Pakde Jeremy Clarkson : Konsumen Mobil Transmisi Manual Itu Gila

by  in Berita&International
Pakde Jeremy Clarkson : Konsumen Mobil Transmisi Manual Itu Gila
0  komentar
jeremy clarkson zenvo

AutonetMagz.com – Jangan keburu terbakar emosi dulu, biar dijelaskan dulu di artikel ini maksud gilanya itu seperti apa. Saya tidak perlu memperkenalkan Jeremy Clarkson lagi, karena harusnya mayoritas car enthusiast di seluruh dunia, termasuk kita di sini pasti mengenal siapa dia. Belum lama ini, ia membuat sebuah post di Sun Motors yang mendeskripsikan bahwa pengendara mobil bertransmisi manual itu gila, sekaligus ia heran kenapa masih ada orang yang mau membeli mobil bertransmisi manual sekarang ini?

Jezza mengibaratkan para pemilik mobil manual seperti penonton TV yang tidak butuh remote TV, mereka lebih suka berjalan ke arag TV-nya lalu memencet tombol di TV untuk mengganti channel sendiri. Atau setidaknya, seperti orang yang tidak butuh mesin cuci karena lebih suka jalan ke pinggir sungai dan mencuci sendiri di situ. Emmm… Pakde, di sini kadang kalau melihat ke arah pinggir sungai, banyak lho yang seperti itu. Hehehe…

Ford Fiesta Ecoboost Manual Transmission

Seterusnya, ada referensi yang memaparkan bahwa sekitar 70% mobil yang terjual di Inggris merupakan mobil bertransmisi manual, sehingga 70% pemilik mobil di Inggris masuk kategori “gila”. Tapi bukan berarti dia tidak melihat adanya kebaikan di transmisi manual, karena ia menganggap transmisi manual bisa memberikan yang terbaik kepada pengendaranya saat dipakai di sirkuit, baik dari segi sensasi maupun performa. Itu kalau di sirkuit, kalau di jalanan biasa sih bikin pegel.

Memang, anggapan jika transmisi otomatis lebih lemot dan boros dari transmisi manual yang ada beberapa tahun lalu kini kian sirna. Berkat teknologi seperti dual clutch, CVT, AMT dan lain-lain, transmisi otomatis bisa makin efisien dan efektif. Perlu diakui, secepat-cepatnya pembalap profesional mengganti gigi di mobil manual, masih kalah dengan kecepatan komputer yang bisa mengganti gigi dalam hitungan milidetik.

Porsche-Cayman-GT4-2015

Karena dianggap tidak relevan lagi dengan situasi sekarang pun, merek seperti Ferrari dan Lamborghini pun mencampakkan transmisi ini, sementara Porsche masih berusaha setia dengan transmisi manual biasa, seperti pada Cayman GT4. Jelas, kami tahu perdebatan seperti ini tidak akan pernah ada habisnya, meski suatu saat pasti transmisi manual akan punah, seperti karburator yang sudah tergantikan oleh injeksi elektronik.

mitsubishi-lancer-evolution-final-edition-side

Tapi jika boleh bersuara juga, saya sangat suka mobil transmisi manual, karena dengan mobil itulah basic-basic berkendara saat saya pertama kali belajar menyetir dulu bisa saya mengerti, terutama metode-metode seperti sinkronisasi rem tangan, gas, rem, kopling saat mau menjalankan mobil di tanjakan dari posisi diam (hal itu cukup susah, jujur saja). Bukan berarti saya anti transmisi otomatis, karena semua yang disebutkan Jezza soal transmisi otomatis memang benar, apalagi saya cukup menggandrungi transmisi dual clutch alias kopling ganda.

2016 Honda Civic Type R white

Perdebatan seperti ini takkan pernah berakhir, dan saya akui transmisi manual kini harus siap-siap masuk ke liang lahat. Tapi sebelum ia benar-benar “mati”, transmisi manual harus mendapat kesempatan untuk bisa menjadi lebih “hidup” lagi di saat-saat terakhirnya dengan dihadirkan di mobil-mobil seperti Subaru WRX STI, Porsche Cayman GT4, Honda Civic Type R dan lain-lain. Kalau kamu, apa ceritamu tentang transmisi manual vs transmisi otomatis? Sampaikan di kolom komentar!

Read Prev:
Read Next:
  • dsainbar

    Berbahagialah yg pake manual karena nanti bisa cerita ke cucunya kl dulu mobil itu ada yg transmisi manual

  • reyhan apriathama

    Transmisi manual sangat enak buat dijadikan mobil weekend dan jangan salah kalo nanti harga mobil manual lebih mahal drpd matik, kalo mobil genereasi 90an semacam Greeco sm Cefiro…

  • Bejob

    Go to hell with your pedals!

  • kabe kabe

    nonton tv pake remote tetep aja pindah channel harus dipencet2 juga pak de… gpp lah disebut gila , sensasi saat injek kopling > masukin / pindah gigi > injek gas dg gerakan cepat (di jalanan agak / lengang ya tapinya wkwk) itu yg gk ada di matik

    • Levi

      Tapi tapi tapi … Kan skrg udah ada triptonic ?

      • kabe kabe

        tetap aja tdk bs menggantikan.. wkwkwk..

        • Levi

          Wkwk

  • Mawar

    sebelum punya mobil, pengen punya yg manual biar menantang.

    ehh pas dapet mobil matic,
    ternyata….
    matic memang unik, karna saat punya matic ini gw harus bener2 ngerasain feel buat nginjek gas biar dapet tenaga yang pas.
    dan itu menantang bgt.

  • doni

    mobil” yang gk sampe 350hp pke transmisi manual lebih fun to drive ketimbang, dual clutch
    kalo d atas 500 hp an baru laen masalah

    • Fadel Pedrosa

      tergantung hobi gan
      hehe

  • Levi

    Manual : Asik saat jalan lengang, sensasi fun to drivenya lebih dapet, lebih pede saat jalan menanjak

    Matic : Asik saat jalanan macet, anti-capek

    Intinya, semua punya + dan – masing”, kagak perlu bilang ini lbh bagus, itu lbh bagus, karakter berkendara orang beda”

    Perdebatan ditutup .

    • Rockmeo

      Setuju bung levi

    • R18A

      Iya setuju, semua ada + dan – nya.
      Cuma Kopling yang mengajarkan saya bagaimana mengendarai mobil pertama kali ditanjakan saat macet. hhaha
      kaya yang dibilang hillsat

    • Always35

      setuju, yang penting cari mobil sesuai dengan kebutuhan masing2 kayak gimana. Macem bokap yg lebih seneng bawa manual dan suka jalan AKAP dan mudik pulkam. Saya sih manual bisa, matic bisa, cuman kata bokap kalo buat dalem kota memang mending naik angkutan umum….

  • loki

    tapi yang lebih asik lagi adalah ketika orang yang biasa bawa manual nyetir matic, lagi skip nginjek pedal rem dikira kopling. seisi mobil pindah semua ke depan hahahaha

    • Baba Abdul

      pake mobil matic yang tiptronicnya di tuas transmisi kek xtrail
      dan e-brake alias rem tangan elektriknya di kaki
      kejadian seperti itu pasti terjadi bagi yang latah manual 😀

    • julio antoq

      Lebih asik lagi ketika yang biasa bawa manual nyoba bawa matic saat stop lama di lampu merah gigi dinetralkan mengistirahatkan kaki kebiasaan bawa manual, sembari menunggu go lampu hijau menghilangkan kesunyian timbulah canda tawa dengan penumpang sebelah dan akhirnya go lampu hijau saat2 momen dramatis terjadi dimana adaptasi terlupakan akhirnya tekan maju tuas persneling ke posisi R (manuak gigi satu) akhirnya posisi mendebarkan terjadi sontak mobil mundur seketika dan raungan klakson mobil2 dibelkang bersahutan. Disitulah asiknya serasa asiknya jadi org lucu di jalanan walaupun hati teriris terkena semprot pengguna jakan lain ?

  • R18A

    Transmisi Manual di JAKARTA yang setiap hari macet, yang jalanan nya lancar nya cuma tuhan yang tau, lebih cocok pake matic apapun itu jenisnya CVT, Triptonic, Dual clutch dll nya. Kalo manual di Daerah jawa dll nya di Indonesia yang jarang ada macet sih cocok karena mungkin ga separah jakarta macetnya.

  • Oki Ngew

    Saya sehari2 pake agya manual, yah namanya mobil murah jadi gk bisa halus2 amat & koplingnya dalem. Begitu nyoba old mazda 2 & new yaris punya temen, kerasa halus banget, kopling pendek & feelnya mantap. Tapi utk jalan2 dalam kota dibawah 100km/h matic jauh lebih nyaman

  • Always35

    Transmisi manual memang enak pada saat kita buat jalan jauh antar kota misalnya yang jarang banget macet dan lebih pede kalo buat menanjak. Tapi transmisi otomatis juga enak kok, cuman memang enaknya buat dalam kota yang macetnya udah minta ampun dan gak mau ribet buat bawa mobil.

    • R18A

      Iya Matic enaknya buat dijakarta yang macetnya ampun banget cuma tuhan doang yang tau kapan jakarta lancar. hhhaa

      • Always35

        Lebaran idul fitri kalo nungguin jakarta lancar ?? video enjoy jakarta yg gak ada macetnya aja jangan2 syuting pas itu dah wkwk

  • Aril

    Saya punya 2 mobil matik (yaris) & manual (vios) dgn mesin yg sama. Matik sangat enak buat harian yg bermacet ria. Manual sangat enak buat ke luar kota atau jalanan sepi. Matik lebih lemot & boros dibanding manual. Matik buat ngebut rada ngeri pas ngerem mendadak, tikungan & turunan karena sangat kurang engine brakenya, kayak ngelosor aja, jadi perlu ekstra hati2. Manual lebih pede buat ngebut, nyalip2, nempel2 dgn mobil depan & tikungan. Yah beda2 karakternya tergantung sikon, ada + -.

  • Aryo Wicaksono

    ah, Si Pakde mah sudah tua, pas macet udah nggak kuat injak kopling lagi, jadi beliau tulis artikel di atas. udah agak lama sih Pakde tulis artikel ini. 🙂

  • orang jaman sekarang udah pada males yak.. tinggal nginjek pedal aja capek. kan sekalian olahraga :v

  • Enrile Indro Prasetyo

    Ane dari dulu sampe sekarang tetep lebih suka manual, bawa mobil Bini yang metic dalam kondisi macet malah bikin sakit lutut kaki kanan karena main setengah gas. Kalo manual malah enggak walau macet baik kaki kanan maupun kiri. Yang penting biarkan Torsi kendaraan melajukan kendaraan sendiri tanpa harus menginjak gas atau kopling setelah start, gak pernah sering-sering nahan setengah kopling, bahkan di tanjakan. Bensin irit, kopling awet, kaki sehat. Tambahan lagi kalo lengang bisa nahan atau meningkatkan Torsi sesuka kita, kayak sekarang ane pake splash bisa bejek gas sampe 100 km/jam di Gigi 3 sebelum pindah ke Gigi 4..

    • kabe kabe

      setujuuuuu…

    • lewat

      Wkwk bru denger bang mobil matic setengah gas.. Matic bukan.a jalan sendiri walau ga di gas.?

      • Enrile Indro Prasetyo

        Jalan tapi lemot, untuk rebutan jalan sama motor-motor harus gas dikit-dikit, kalo gas dalem terlalu kenceng di kecepatan rendah. Kalo manual bisa setengah kopling..

        • Dio Abdala

          Ngapain gas dikit2, lepas aja remnya dikit pasti jalan kaya setengah kopling

  • lewat

    Aduh jujur aja ya walaupun belajar pake mobil manual tapi lebih enak matic deh.. Kurang.a cuma renponsif.a aja (mungkin karena pake mobil tenaga kecil) tapi pas bandingin lari mobil matic dan manual dengan mesin sama lebih nyaman matic.. Kalo manual dibawa ngebut raungan.a berasa.. Jadi gatega buat nambah kecepatan.a.. Dan kalau untuk bawa keluarga matic lebih nyaman dan mulus krena ga terasa abrug”an.. Pendapat aja sh..

    • Aryo Wicaksono

      ya putaran terasa terlalu tinggi ya ganti gigi lah biar rpm turun. :v

      • lewat

        Harus.a dikomparasiin tuh mesin matic sama manual sama autonetmagz dengan mobil cc dan model yg sama.. Tes top speed.a sama kenyamanan.a di berbagai medan..

        • Temeh

          Kec maks jelas menang MT krn transmisi auto kebanyakan masih AT4, kecuali 8AT kaya dakkar ane condong ke MT

    • Enrile Indro Prasetyo

      Metic malah lebih meraung untuk lari karena harus kickdown dan pertambahan lajunya enggak langsung tapi gradual. Gak tau kalo dual clutch atau CVT ya, belum pernah bawa soalnya (pernah bawanya yang konvensional, punya yaris). Tapi ane pernah kebut-kebutan sama Altis di tol Jagorawi pake Avanza 1.5 S manual, udah selap-selip kanan kiri akhirnya tuh Altis bisa nyusul juga setelah beberapa km, itupun lewat bahu jalan dan kedengaran kalo dia kickdown waktu nyusul (meraung), kecepatan ane waktu itu 140 km/jam.

      • Levy Pillar

        Anjirr avanza dibawa sampe 140 km/jam, tapi iya sih kalo bawa manual itu kalo mau ngebut tinggal mindah gigi aja, kalo matic mah masi nunggu komputernya mikir dulu

        • abdee

          Xenia manual aj bisa 160 km/ jam bozz..

    • Dio Abdala

      Kalo matic mau responsif, injek paling dalem gasnya

  • subaru

    Biar sekarang ane pake matic yang fungsional, masih lebih nikmat manual apalagi sama RWD (bukan mpv dan suv yang nganu itu)

    • Aryo Wicaksono

      apalagi kalau pake BRZ, beuh.

  • irzal A.S

    Kalo saya pribadi msh terkagum maticnya jazz rs. Dr pd manual. Yg bilang hg jual matic jtuh tdk smuanya. Cek jazz manual vs matic hehe. Atau msh ad yg beragumen matic g kuat nanjak?. Hehe mngkin mainya slalu D. Bhkan rasio matic di jazz at lbih baik dr pd manualnya. Coba saja dulu. Krn waktu saya ke gunung pas turun msuk mode sport and paddle shift an. Dn jrng bnget ngerem akibat engine brake. Maaf itu dulu yg booming 7 speed cmn jazz skrng sdh bnyak. Alhasil krn momentum nya slalu pass naik turun gigi bensinya gila hematnya. Beda crita kalo pas masuk D naik boyot turun terjun bebas. Ohya stuhal mobil mewah (alphard elgrand serena biante nav1) tidak ad manualnya. Jdi dilogika saja mbil matic disini untuk apa.

    • Nygga

      Honda nygga detected

    • Ruli Haskarruna

      Apaan saya 2 tahun pake Jazz RS GK5 matic-nya kaga enak gitu bolot, pake sport tetep aja jedanya ampun buat dalem kota nggak enak. Cobain matic Skyactiv Mazda enakk tuhh nyaman tapi cukup responsif. Begitu balik bawa Jazz langsung ngomel ngomel mulu sama maticnya hahahah. Mungkin matic mobil Eropa Merc, BMW, Audi lebih enak lagi ya hahaha

      • irzal A.S

        Iya kan dulu skyactiv blm ada di bc dulu itu msh rs doang yg ad. Maaf sya bkn fanboy siapa2 cmn sya nerangkan klebihan matic timbng manual. Maturnuwun.

        • Aryo Wicaksono

          untung sekarang udah ada skyactiv, ya. 🙂

          • Dio Abdala

            Yg mana? yg harganya 289jt, sorry gw sih ngikutin pasar aja beli mobilnya, klo beli yg aneh2 takut… Yah you know lah

          • Aryo Wicaksono

            ya iya deh, memang harga jual kembali Honda lebih tinggi dari Mazda.

    • kabe kabe

      kalo mnrut logika anda gimana?

    • Kareo

      Jazz mana yg ada 7AT?

      • netrall

        Smua jazz rs 7speed bkn 7at. ?. Cmn ada di matic.

  • pescarolo

    yang saya tau sh, transmisi otomatis ga semuanya nyaman ya. kalo yang pake torque converter macam CVT ato matic konvensional itu masih oke. tapi buat DCT ato AMT, di kondisi stop-and-go ga trlalu nyaman. seenggaknya buat saat ini, entakannya masih blm seenak transmisi otomatis biasa. bahkan dibanding manual yang bisa rev-matching, dan bisa diatur kehalusan pijakan kopling dan gasnya, DCT dan AMT masih kalah halus. well, kelemahan manual itu cuma pegel dan kalo diajak ngebut, perpindahannya ga seinstan DCT. Kalo efisiensi BBM dan kemampuan nanjak sih, dengan sistem serba terkomputerisasi kaya sekarang udah bukan masalah.

  • Michael Moses

    Mungkin dimasa depan anak cucu kita gaakan tau gimana sensasinya atur kopling di tanjakan~

  • Lingga

    Dari dulu sampai sekarang cuma berani bawa mobil manual. Kalo bawa matic ada perasaan takut gimana gitu jadi gak pernah nyoba matic sampe sekarang. Mungkin karena waktu pertama belajar mobil sama bokap, “-” nya matic diceritain terus.

  • bams

    Long live manual!!!……..*sambil pijet2 betis kiri*

  • nusantara nusantara

    klo ipah ganti 7 speed DCT, ane rela pindah dari MT, tapi gmana y, MT i Love u

  • T_Boggard

    saya lebih ngerasa capek kalo pake matic di kemacetan.. kita ngerem eh mobil nya malah “ngegas”.. jadi kalo berenti aga lama langsung pindah ke N aja…

  • Iwan Haniyoto

    Saya pengguna mobil lawas manual hampir 20 tahun, nyetirnya pakai mobil2 lawas seperti Kijang, Panther, Katana, Xenia dan Avanza. Pakai manual enak banget kalo jalanan lancar ke luar kota. Tapi gak enaknya kalo di jalanan dalam kota Jakarta yang macet, capeknya pindah2 gigi dan kopling. Paling stress kalo pas tanjakan macet seperti Puncak/Bandung/Nagrek, bener2 bikin keringetan olahraga main gas, kopling dan rem tangan. Ha ha ha…
    Pikiran mulai berubah saat istri pengen punya mobil hatchback matic Yaris, pertamanya berasa aneh karena hanya kaki kanan saja yg olahraga main gas dan rem, kaki kiri nganggur aja. Tapi setelah membiasakan diri akhirnya bisa menikmati juga enaknya pakai transmisi matic, nyaman pas macet, santai buat melewati tanjakan macet. Walau akselerasinya tetap kalah dari manual karena ada lag saat kick down.
    Selama masih tinggal di kota Jakarta, saya pikir pakai mobil matic pilihan terbaik, tapi kalo tinggal di kota yang gak macet atau hobby jalan ke luar kota, lebih enak punya mobil manual. Sesuaikan sama kondisi dan selera masing2 saja lah.

  • fahmi iqbal

    bawa mobil manual itu rasanya tetep aja beda. Mau sekarang ada triptonic juga tetep aja beda, yang bikin berasa itu kan koplingnya :D.
    Btw, mobil manual cocok buat yang baru belajar nyetir. biar nantinya bisa bawa mobil apa aja wkwk

  • Walter White

    Transmisi manual itu enak banget kalau tidak macet, udah itu aja.

  • Dio Abdala

    Mobil gw cvt bray

    • Dio Abdala

      Mobil yg suka nyundul mobil depan itu mobil manual, percaya gak?

  • tamu

    ga akan punah manual transmisi selama masih ada suzuki indonesia hahaha

  • Ray K

    sepertinya belum bakal punah manual selama masih ada carry/colt pick up, truck, sm bus. ga bisa bayangin gw kalo truck buat angkut batu lagi nanjak terus pake cvt.

    • Guest

      yang ada mesinnya teriak2 wkwkwk

  • rrs

    Kalo buat yang masih suka manual mbak raisa bilang “ku terjebak, diruang nostalgia…” :p hehehhee, emang nilai sentimentil itu nilainya tinggi : dulu belajar, mobil pertama transmisi manual, susahnya tapi machonya kalo bisa ngelewatin macet di tanjakan. Padahal kalau sudah coba dan mau membuka hati ke matic, ga melulu minus ada plusnya juga kan, asal sudah tau karakter transmisinya pasti ga kalah sama manual kalo kickdown

  • SemuaSukaTurbo

    Mobil sehari-hari : matic
    Mobil weekend: manual
    Sempurna sudah..

  • Malik Ibrahim

    yang jelas untuk perawatan transmisi manual lebih murah dibanding matic jarang terjadi kerusakan sampe harus overhaul cukup dengan 1jtan untuk penggantian kopling set. dan untuk mobil transmisi matic diatas 5 tahun biasanya sudah mulai ada kerusakan dan butuh biaya besar untuk perbaikannya, karena komponen mobil matic lebih banyak berkali2 lipat termasuk electronik dan mekanisnya dibanding transmisi manual, butuh orang ahli untuk perbaikannya makanya di kita harga second mobil manual lebih tinggi

  • Temeh

    Menurut ane mau MT atau AT sama aja capeknya, kl lg macet yg AT main pedal rem, kl MT main kopling. Kl mau full Automatic ya hire driver la

  • haikal fahmi almaidani

    Hanya ingin berkomentar saja setelah baca beberapa artikel autonetmagz, di mana komen2nya banyak yg ngefans ama mobil matic. Dgn alasan lebih simpel lah, gak capek lah, lebih fun to drive lah, dan banyak alasan lain.
    Bagi saya, mau matic konvensional kek, matic CVT kek, matic Dual clutch kek, matic dgn metode tiptronic kek, tetap gak bisa mengalahkan pesona dari mobil girboks (transmisi) manual murni. Kenapa? Sehebat-hebatnya mobil matic, tetap gak akan bisa menyelesaikan satu masalah khas mobil: mobil mogok gak bisa distarter.

    Kalo di mobil manual, bisa menggunakan trik sederhana utk menyalakan mobil, yaitu didorong oleh beberapa org dgn kita tetap berada di balik kemudi sambil memainkan kopling & persneling sampai mobil nyala. Tentunya utk sementara sampai mobil selamat tiba di rumah dan mobil dibawa ke bengkel esok harinya.
    Mobil matic? Saya yakin gak akan bisa melakukan trik sederhana seperti yg bisa dilakukan oleh mobil manual tadi.

    Kalo teman2 bilang kaki kiri akan pegal di kemacetan jika pake mobil manual, menurutku gak juga sih. itu hanya masalah faktor kebiasaan aja.

    Hidup mobil transmisi manual.
    REAL MAN USE THREE PEDALS.

  • Ars

    Ane dari pertama kali bisa nyetir, selalu pake manual dari taft gt, all new corolla, starlet, jimny, dll sampe sekarang pake rush, panther, triton, sama ranger manual semua bro. Gue lebih suka kaki dan tangan sendiri yang nentuin kapan gue harus shift gear. Dan selama lu rajin check oli, kampas, dan pedal kopling, gua rasa, ga pegel2 banget laah pake mobil manual buat harian. Dan yang paling penting, manual ga pernah rewel bro.. Hehehe..