Cm seperti yg saya bilang di komen sblomnya,ga jaminan kok perfect. Saya dlu juga pernah pake merk T,H,S..itu juga ada lah sekali dua kali miss..malah pernah sampe bolak-balik bengkel karna akar masalah mobilnya blom ktmu..
            Parts juga pernah nunggu bs sminggu waktu itu buat part fast movingnya. Padahal model mobilnya juga cukup banyak di jalan
            Soal harga parts,11:12 gan. Brand Korea yg saya pake sekarang,kl diitung2 emg lebih mahal sedikit dibanding jepun. Cm saya pake jalan 4 taun blom ada keluhan. Lewat jalan rusak,hajar lobang juga sering. Tp anggepan orang soal rewel itu blom terbukti di saya. Kalo rewel,jangka waktu 2 taon hajar lobang juga ud pasti ganti sana-sini. Dan kalo emg bener pake pemikiran rasional,jatohnya ga mahal kok buat ngrawatnya. Dibandingkan merk jepun yg dlu saya pake lama juga,yg secara biaya servis emg sedikit lebih murah tp beli partnya yg agak ringkih malah jatohnya mahal karna ga sekali saya beli..
            Kalo untuk Spin yg saya pake juga sekarang,blom kliatan karna baru 1.5 taun jalan. Cm kalo ngikutin forum (ga hanya Spin,tp produk lain..) mereka yg beli rata2 punya pmikiran yg sama kayak saya. Mereka pilih karna untuk long lasting. Ga tipe orang yg suka gontaganti mobil,puas dengan performance dan kualitas yg ditawarkan. Ga mikirin soal resale value atau image brandnya ga sekuat brand jepun. Memang benar kalo untuk pelayanan,terutama soal sistem booking di Chevy saya rasa blom sebagus brand jepun. Cm buat brand yg blom sebesar jepun di Indo buat saya masih wajar. Toh populasi Chevy ga besar disini,ya mereka pikir dengan sistem yg mereka terapkan sekarang masih mampu diakomodir GM..
            Mudah2an untuk GM dapat diperbaiki lg..itu juga harapan saya

            Makanya itu,saran saya dr awal ikutin forum ini dan makin tercerahkan..beli mobil itu ga cm brandnya,gimmicknya,atau sugesti racun kayak image dan resale value. Ga kepengaruh buat saya sekarang ini. Lebih penting adalah test drive,liat forum,banyakin info ga cm dr fanatik merk tp juga berbagai sumber lain..jd knowledgenya lebih luas. Menurut saya,itu sih definisi smart-buyer..

            *Noted: saya tidak dibayar dan terafiliasi merk tertentu..berdasarkan pengalaman pribadi..

          • uno

            jangan lupa juga, banyak kendaraan berat spt truk, bus dan alat berat pake turbo…apakah itu buat kebut-kebutan?…

          • gaps

            Nah tuh tau. Ngrti kan maksud gue? Mungkin cara pandangnya aja yg beda kali ya..

          • uno

            I hear you bro gaps, gw sendiri pake mobil turbo mirip kayak trax (peugeot 3008 1.6 turbo), tuh mobil bukan buat kebut2an..satu lagi mobil tua fiat uno turbo, nah ini cocok buat ngebut di tol ngasepin mobil anyar…

          • gaps

            Wih. Mantep bro. Kalo dr segi perawatan gimana selama pake 3008?
            Iya. Gue ga menampik kalo turbo identik sm performa. Tp kalo buat kondisi sekarang pengaruhnya juga ke konsumsi BBM karna mesin ga perlu berkitir di putaran RPM tinggi buat dapet performa yg bagus..
            Mungkin atas gue udah paranoid soal mobil Amrik..jdinya bgtu komennya..skeptis dan kurang masuk akal *justmyopinion*

  • Levi

    Bentuk terlalu membosankan ?

    Terlepas 6 airbag dll, gw jg agak takut ama Chevy, blm lagi pabriknya barusan tutup

    • Sporky

      Betul.. Chevy memang nggak direkomen buat yg paranoid ATPM bakal kabur, paranoid resale value, paranoid spare parts, dan berharap ASS kayak cap T dan H. Tapi kalo nggak paranoid, ingin coba sesuatu yg berbeda dan benar2 cari produk yg value for money bolehlah lirik line up-nya Chevy.

      • A.g

        Gw udah pernah pake ford dan jujur emg secara built in material kualitasnya TOP dikelasnya. Istilahnya worth to buy. Tapi giliran ada masalah, ini yg buat gw bt, after sales servicenya ampun jelek pake buanget. Mana di kota gw wktu itu cm ada 1 dealer sekaligus service center ford resmi. Alhasil gw beli kendaraan kyk ga dihargain. Udah gt sakit ati ditambah lagi baru pake setaun lbh dikit mau dijual harganya ancur terjun bebas. Alamak. Jd menurut gw gada yg salah mmg klo yg nyari produk berkualitas pada merk an amrik kyk chevy n ford. Cm ya itu td hrs siap krn ada harga yg harus dibayar buat itu smua bro. Klo kantong lu tebel sih ga mslh, tp klo pas2an gw lbh prefer ke merk yg uda pasti2 aja dah pasarnya di Indo. Itu opini gw.

        • Sporky

          Ford udah jelas beda sama GM, kalo anda kapok pakai merk Amrik itu hak anda, perilaku after sales servis GM dan Ford di indo tentunya berbeda. Yg anda ceritakan di atas kan ttg Ford ya. Setuju kalo inginnya after sales dan resale value sekelas merk T mending jangan beli Chevy. Sebelum beli chevy dr awal harus bisa kompromi di after sales service dan resale valuenya. Beli Chevy itu enak di value for money produknya, after sales belum sebagus merk T, nah yg nggak enak kalo pas musti jual cepat mobilnya krn kalo nggak ditawar rendah sama pdg atau agak lama lakunya kalo mau dapat harga yg bagus. Kalo depresiasinya chevy sih sebenarnya nggak beda jauh dg merk jepun asalkan dipakainya utk jangka waktu lama katakanlah lebih dr 5 tahun krn pricelist barunya chevy biasanya lebih rendah drpd merk jepun jd wajar aja harga bekasnya juga lebih rendah.

          • gaps

            Iya bener. Kl untuk pmakaian mobil non-jepun emg efektifnya lu pake untuk jangka waktu lama. Beda feelnya pake mobil jepun sm mobil non-jepun untuk jangka waktu tertentu

        • gaps

          Haha pantes kayaknya sentimen bgt pas gue beropini soal Chevy. Yaa..kl soal Ford gue ga komen banyak ya..
          Gue selama pake Chevy,emg gue rasain soal playanan aftersales blom sbaik merk mapan disini. Cm yg harus lu inget,merk2 mapan disini sudah merintis sejak lama..jd kalo soal playanan merk mapan lebih baik harusnya jd suatu kwajaran. Blom lg pmakai merk T atau H khususnya yg emg mendominasi pasar Indo,wajar aja kalo dr keuntungan yg mereka dapet,mereka harus kasih playanan terbaik terutama soal aftersales bagi customer..
          Buat gue..memang sharusnya merk2 lain bs lebih baik dr ini. Cm melihat kondisi pasar saat ini terutama karakter masyarakat Indo yg brand-minded,mereka mau garap aftersales seadvance merk mapan juga susah. Mereka jualan ga sbanyak itu,blom tuntutan bengkel mesti banyak,layanan aftersales mesti bagus blablabla…yaa..itu kembali ke mindset lu pake mobil ngliatnya karna aspek apa. Kalo mindset lu cm aftersales sm resale value tok,jangan ngarep pabrikan lain bs berkembang kayak merk2 jepun mapan. Lain cerita kalo mindsetnya bs diset secara objektif,gue yakin pabrikan yg blom mapan akan berpikir yg terbaik juga buat customer sebagai bentuk apresiasi atas produk yg mereka keluarin..

          • A.g

            Klo mindset gw ya beli mobil via atpm hrs dpt aftersales service yg baik. Masa mobil lu ada mslh ga dpt penanganan yg baik? Mending ambil cbu dong? Klo brani berdiriin atpm di Indo ya hrs siap dgn pelayanan. Masa jual lepas? Itu klo gw sih, soalnya gmn2 kita beli pake duit halal hsl peras keringet sendiri, jd ya wajarlah mikir hrs gmn, beda klo duit tgl minta bapak ibu dirmh ya masa bodo mobil yg penting buat gaya2an, gas aja ga peduli tetek bengeknya.

          • Sporky

            Iya setuju.. cari mobil yg paling pas keinginan anda, kalo mau aftersales yg baik jangan nanggung beli aja cap T..kalo cap H sih belum pernah pake. Nah kalo cap Chevy ini aftersalesnya termasuk acceptable, cuma kadang musti inden slow moving parts aja.. klaim garansi termasuk nggak ribet… cuma mungkin musti sabar nunggu parts penggantinya datang aja. GM Indonesia itu sahamnya 100 persen dimiliki oleh GM alias jadi salah satu anak perusahannya dan perwakilan langsung GM pusat di Indonesia.

          • gaps

            Emg lu pernah pengalaman buruk apa kl boleh tau? Ya kl gue pengalaman 1.5 taun pake Spin ga seperti itu sih. Ditelponin abis servis ada keluhan lg atau ngga,info soal servis berikutnya…
            Mungkin pengalaman lu pas lg kurang baik aja..kl gue emg biasa aja. Cm kl ditanya sistem booking di Chevy emg blom seadvance merk mapan
            Pernah juga sih punya Suzuki. Terhitung merk mapan,tp ada juga human error. Kl itu sih ga bs bilang ya..

    • Always35

      Pabrikan amrik doyan php sih~

      Kayak hubungan aja kalo ceweknya cakep tapi doyannya phpin pasangan mulu kan ancur juga ?

      Ohh Amerika~

    • gaps

      Kl masalah pabrik tutup bukan sekedar karna PHP gan,tp lebih ke monopoli dagang oleh merk….ya you knowlah. Dan emg karna Chevy bs dibilang merk dengan pangsa pasar kecil..ya jdnya bgtu. Merk dengan produk bagus akan selalu kalah dengan merk populer dengan produk yg….(bingung juga isinya)

      • Levi

        Gw tau nih siapa yg dimaksud, merk You-Know-Who ?

        Coba kalo KIA-Hyundai buka pabrik dan aftersales-dealershipnya bagus, pesaing berat Jepang tuh ?

        • gaps

          Iya..sayangnya bgtu bro..cm untung kualitasnya ud jauh meningkat dalam beberapa taun terakhir. Sebagai pengguna gue blom ada keluhan sih selama pake KIA..