Karena COVID, Event Nismo Batal dan Toyota Kurangi Produksi

Karena COVID, Event Nismo Batal dan Toyota Kurangi Produksi
0  komentar

Autonetmagz.com – COVID-19 terus menyebabkan kekacauan di banyak wilayah di dunia, termasuk Jepang. Jumlah keseluruhan kasus menurun di suatu tempat, tetapi disaat yang bersamaan ada tempat yang kasusnya tinggi. Ini mengganggu tidak hanya produksi mobil tetapi juga event terkait mobil. Nissan hari ini mengumumkan bahwa mereka harus membatalkan event Festival Nismo tahun ini, sementara Toyota mengatakan kekurangan suku cadang memaksanya untuk menyesuaikan operasi produksinya untuk beberapa bulan ke depan.

Event Nismo Dibatalkan

Nissan membuat keputusan untuk membatalkan acara tersebut untuk membantu mencegah penyebaran virus corona yang dikhawatirkan semakin meluas. “Nissan dan Nismo menyayangkan dan memahami kekecewaan yang ditimbulkan kepada semua penggemar yang menantikan acara tersebut,” kata Nissan dalam siaran persnya. Ini akan menjadi pertemuan ke-23 festival setelah dibatalkan tahun lalu juga karena pandemi virus corona. Karyawan dari Nissan dan Nismo bekerja keras untuk acara tersebut, tetapi perusahaan akhirnya memutuskan untuk membatalkannya. Kasus COVID mulai meningkat menjelang Olimpiade 2021 yang diadakan selama musim panas di Tokyo.

Toyota Mengurangi Produksinya

Virus corona menyebabkan Toyota menderita “sakit kepala”. Toyota mengatakan bahwa beberapa pemasok lokal di Asia Tenggara harus membatasi operasi karena penyebaran virus, yang sekarang mempengaruhi pembuat mobil. Pengurangan produksi terjadi hanya beberapa minggu setelah Toyota mengumumkan pengurangan lain yang akan membuat produksi turun 40 persen pada bulan ini. Perusahaan sekarang ingin kehilangan hingga 400.000 kendaraan dari produksi secara global hingga Oktober.

Kendala kekurangan chip akhirnya mulai mempengaruhi Toyota akhir bulan lalu, dan Toyota menegaskan hari ini bahwa kekurangan tersebut merupakan masalah yang berkelanjutan. Meskipun permintaan tetap tinggi, Toyota mencari solusi jangka menengah dan panjang untuk masalah chipnya, memberi perusahaan kepercayaan bahwa November dan seterusnya bisa terlihat lebih baik, tetapi tidak ada prospek yang jelas. Produsen mobil kemungkinan akan terus mengalami gangguan setidaknya selama beberapa bulan ke depan.

Dikutip dari McKinsey, seperti yang kita tahu, industri otomotif mengalami penurunan drastis di bulan-bulan awal pandemi global COVID-19. Efeknya dimulai di China, di mana penjualan anjlok 71 persen pada Februari 2020; pada bulan April, penjualan telah turun 47 persen di Amerika Serikat dan turun 80 persen di Eropa. Namun kuartal ketiga 2020 hingga kuartal pertama 2021, pembuat mobil di seluruh dunia telah melihat tingkat produksi yang cepat dan dalam beberapa kasus, malah rekor di produsen mobil premium seperti Lamborgini, Porsche, dan Audi.

Read Prev:
Read Next: