Hyundai Santa Fe Facelift Dipersiapkan Lawan Fortuner dan Pajero Sport

by  in Hyundai&Mobil Baru
Hyundai Santa Fe Facelift Dipersiapkan Lawan Fortuner dan Pajero Sport
0  komentar
Hyundai Santa Fe Facelift 2016

Jakarta, AutonetMagz – Melihat kemunculan dua SUV ladder frame Jepang yang ramai diminati para pecinta SUV tanah air, rupanya Hyundai tidak diam saja melihat dua raksasa Jepang menikmati pundi-pundi penjualan SUV yang sedang laris manis. Hari ini Hyundai mengajak beberapa media termasuk AutonetMagz untuk melihat lebih dekat Hyundai Santa Fe facelift terbaru yang sudah diluncurkan di Korea, karena menurut Hyundai Mobil Indonesia, mereka sedang mempersiapkan spesifikasi khusus untuk pasar kita.

Eksterior Hyundai Santa Fe terbaru mengalami banyak ubahan sebenarnya, meskipun bentuknya terlihat tidak berubah banyak. Mulai dari bumper, grille dan bentuk housing lampu mengalami ubahan sedikit yang membuat pemilik lama tidak bisa meng-upgrade tampilan menjadi varian facelift secara langsung. Selain eksterior depan, bentuk velg dan kombinasi lampu belakang model brau ini juga mengalami ubahan menjadi lebih futuristik.

Hyundai Santa Fe Facelift Indonesia

Masuk ke dalam interior, Hyundai Santa Fe Facelift 2016 tidak begitu mengalami ubahan berarti dibandingkan dengan model sebelumnya, desain dashboardnya masih sama persis, yang membedakan antara model lawas dengan model saat ini ada pada pada motif karbon pada dashboard, tambahan drive mode selector, kontur dan motif jok baru untuk model saat ini. Berhubung unit yang kami lihat saat ini adalah unit spek Korea, untuk varian Indonesia nantinya akan menggunakan head unit touchscreen seperti model Hyundai Santa Fe Spec D yang belum lama ini diluncurkan.

Sayangnya untuk varian Indonesia fitur-fitur teknologi mengalami sunatan massal di mobil ini untuk menekan harga, wajar saja menurut kami, karena Hyundai Santa Fe memang memiliki kelas satu langkah diatas CR-V dan Mazda CX-5, bahkan beberapa media luar ada yang membandingkan mobil ini dengan BMW X5 atau VW Touareg, karena secara kenyamaman suspensi, kekedapan dan kelapangan kabin, mobil ini memang jauh lebih baik dibandingkan dengan Pajero Sport maupun Fortuner terbaru.

Hyundai Santa Fe Interior Facelift 2016

Tapi sayang seribu sayang, fitur-fitur basic seperti keyless entry, push start/stop engine button, stability control, hillstart assist atau semacamnya akan absen di mobil ini. Sebagai gantinya Hyundai memberikan kita jok kulit, panoramic sunroof, AC dual zone dan tentunya tingkat kenyamanan yang jauh diatas rata-rata mobil dengan harga di kelasnya.

Selain kenyamanan, daya tarik mobil ini ada pada mesin diesel 2.200 CRDi yang pernah kami coba di Sorento Diesel, mesin tersebut tercatat memiliki tenaga dan torsi melimpah dan konsumsi BBM yang sangat irit dibandingkan dengan mobil diesel lainnya, soal getaran mesin dan suaranya juga lebih baik dibandingkan dengan mobil diesel lain yang pernah kami coba.

Drive Mode Hyundai Santa Fe

Dengan hadirnya Hyundai Santa Fe Facelift 2016 terbaru ini, tentunya hal ini menjadi kabar gembira untuk anda yang ingin mencari alternatif antara Pajero Sport atau Toyota Fortuner, apalagi anda kurang sreg dengan handling dan kenyamanan yang ditawarkan oleh SUV Ladder Frame. Menurut Hyundai Indonesia, Mobil ini akan diluncurkan dua minggu lagi, jadi yang pasti kami tidak sabar untuk mencobanya!

Read Prev:
Read Next:
  • sueb

    cakep banget mobilnya, depan belakang tanpa cela!

    • joni

      Ada celanya juga kok, kecil tp efeknya dahsyat: emblem H miring.

      • njk888 nik

        Jangan nadanya seperti racist gitu lah gan. Tau nggak hari ini penjualan tiap tahun group Hyundai / Kia udah berapa ? 8 jutaan lo. toyota berapa ? Orang Indo pasti pikir wah jika Korea 8 juta, pasti toyota 8 Milliar mobil setahun !

        Kagak. Group toyota jual 10 juta, beda nggak jauh jauh amat lah…8 vs 10….Ingat pula Korea lebih muda mereknya banding toyota yang udah tua. Hebat juga lo pemain baru bisa mulai mendekati pemain lama….Pula honda aja penjualan globalnya udah di bawah Korea, Demikian juga Nissan, apalagi Mazda, Suzuki, daihatsu gituan….

        Cuman orang Indonesia aja buta. Duo Korea udah sangat kuat dan makin banyak talenta dari BMW, Audi, Lamborghini, Bentley yang gabung ama mereka. Bisa gini karena mereka sudah bukan perusahaan rongsokan / sampah / miskin….

        Jangan seperti kodok di dalam sumur Indonesia doang. Lompatlah keluar dan lihat betapah besarnya dunia ini…

        • Dark

          om kalo balas komennya si joni kasarin aja, ga perlu sopan2. Maklum otaknya cetek suka ngomong sembarangan. Soal ngejatuhin merek dia jagonya, padahal ngerti juga kagak

          • njk888 nik

            Harus sopan, nanti kalau kasar, nasipnya seperti AHOK….Pula dia jago jelekin, terus dia jagoin merek apa aja ? Pasti toyota kali. Karena orang petinggi astra aja, yang Mas Bejo bilang pintar dan sukses, paling jago black campaign merek lain

            Apalagi ANAK BUAHnya ???

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Saya black campaign apa?? Emang ada nada menjelekkan yah?? Cuma saya beri masukan ke HMI biar atpmnya laku. Lgi pula emang bener kok HMI gk sepintar astra dr marketingnya… Salah sendiri beli santa fe nunggu 6 bulan.. Ogah bgt gw… Dealernya maruk sama HMI sendiri. Liat suzuki setalah dagang ertiga, lebih baik dr sebelumnya. Liat GM jualan spin di indo, mendingan kan.. Nah itu sendiri kan berkat dengerin konsumen. Skrg GM ngeluncurin trax krn dia liat pasar compact SUV besar di indo. Lah ini nunggu 6 bulan niat dagang kagak??

          • njk888 nik

            Coba baca post ane lagi pelan pelan ” Karena orang petinggi astra aja, yang Mas Bejo bilang pintar dan sukses, paling jago black campaign merek lain “.

            Siapa yang bilang u black campaign ? Pula 6 bulan ribut. Lah avanza dulu 9 bulan ??? Itu dia, Santa Fe best seller di negara besar lain. Jadi pabrik Hyundai di Korea aja kewalahan. Dan ada stok pun buat apa kasih Indonesia dulu ?

            Mending gue kasih pasar di negara yang hormat ama gue, dari pada kasih negara yang mayoritas orangnya masih anggap gue sampah. Iya nggak ? Setiap pedagang juga sama. Customer mana yang lebih loyal dan hormat ama gue, dan selama ini belanjanya lebih gila, pasti gue prioritaskan mereka dulu.

            Urusan antrian, nanti dulu..Itu idealis. First come first serve ? Nggak juga. Bikin VIP customer gue senang dulu baru come first.

            Iya nggak ? Yang dagang ngerti deh….Kecuali Supermarket ya ? Kalau dagang import export gitu mah ya gini deh….

            Percayalah, kendalanya bukan di HMI. Lah HMI penjualan kecil masa nggak mau cepat jualan ? Ane yakin banget karena kiriman Santi dari Korea slow, kenapa ? Itu dia, di kasih negara lain yang vol penjualan Hyundai raksasa, dan sudah hormat ama mereka.

            Indonesia ? Tunggu dulu sampai antrian negara lain sudah mulai tercover ama kapasitas pabrik mereka. Ane tau tunggu 6 bulan itu menyebalkan. Tapi gitu lah bisnis.

            Dimana mana, customer yang vol jauh lebih besar tentu akan di prioritaskan ama pusat. Wajar….Lihat aja BCA. Punya 500 juta atau lebih dan siap stor ke rekening BCA ? nih ada lounge khusus nggak usah antri. Yang lain silahkan deh nunggu sono antri ama 20 orang lain sampai jengotan….Haha….

            Apalagi penjualan Hyundai Kia seluruh dunia 8 juta di Korea, USA, Eropa, China, New Zealand dll. Indonesia sumbang berapa setahun ? Berapa ribu doang. Ya nggak heran dong siapa nasabah PRIORITAS mereka…..

            Tidak menyenangkan memang, tapi itulah bisnis, itulah hidup….Tuh Setya Novanto di panggil lo….3 kali nggak datang juga senyum doang Jaksa Agung….Coba kalau gue yang kasus, pagi hari masih tidur orang Jaksa Agung udah pasti hancurin pintu gue dan paksa gue masuk mobil mereka…Hahaha !!!

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Trus kesimpulannya nunggu 6 bulan gk masalah?? Klo gw sih mending nunggu pasar turun baru gw beli dn inden 2 bulan aja lah. Kt om mobi aja org yg inden pasti dibatalin gara2 kelamaan. Makanya buat pabrik lgi di thai lah minimal untuk asean… Katanya permintaannya byk?? Klo mampu buat dong… Oke gw ngerti pembangunan iu bertahap2, tpi gw tanya kapan rencana buka pabrik di asean lagi??? Jawab yg bener. Avanza 9 bulan krn indennya aja pertamanya 100 rb.. Belom bulan selanjutnya belinya pada berjamaah semua.. Klo gw ya mending nunggu indennya agak cepet lah dr 9 bln jdi 3 bulan. Krn makin lama pasti yg inden makin turun. Skrg sisa 14 rb per bulan. Terakhir di tahun 2004 udh jd 30 rb per bulan dan inden jd 2 bulan. Itupun pabriknya udh di indo, apalagi di jepang makin lama lagi. Logikanya kyk gitu, hampir setengah seluruh penduduk indo punya avanza, lah ini baru 8 jt aja dah ngos-ngosan produksi mobilnya. Lgi pula yg namanya kampanye hitam itu artinya fitnah bro.. Kyk presiden RI dulu dibilang cina lah, kristen lah itu baru fitnah/kampanye hitam. Kan saya bilang ini sesuai kenyataan.

          • njk888 nik

            Gue bilang toyota astra yang udah berapa kali black campaign saingan. Nothing to do with u. Nah, bicara pabrik ASEAN, the problem is, meski penjualan Hyundai Kia sangat besar, udah 8 jutaan vs toyota 10 juta, tapi itu dari sales di Amrik, Korea, Eropa, China, dan pasar negara maju lain.

            Nah, u may not know, tapi penjualan Hyundai nggak cuman kecil di Indo, di Thailand dan banyak negara lain di SEA juga sama kecilnya. Jadi kasusnya serupa, jelas daerah SEA sementara off the Radarnya sang big boss.

            Dia sebenernya jika mau bikin pabrik Hyundai di sini skala kapasitas 500 rb setahun aja merem mata enteng. Cuman mungkin karena penjualan mereka di SEA kecil, jadi belum terlalu yakin. Kaya sih kaya, tapi orang kaya kan juga nggak mau rugi bandar.

            Tapi jika pasar mulai ada respon, gerakan mereka biasanya cepat. Tuh di India, dimana Suzuki sudah lama jadi raja, Hyundai bukan pemain lama di India. Tapi karena orang India ternyata sangat suka, cocok dan terima mobil mereka dengan baik, dengan cepat mereka sudah ada pabrik besar di India.

            Today di India, negara yang populasinya no.2 di dunia di belakang Tiongkok, Hyundai sudah jadi no.2 di belakang Suzuki Maruti, toyota honda sudah ketinggalan.

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Tpi urusan desain hyundai ini emang jagonya.. Cuman sayang gitu pgn beli nunggunya kok lama bgt?? Baru indent aja lama bgt, apalgi sparepartnya yah?? Gk kepikir saya

          • amessagetotheworld

            Hyundai adalah salah satu merk global yang paling pesat perkembangannya, desainnya emang top.

      • amessagetotheworld

        ini orang buta otomotif, bangun dong, lihat sekarang perkembangannya di dunia

  • Indra

    Itu tipe termewahnya ya? Masa ga ada keyless entry dan stability controlnya?

    • ada yang 4×4, harganya 600 jutaan, tapi volume makernya yang ini

      • farid

        terus bagaimana dgn kelengkapan fiturnya bang ridwan,apa ada penambahan fitur atau cuma ganti pake penggerak 4×4 doang,kalau fiturnya sama kaya di artikel diatas mending pilih fortuner VRZ 4×4 atau pasport dakar 4×4

      • dordor

        pernah ke beres hyundai nyari santafe 4×4………… salesnya ga ngerti, ta suruh telpn pusat, harganya tidak mengikat tapi di pastikan diatas 700jt………. fitur sama dengan versi korea which is full spec… hmmm too expensive sie…

        • Muchamad Sholichin

          Jgn bilang too expensive, ini santi kelasnya 1 tingkat diatas pakero fortunir, 4×4 jga chasis beda dgn 4×2, itupun 700jtan blum tentu apa yg diliat d gingseng sama d pohong sama, bisa jd ada sunatan.
          meski harganya lbh mahal dr kompetitor (pakero dan fortunir) entah kok bsa jd kompetitor, mungkin diliat isi penumpangnya yah hahaha, padahal klo diliat di luar sana kelasnya selevel sm x5 dan toureg, jd untuk bisa bersaing harga ya mantri sunat datang.

  • farid

    hyundai santa fe ini memang SUV medium seperti fortuner dan pajero sport,bedanya santa fe ini sasisnya monokok bukan ladder frame seperti fortuner dan pajero sport jadi segmenya adalah crossover medium,kalau toyota produk SUV yg crossover medium itu highlander dan mitsubishi punya outlander(bukan outlander sport).lagipun daripada santa fe masih mending fortuner dan pasport trim teratas,dan kalau ingin fitur komplit dibawah 500jutaan mending pilih SUV compact seperti mazda CX-5 atau nissan xtrail atau kalau dibawah 400 atau 300jutaan mending SUV segmen B seperti chevy trax dan honda hrv(itu kalau gak bicara soal build quality)

    • Javaneshe

      Santafe bukan crossover kompak, beda!! Big suv

      • Rawr

        Kapan dia bilang Santafe crossover kompak? dia bilang Medium Crossover dan itu emang bener karena dia 7 seater makanya saingannya Pajero Sport dan Fortuner.

        Di luar sana Honda HR-V masuk ke kelas Subcompact Crossover kemudian CR-V & Mazda CX-5 masuk dalam kelas Compact Crossover.

        Kalau big SUV atau Large SUV itu sejenis Range Rover, Mercedes-Benz GL-class dan Chevrolet Tahoe jadi jangan bingung sama istilah2 itu ya.

        • ///AMG

          Jika Pasport dan Fortie termasuk medium crossover, saya ingin tau salah satu contoh big crossover yg ada sekarang?, menurut saya Pasport dan Fortie termasuk Big SUV kenapa? Karena dia sudah muat 7 penumpang dan crossover belum pernah saya lihat ada yg 7 penumpang.

          • Sambalado

            Brio Rasa suV berarti big suv ya bor, hebat ente! Kaga perlu liat dimensi, liat kapasitas angkut. Angkot berwrti big van yha

          • ///AMG

            Anda harus bedakan mana the real SUV sama SUV jadian jadian!, dan anda sebaiknya belajar pengetahuan otomotif lebih banyak dulu sebelum komentar yg aneh aneh

          • njk888 nik

            Ane mah nggak mau terlalu fokus apakah labelnya big or medium SUV or ladder or what.

            Ane lebih lihat dari sisi seperti saat mau makan siang, hari ini budget 100 rb untuk makan. Mau apa ? Bornga ? Genki Sushi ? Nggak harus sama banget jenis makanannya. Asal harga rata rata hidangannya mirip, tinggal pilih mana yang lebih selera dan kebutuhan perut ane.

            Yang penting dengan uang +- 500 juta, mana yang lebih di sukai, mana yang lebih COCOK untuk KEBUTUHAN ane ? Mana yang lebih SAFETY ? Kuat rangkanya ? Hasil uji tabraknya sudah ketahuan ? Fitur apa aja yang ane rasa bakal sering kepakai ? Mana yang lebih NYAMAN untuk perjalanan jauh / macet. dll…

            Itu aja. Untuk ane, faktor lain seperti chassis ladder or carpet gituan bukan faktor utama. Toh ane nggak tiap hari main di hutan atau tambang. Ane tiap hari main di dalam kota, kadang keluar kota juga nggak off-road. Pakai jalan Tol dan Pantura. Jalur Selatan yang hatchback cetek pun bisa lewat dengan selamat. Nggak harus tinggi banget mobilnya.

            Kagak masuk hutan / daerah full batu pasir yang nggak ada jalan sama sekali. Toh mobil terlalu tinggi konsekuensinya juga ada, ruang cabin jadi sempit, posisi duduk makin nggak enak, dan handling makin tidak mantap karena pusat gravitasi makin tinggi.

            Its all about compromise. Mana yang best compromise untuk kebutuhan masing masing. Tentu ada yang pilih dengan info lengkap di tangan, ada yang pilih cuman ikut ikutan, ada yang pilih mendasarkan gosip…..

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Tpi ni fitur2nya yg bikin ilfeel… HSA, VSC, power back door. Masih lebih milih x trail atau cx-5.. Jual mesin doang nih mobil sama desain sama 7 seater. Selain itu no comment. Percuma facelift kyk gini, tetep gk bakal laku keras… Coba klo TAM, ktb atau HPM lah yg nyunat fitur2 kyk gitu. Pasti byk yg protes. Tpi saya lihat dr tdi gk byk yg protes yah?? Apa krn merk H miring yg membuat byk org memakluminya. Urusan harga yoh everest titanium tetep laku tuh gan.. Bodo amat untuk harga

          • njk888 nik

            Terbalik dong, justru yang bikin ill-feel seharusnya toyota. Dengan fasilitas bea masuk gratis, dan katanya 75% sudah lokal konten (murah) ongkos produksinya, MASA fiturnya cuman gitu doang ????

            Pula ane ada feeling Santa Fe facelift mungkin ada upgrade fitur, kita tunggu dulu…Jangan vonis apapun dulu mengenai fitur….

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Ya saya gk bilang toyota fitur2nya bagus kok. Saya hanya membandingkan santa fe dgm CX-5 dan x trail. Emang TAM untungnya gede bgt.. Saking gedenya gaji karyawan yg dijabatan pentingnya pun tinggi dibanding FMI, MMI, HMI, HPM dll

          • njk888 nik

            Nah tu tau… Gue kalau uangnya sebanyak mereka karena cuan gede banget, dan bisa pakai cara mirip ” preman ” untuk nekan saingan gue tanpa pemerintah hentikan gue, udah pasti gue akan jadi orang yang SUKSES dan KAYA. Seperti yang u bilang mengenai orang astra yang superman….

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            PS dan fortie itu medium SUV jg gan.. Cuma dia sasis tangga dan RWD. X-trail, crv, santa fe, sorento jg medium suv jg tpi sasis monokok dan FWD. Ada lagi big SUV macam Mercy GL class, toyota LC, mitsu pajero super exceed, lexus LX. Small crossover tuh kyk juke, hrv, ecosport, trax dll. Lgian kan klo big suv gk harus 7 penumpang gan.. Klo kamu liatnya 7 penumpang berarti brv dan rush masuk big suv gitu??

          • ///AMG

            Bukan maksud saya SUV yg dibuat dri 0 bukan ditambah tambahkan atau dijadi-jadikan, kalau brv ketahuan sebab dia adalah MPV yg di beri DNA SUV dan rush juga sebenarnya untuk 5 penumpang saja karena khusus spek indonesia maka dijadikanlah 7 penumpang

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Ya tpi intinya santa fe maupun fortie ini medium suv. Bukan fortie jd big suv

      • farid

        Santa fe emang bukan crossover kompak,baca dulu teliti komen saya,santa fe itu segmennya medium SUV atau tepatnya crossover(disebut crossover karena sasisnya monokok)

    • Muchamad Sholichin

      Bang farid misi ane mau luruskan. Basisnya pakero sm fortunir itu dobcab, yah dobcab dijadikan 7 seater gtu, taukan dobcab biasa dipake apa? Angkut” barang. menyampingkan hal itu, mengingat build chasis mahal, maka chasis utk fortunir sama dgn hilux, pakero sm dgn strada, yah taulah rasa naik”annya gmn, kyk naik mobil barang, coba bandingkan dengan kenyamanan suspensi cx5, crv, santifi, yg chasis monokok yg notabene tdk ada basis dobcabnya.

      NB:
      -Mungkin bang farid perlu mendalami chasis, karena chasis pembuatan awal hingga akhir sangat mahal, maka bnyk merek mobil sharing chasis utk beberapa tipe mobil dlm 1 merek, contoh mobiloi, biro, rbv sama, cipic sm hiv, yasir sm visos, ranget sm eprest, sm yg ane sebutin d awal yg lainnya tambahin sendiri, malah ada sharing chasis beda merek, kayak ford fiesta sm mazda 2, kia sorento sm santifi. Tujuannya cuma 1, menekan biaya produksi.

      • hawthorn

        cuma “sorento” yg gak disamarin :v

        • hawthorn

          ehh nggak deh ada yg lain juga (fiesta & mazda2)

  • denni

    yg ini spek korea??
    berarti minus keyless entry, push start/stop engine button, stability control, hillstart assist atau semacamnya jg dunk ??

    • er satria

      kyknya yg fitur lengkap ad di santa fe 4WD deh..sampe pemanas jok aja ad.

      • Satwika

        tapi kurang laku……kebanyakan pada milih a*****rd sekalian (kemakan merek t lagi) ……. artis papan atas mah mana mau santafe 4wd apalagi s****ni…..tas branded aja 2 M berarti mobil pasti lebih dari 2 M

  • xao

    bro, bro, itu head unitya emang begitu ya? nggak menarik babar blas.

    • itu versi korea, buat indonesia nanti pake touch screen kaya santa fe d-spec

  • Za

    Itu udah rear disc brake belum sama kaya Pajero Sport Dakar ?

    • c5w

      udah masbro, disc brake di 4 roda….

    • subaru

      Kalo kata petinggi nganu, belakang tromol itu lebih ngeSUV daripada pake cakram

      • joni

        Kalo bagi @Dark, rem teromol adalah sesembahan agung puncak keunggulan teknologi.

        • Dark

          lo jawab dulu pertanyaan gue yg kemaren, akhirnya keliatan juga bego lu jon……

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Yg bilang avanza sasis tangga murni dah dijawab blom??

          • Dark

            Yap, tepat sekali om.
            Kabur mabur si joni….
            Wakaka

        • hawthorn

          you imbecile!

      • njk888 nik

        Haha ! Oh ya ? Coba cek system rem Lexus SUV yang mana tuh yang harganya 2 M. Atau system rem SUV Mercedes GLK yang 1.8 M itu.

    • njk888 nik

      Yang lama aja udah semua disc. Di ketawain orang jika yang facelift drum…

  • Rafli Santosa

    belum all new aja udah keren apalagi klo yg all new udah masuk indo pasti duo SUV Ladder Frame jepang bakal kalah dari segi kenyamanan, fitur, mesin, dll. tapi sayang banget masih kalah pamor SUV jepang. ditunggu review Santa Fe Facelift

    • sweet capucino

      bagi yg pny saldo unlimited, tentunya nyari mobil memiliki arti tersendiri lbh dr sekedar pamor, bagi OKB pasti milih mobil yg pamor sm aftersales

  • Mau Tau Ajah

    kenapa sih santa fe d itandingin sama fortuner n pajero? secara body kan kalah gede

    • njk888 nik

      Karena harganya nggak beda jauh amat. Boleh dong jika lo makan siang ama teman, budget 2 orang 200 rb, terus bandingin mau makan Nasi Padang atau Bornga atau Genki Sushi ?? Masa harus Genki Sushi vs Sushi Tei ??? Kecuali budget 40 rb mau banding Sushi Tei vs warung canteen ya ngawur…..

  • Shark Owner

    Kuciwa kirain ditambahin start stop button + VSA biar lebih bersaing

  • geox

    hyundai masih ttp bakal kalah lah ama fortuner..secara toyota aman spare part mudah cr bengkel dan bagus nilai jual nya..apalagi utk di daerah2 luar jawa mkn ragu utk hyundai..

    utk model fitur sbnrya sih hyundai sdh bagus hanya pasti terbentur dgn brand aja

    • njk888 nik

      Bicara lagi soal nilai jual kembali ? Coba cek harga jual Santa Fe CRDi 2012 berapa di pasar, terus cek fortuner vnt 2012 berapa. Tanpa bukti, tanpa gigi….

  • indra arza

    hyundai sekarang cakep2 yah bikin mobil kelihatan ke eropaan nya.
    cuma kalah fitur sama masalah sparepart aja untuk wilayah di luar kota besar.
    meskipun kalah masalah fitur setidak nya sparepart melimpah mungkin ini mobil bisa ikut senggol2an sama ANF atau ANPS.

    • njk888 nik

      Bicara sparepart, ane nih mau share tips. Dari pengalaman ane dan berapa kenalan, sparepart fast moving mobil Korea gituan ready stok. JArang banget nggak ada. Yang slow moving tidak ada pun, asal kita order, paling lama 1-2 minggu datang. Kagak seperti gosip kita mau bayar 1M pun nggak bakal muncul…Gila man tu gosip entah dari mana.

      Lah mobil Jepang jangan kira slow moving juga pasti ada kapan saja. Tuh pernah baca berapa surat pembaca (bukan orang asal bacot di kaskus ID nggak jelas) dimana untuk mobil Jepang CKD pun ya ! Kadang slow moving juga nggak ada !!! Harus pesan dulu. Itu CKD lo ya.

      Nah, kadang kasus mobil Korea gitu kesannya kok lama banget sparepartnya nggak keluar ? Setau ane itu biasanya asuransinya / bengkel rekannya entah yang mana, lelet / nggak benar kerjanya. SPK akuisisi sparepartnya lama banget. Kemungkinan mereka udah kebiasaan pakai part KW untuk pasien toyota kan murah, non-ori, save big money, pemiliknya juga biasa nggak tau ini….jadi mungkin juga usaha cari part Korea yang KW….

      Jadi yang pakai mobil toyota, bangga dengan banyaknya part KW, ane cuman bisa bilang ” Wow ! Lo bayar premi asuransi yang nggak murah, ada apa, di kasih part KW ama asuransinya / bengkel rekannya, lo HAPPY ??? ”

      Gue mending sparepart slow movingnya lama dikit, tapi ORI, dari pada lebih cepat tapi KW, or worse, PALSU….Itulah enaknya pakai merek non toyota, bengkel / asuransi mau hemat duit dengan usaha kasih kita part KW, Palsu or what, NO WAY ! Karena susah cari versi KW atau PALSUnya. So you get what you pay for, which is premi asuransi yang makin mahal aja !

      Ane pernah kok pesan part yang benar benar ” aneh “. Nggak kritis, nggak penting sama sekali, udah pasti super slow moving tu part. Non-mechanical, non-electrical. No effect sama sekali jika nggak ada.

      Tapi karena di hilangin anak, gemas aja sebelah kiri ada, sebelah kanan nggak ada. Murah lagi partnya. Nggak sampai 100 rb.

      Ane pesan, dan terus terang nggak expect di process beneran, karena kan ” kata orang after sales merek non t dan h pasti lebih busuk dari BS…” Eh tau taunya setelah 1 minggu beneran tuh part murah non kritis itu sudah datang dari Korea Selatan !!!

      They BOTHER !!! Padahal buset harganya < 100 rb ! 1 piece doang padahal yang ane pesan. After sales jelek ? Eat my Dust….

      So, itulah, sudah pernah coba, baru tau busuk atau nggak. Orang lain, belum coba, cuman karena " kata siapa tuh (yang juga belum coba) ", after sales non-jepang pasti no hope….

      • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

        Ya tu kan cerita di kota.. Klo saya di pinggir kota/kampung ceritanya gk bakal sebagus cerita anda tentang hyundai.. Justru disini dealer toyota sepi (bukan berarti jarang yg beli).. Pokoknya serba cepet.. Masa beli santa fe inden 6 bulan. SETENGAH TAHUN BRO!! DAH KEBURU FACELIFT LGI KYKNYA!! Mending mesen everest ktnya dianter sampe maret walaupun FMInya tutup. Ktnya si dealernya bisa mesen tanpa FMI sekalipun.. Lah ini santa fe ditanya knp lama krn stock untuk daerah saya cuma dikit… Disini kesalahan strategi penjualannya.. Bukan org indo gk mau beli tpi ya kyk gitulah HMI ini.. Kyknya lebih cepet nunggu BMW deh dptin unitnya.. Baik BMW sampe honda motor astra emang proper dan pinter buat penjualannua dan aftersalesnya…. Kapok pgn beli santa fe jg.. KIA jg sama aja kyk HMI.. Pgn beli sorento lebih lama nunggunya.. Udh gitu jauh dealernya tuh berdua. Intinya Ford dan mazda masih lebih proper dibanding merk korea dua ini.. Apalagi astra..

        • njk888 nik

          U harus tau Santa Fe itu best seller di segment SUV di berapa negara, terutama kandangnya sendiri, USA, Eropa….Tentu saja mereka akan prioritaskan pasar gitu dulu. Pula dulu avanza inden juga pernah 9 bulan. Pusing amat ?

          Santa Fe itu SANGAT laku di banyak negara maju. Total populasi Santa Fe di dunia jauh di atas fortuner. Bisa saja produksinya di Korea Selatan kewalahan. Dan tentu mereka akan support pasar yang tidak remehkan mereka dulu. Ane jika jadi Boss Hyundai juga pasti gitu.

          Yang lebih dukung gue gue support duluan dong. Masa prioritaskan pasar yang mayoritas anggap gue sampah ???

          Mana ada sih pedagang yang nggak mau cepat jualan ? Pasti ada kendalanya. Jika tidak tau the full inside story, mohon jangan vonis apa apa dulu. Dealer jauh ? Kan gue udah bilang berapa kali, di daerah lo populasi / penjualannya berapa ? Masa demi 5 orang keluar duit 20 M buat dikin beres yang nanti tiap bulan belum tentu ada mobil masuk ????

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Ya iyalah penjualannya byk.. Fitur2nya aja lengkap bgt!! Lgian bandinginnya mobil global dgn global dong.. Jgn dibanding sama pasar asia doang… Emang sih disana namanya SW4, tpi pasarnya beda. Santa fe dibanding all new sorento bagusan sorento menurut gw untuk fitur2nya dan desainnya dan perubahannya ke arah positif. Bengkel2nya jg proper rata2 disana. Udh gitu COCOK dgn pasar eropa yg gk mau mobil terlalu gede2. Makanya ada Smart Fortwo dna Smart Forfour. Urusan byk pembeli kembali lgi dia buat mobil yg pasarnya gemuk, banyak yg pgn beli kan? Baru deh setelah itu buat bengkelnya…

    • amessagetotheworld

      kasih saran semoga produk global Hyundai bisa di rakit di Indonesia

  • Endefloor

    Minus nya cm fitur yg disunat ama branding ajasih, selebihnya juara emg, dari tampang design, mesin diesel terbaik, power 197 ps, kesenyapan dan kenyamanan ,perfect!!!

  • asd

    Kalo dilengkapi dengan fitur hillstart assist, vsc, push start button dll ntar harganya jadi mahal banget

  • Roshan Immortal

    Airbagnya berapa kah mobil SantaFe FL CRDi ini?
    SantaFe Sport juga difacelift dong, dan juga SantaFe Sport wajib nambah fitur XD

    • sebetulnya santa fe yang masuk ke indo itu santa fe sport, untuk varian yang biasa di amerika punya buntut yang lebih panjang dan model lampu yang beda buat nambah ruang baris ketiga dan bagasi, jadi disini masuk yang versi kecilnya

      • Roshan Immortal

        Oh pantes baru tau ane hehehe….
        Ditunggu reviewnya Santa Fe FL bang ridwan bersama om mobi! *jempol ke atas*

  • Hafiiz

    Harga berapa nih

  • Pradhana Rizki Wibowo

    Sayang banget belum ada traction control… Semoga kedepannya bisa diadain lah… (Dari pengguna santa fe

    • njk888 nik

      Kalau bisa dapat memang sip. Tapi ya maklum lah. Hyundai storan upeti tiap mobil import kencang ! 🙂 Bea masuknya lo gila. Ya dari pada ada traction control tapi mesin jadul / boros / kasar / loyo, atau dapat rem tromol, ane sih mending fundamentalnya yang bagus. Traction control ya di Indonesia banyak mobil nggak ada fitur ini baik baik aja….Luxury fitur tapi ya gitu deh. Sayang, tapi MAKLUM kenapa HMI terpaksa spekdown fitur yang nggak sangat kritikal.

      Semoga di masa depan Hyundai expansi pabriknya dan CKD Santa Fe di sini, biar setoran upeti bea masuknya nggak lagi terlalu besar, dan bisa ada ruang gerak untuk nambah fitur gituan. Tahun lalu dengar kabar mereka sedang cari lahan untuk pabrik baru di Indonesia. Entah perkembangannya sudah kemana.

      Habis gimana ya ? Hyundai pusat juga bingung kali, mau CKD Santa di Indo ? Laku keras nggak nanti ? Kan orang Indo pikirannya ” Tiada mobil selain toyota…Kata orang, kata teman, kata nenek udah lah toyota aja lah…Resale value (Santa Fe padahal sudah no.1 resale valuenya), after sales udah cuman toyota aja, atau honda, yang lain sampah semua….No matter what…Meski juga kagak ada bukti, belum pernah cobain….. ??? ” Ane jika jadi Chairman Hyundai yang sangat kaya itupun juga bingung. Kapan ya orang Indonesia berubah ?

      Tapi feeling ane sooner or later mereka akan datang. Cuman saat ini mereka masih fokus di pasar gede USA, Eropa, China dulu, dimana mereka sudah sangat besar.

      • Aryo Wicaksono

        kontrol traksi kalau niat pasang mah nggak mahal, paling nambah sepuluh juta doang. kan masukan data bisa dari hall sensor ABS, komunikasi transfer data kecepatan masing-masing roda dari modul ABS ke ECU pakai protokol CAN, trus ECU pake yang ada kontrol traksi. yang bikin beda cuma ECU yang lebih mahal doang.

        • njk888 nik

          Lah Santa andai kata lebih murah 10 juta aja banding fortuner orang Indo aja masih ogah, apalagi lebih mahal 10 juta ???? Emang pusing jadi product planner merek selain toyota di Indonesia. Maju kena, mundur kena. It adds up….

          • Aryo Wicaksono

            untung aja Fortuner tipe g dan 4×4 vrz masih lumayan bagus jadi nggak salah beli.

  • ///AMG

    Trus dpt unit ini dri mana bang ridwan? Kok bsa gk tau tanggal peluncurannya?

    • Hillarius Satrio

      tanggal peluncurannya 18 Februari. kan udah disebutin di paragraf pertama gimana kita bisa liat unit ini

      • ///AMG

        Oh gitu bang hill, thanks infonya bang

  • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

    Faceliftnya cuma ganti muka doang.. Kagak nambah fitur.. Gpp lah naik dr pada gitu2 aja jeroannya.

  • Rockmeo

    Yup nunggu ini mobil dulu baru tentukan pilihan

  • Hamid Rosyidi

    Hillstart assist, kalo kata om mobi fitur yang berguna bagi anda yang baru belajar nyetir ?

  • A$AP

    Padahal mobil ini kece banget. Sayangnya fiturnya banyak dihilangin sama aftersalesnya masih dibawah h&t. mungkin untuk tipe tertinggi santa fe masih lebih worthed cx 5

    Saya bukan sales ya CMIIW

    • njk888 nik

      Ane selalu heran, kenapa orang Indonesia ada aja yang selalu bilang after sales merek non-jepang pasti di bawah h dan t ? Sudah pernah coba ? Apakah mobil masuk servis saat kelar pasti makin sakit sakitan ?

      Apakah SAnya ludahin mukanya ? Omelin ? Heran benar. Ane udah pakai mobil Korea, mobil Jerman, OK OK aja kok. Bedanya cuman memang kadang design interior gedungnya, bengkelnya nggak semewah merek jepang yang duitnya lebih banyak (di Indonesia ya, bukan secara induk / globalnya).

      Ya maklum lah, coba rumah lo banding rumah Setya Novanto, kemungkinan mana yang lebih mewah / megah / besar ? Kalah ama dia pun apa artinya pemiliknya pasti orang bodoh / busuk sampai kalah ” mewah ” ?

      Sekali lagi, jika vonis after sales jelek karena jaringan lebih dikit, jelas tidak benar, tidak fair. Kalau gitu jaringan lexus yang cuman 1 banding BMW / Mercy yang jauh lebih banyak artinya after sales lexus jelek dong ?

      Terus mikir juga, udah ane sering bilang, nah, pas hari ini di koran otomotif ada data penjualan annual 2015. Mazda misalnya 2015 jual 9,334 mobil. Banding toyota 325,939. Jaringan toyota saat ini sekitar 270. Perbandingan penjualan tahun 2015 Mazda vs toyota 1:35, artinya Mazda kalau mau setara dengan toyota cukup dong miliki 270 / 35 = 8 bengkel.

      Lah saat ini Mazda bengkelnya mana cuman 8 seluruh Indonesia. Lebih ! Kalau nggak salah lebih dari 20 ada. Jadi masih kurang ??? Apakah Mazda harus buka 270 juga ? Atau 100 ? 70 ? Coba jika lo jadi Mazda…

      Mau rugi bandar ? Karena buka 100, udah pasti tiap bulan mobil Mazda yang masuk tiap bengkel cuman secuil doang. Memang yang tinggal di Banyumas misalnya mau servis Mazda harus ke Semarang kali. Memang agak repot, tapi kan bukan salah Mazda juga nggak buka di Banyumas ?

      Yang dagang seharusnya ngerti deh. Contoh, bisa jadi ada customer yang special request mau model yang ini. Nggak di jual ama tokonya selama ini. Tapi kan pesan barang / import dari pabrik sering ada MOQnya. Bisa nggak cuman pesan 1 aja demi customer langka ini ? Demi biar after sales tokonya jago ? Tiap request sedikit apapun di ladenin ?

      Tau sendiri mau import barang dari pabrik jika ordernya secuil di cuekin pasti. Pabriknya pasti ogah. Jadi jika terlalu dikit yang naksir, toko juga biasanya nggak akan berani masukin stok request itu. Nanti jika yang beli cuman dia doang gimana ? Sisanya mau jadi uang mati berapa lama ?

      Sama juga. Jika di Banyumas tiap bulan cuman ada 3 Mazda kejual doang, Masuk akal nggak MMI demi ” super after sales “, mau seperti merek lama seperti toyota, buka 1 bengkel aja pun di Banyumas ? Mobil kan nggak tiap minggu servis. Tiap tahun paling 1-2 kali doang. Jika sebulan cuman jual 3 mobil, nggak usah pakai budgeting. Udah jelas buka 1 bengkel aja pun di Banyumas PASTI rugi bandar ! Iya nggak ?

      Pula servis mobil setahun paling berapa kali doang ? Emang tiap minggu ? Pula jaringan toyota mau di bilang sudah cukup memadai ? Coba aja apalagi weekend observasi antrian pasiennya di bengkel toyota. Sesak banget !

      Malah pemilik mobil macam Mazda sangat mungkin saat weekend ke bengkel Mazda, OK, mungkin lebih jauh 15-30 min banding jika punya toyota (yang tinggal di Jak apalagi, mana mungkin jika ada 1 bengkel toyota 10 min dari rumah, ke bengkel Mazda terdekat pasti 2 jam lebih ? Jak belum sebesar itu)

      Tapi antrian di toyota bisa jadi 4 jam atau lebih. Malah pernah baca berapa kali surat pembaca pasien toyota di tolak servis karena bengkel sudah PENUH.

      Ke bengkel Mazda, VW gituan kemungkinan besar masuk, karena nggak terlalu ramai, paling antriannya setengah jam atau 1 jam doang. Malah kadang lebih cepat. Tinggal pilih, mau lebih jauh 30 min atau cuman 5-10 min dekat rumah tapi ada kemungkinan di tolak karena sudah full, atau antri 4-5 jam ?

      System appointment toyota juga emang cuman 1 orang yang tau ? Jika mayoritas pasiennya sama sama pakai system janji ini, ya sama aja tetap akan sesak, panjang antriannya. Nggak bisa seenaknya kapan aja datang. Bisa jadi harus berapa hari in advance bikin janji.

      Itu kalau cuman servis rutin doang. OK. Jika mendadak ada masalah lebih serius, mau LANGSUNG hari itu juga masuk ke bengkel toyota TANPA appointment, tanpa harus antri lama karena nggak appointment dulu, bisa nggak ? Emang pasiennya cuman lo ? Cuman 5 mobil yang antri ?

      Belum ada juga orang yang jam kerjanya nggak bisa di prediksi. Mendadak jadwal bisa berubah, atau ada aja urusan mendadak. Bukan rutin 9-5 gitu di kantor terus. Jadi sudah janji lusa pagi jam 9 ke bengkel toyota, eh tau taunya besok sore ada client bilang besok pagi perlu bantuan lo, mendadak. Nah udah deh kacau lagi appointmentnya ama bengkel toyota.

      Kalau bengkel non toyota, pagi urusan mendadak ama client sudah selesai, after lunch masuk, biasanya masih bisa di terima dan selesai sebelum sore jam 430. Karena nggak overcrowded.

      Nah, toyota yang katanya aftersales no.1 di Indonesia ? Tanpa appointment, coba aja masuk ke bengkel toyota after lunch. Lihat di tolak nggak ? Tidak pun keburu selesai nggak sebelum 430 ? Dan risiko montirnya buru buru kerjaannya jika lo ngotot harus masuk dan selesai hari itu juga. Ingat pasien yang sudah masuk sudah banyak sekali dan pasti masih ada sisa antrian…..

      Intinya mohon deh sebelum cap merek lain aftersales jelek, jelaskan lebih detail kenapa jelek ? Dengan bukti tentu saja. Mukanya di tempeleng ama SAnya ? Di ludahin ? Mobilnya di rusak ? Antrian 6 jam ? Atau cuman karena nggak ada makanan gratis doang atau cuman snack murah aja udah rasa di rugikan ??? Atau, wah, gedungnya tua, kurang mewah, jadi rasanya ” tidak di hargai ” ?

      Jadi orang tolong FAIR gitu lo….

      • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

        Makanya buat bengkel di frenchise… Jgn maruk sendiri ama ATPMnya.. Emang lexus jelek kok aftersalesnya… Gk sebagus mercy atau bmw di kelas merk mewah… BMW paling bagus krn si Astranya ini pinter ngatur strategi penjualannya dan aftersalesnya sih.. Byk org bekas astra yg sukses sih skrg.. Pengalaman. Tpi HMI gk sepinter astra cara jualan mobilnya… Jarang org bekas HMI pas keluar jd org yg memotivasi org lain atau jd org sukses.. Rata2 malah pindah lgi ke astra.. Entah toyota, daihatsu, isuzu, BMW mungkin atau honda motor. Byk bener yah ni astra.. Tpi HMI gk sebagus astra dr sisi strategi markeing dan aftersalesnya.. HMInya maruk buat dealer dan bengkelnya sih…

        • njk888 nik

          Bukan, HMI bukan bodoh, lah Presdirnya siapa tau ? Adik kandung PresDir Astra lo. Sama sama Sugiarto. Cuman itulah, duitnya HMI kan nggak sebanyak astra. Dan Chairman Hyundai pusat yang billionaire USD itu lihat Indonesia juga mungkin masih ogah sumbang dana gede ke HMI.

          Coba aja besok semua direksi astra dan direksi HMI tukar tempat. Mau lihat orang astra bisa apa dengan situasi merek lain saat ini. Ayo….

          System franchise otomotif di Indonesia kan udah belum lama ane udah info, susah di Indonesia. Belum baca ? Mau cari investor yang punya duit puluhan / ratusan milliar, DAN punya pengalaman di dunia otomotif emang gampang ? Ada pun seperti Tunas gitu kan udah ane info :

          toyota pakai trik dagang ancam cabut franchise toyota jika Tunas gituan ingin expansi ambil franchise merek lain, ya Tunas mau ambil franchise Hyundai atau VW atau Mazda ya jadi mikir ulang.

          Susah, pemerintah kita nggak seperti luar negeri, jaga iklim kompetisi yang sehat, ada yang main kasar aja di biarin. Coba di luar negeri, ada pemegang franchise McD, jika dia mau expansi dengan ambil franchise Es Teller misalnya (kan di Aussie aja udah ada tuh), mana berani McD ancam hentikan franchisenya gitu aja ?

          Bisa di SUE, ada undang undang anti trust, anti monopoly gitu. Biar konsumen di lindungin, biar nggak ada monopoly, duopoly gampang terbentuk.

          Andai kata toyota di Indonesia nggak pakai cara gini pun, coba jika lo punya duit 100 Milliar. Ada pengalaman otomotif. Tapi lihat populasi Banyumas / Purwokerto yang kecil dan chance untuk penjualan vol reasonable aja nyaris nihil, lo BERANI nggak ambil franchise Mazda gituan dan buka 1 aja ??

          System franchise ingat lo, jika rugi besar, franchisornya emang kasih subsidi biar nggak bangkrut ???

          Nggak sesimple itu. Menurut ane sih lebih penting masukin model yang murah < 200 jt, 3 baris, 1500 cc gituan dulu. Baru nambah bengkel bertahap. Itupun jika ada respons yang baik kepada model baru itu.

          Karena jika sekaligus bikin 100 bengkel baru, tapi potential high vol produk macam MPV / SUV 3 baris 300 juta, nyaris 100% SUICIDE mau buka bengkel baru….

          Udah pasti 100 bengkel barunya tiap hari KOSONG…Siapa yang mau tutupin kerugiannya ??? Ingat, tiap bengkel sekitar 20-50 Milliar tergantung size, belum operation costnya. Gaji…..

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Ya makanya ane bilang gk usah byk duit yg penting di frenchise dan si delaernya itu tobat bro.. Masa santa fe nunggu 6 bulan. Kalah dong sama everest?? Si astra emang bener proper di marketingnya sih… Oh ya itu adeknya ikut abangnya aja harusnya.. Biar makmur dan namanya lebih pamor di banding di HMI… Ceritanya sih pas di kantor astra tuh org2 berpotensi ini bener2 di didik jd org pinter dan berharga bukan hanya di astra tpi di tempat lain… Oh ya info ada org mercy baru jg tpi bekas org astra yg ngelamar tahun 2000. Akhirnya pindah ke GM, FMI, dll dan skrg ada di mercy indo.. Byk sih org yg berharga di luar astra skrg… Lgi pula ane gk bilang HMI bodoh. Astra sih gk usah ditanya buat marketingnya… Gk ada duit?? Dulu aja si astra buatnya pake duitnya dikit.. Apalagi pas tahun 1998 itu penjualan kijang sangat menurun. Dulu bisa puluhan ribu, pas tahun itu cuma 1800 ribu. Hutang2nya jg dilunasin lgi, bahkan pgn bangkrut. Nah ini dia org2 terdidik bener2 dipake.. Dgn nilai tukar makin tinggi kan si astra mikir gimana yah ngelunasinnya?? Kijang kapsul jg makin turun penjualannua. Sedan2 gk bisa dihandalkan penjualannya.. Nah pas keluar innova, byk yg beli tpi tdk sedikit yg ngeluh harganya kemahalan untuk kijang.. Disini johny darmawan (skrg di gaikindo, itu tuh salah satu org astra. Berkatnya gaikindo bisa buat pameran otomotif yg bisa menarik ATPM lain. Bahkan iims menurut saya kalah dibanding giias. Padahal giias baru merintis) nelpon org jepang buat mobil low MPV tpi gk mau krn liat pasarnya yg makin turun. Akhirnya org2 astra terdidik dipake buat ngeriset avanza. Jdilah avanza yg indennya bisa sampe 100.000. Mesin lebih irit dibanding innova, lebih lincah, pokoknya sesuai pasar indo. Dna akhirnya lunas jg hutangnya… Toyota skrg gk bakal sehebat ini tanpa avanza dan kijang… Buat rush langsung laku berkat panjangin wheelbase. Buat yaris vios jg langsung laku dan membuat jazz langsung ketar ketir… Nah biar si HMI ini laku ya buat mobil yg pasarnya gemuk dan dengarkan keinginan konsumen.. Buat LMPV, LCGC, compact SUV 7 seater dll. Baru benerin aftersalesnya yg bikin saya gk mau beli sorento/santa fe.

          • njk888 nik

            Mungkin u belum baca laporan ini ya ? Jangan bikin ane naik darah deh dengan puji orang astra. Nih baca cara dagang mereka, nggak ada etika sama sekali, dan jangan lagi bicara franchise. Asal orang astra trik dagang gini terus dan pemerintah tutup mata, susah system franchise bisa jalan di industry otomotif di sini :

            Ini dia, kisah gimana toyota astra gencet manuver Chevrolet di Indonesia, yang usaha expansi saat sebelum mau launching Spin, salah 1 dengan system franchise pikiran Mas Bejo, namun toyota blokir semua usaha Chevrolet dengan cara yang tidak akan boleh di lakukan jika di negara maju.

            Sumber berita dari Reuters, ketik ” Special Report: GM takes on the Toyota Republic ” di google.

            Bagian pentingnya aja yang ane quote, karena laporannya panjang dan lengkap :

            ” ….Fearing GM may try to poach its dealers, Toyota-Astra Motor – a sales joint venture between the Japanese auto giant and Indonesian conglomerate PT Astra International – last year asked many of its more than 260 dealers to sign loyalty pledges. Daihatsu-Astra Motor, a joint venture between Daihatsu and Astra, resorted to a similar initiative.

            Toyota and its group companies in turn pledged to spend an additional $1.2 billion in manufacturing capacity and other capital investments in Indonesia. That’s the carrot. As a stick, the Toyota team threatened to revoke the franchises of any dealer who does business with GM or other competitors. ”

            ” Purty’s strategy is to try to convince dealerships affiliated with the Toyota Group to sell Chevrolets as a separate business. Purty’s sales chief, Cheesing Cheong, says GM Indonesia had five Toyota dealers in its Chevy network before their arrival two years ago and has since added two more and is in discussions with several more.

            But that door may already be slamming shut.

            TOYOTA’S COUNTERPUNCH

            Astra executives in charge of the Indonesian Toyota and Daihatsu units say last year they asked their dealers to swear loyalty to Astra and Toyota Group – in some cases with signed agreements.

            Those agreements gave “amnesty” for any past roles as dealers of non-Toyota Group brands, but “we asked them to be loyal,” says Johnny Darmawan, head of Toyota-Astra Motor.

            “Competition was not so bad before, but now we have very tough competition from newcomers like GM.”

            Violators could lose their stores, Darmawan warned. “Going forward, I don’t want to see any more defections. If we find out anybody is being disloyal, we reserve the right to revoke his contract,” he says.

            Akiko Machimoto, a Singapore-based Toyota spokeswoman, declined to comment.

            Such loyalty pacts are almost unheard of in countries such as the United States, where local laws tend to protect dealers and franchise-holders. But under Indonesian law, Astra could enforce dealer loyalty through contracts demanding exclusivity, a knowledgeable industry source said. ”

            Mas Bejo, dengan cara dagang toyota seperti ini main ancam ancaman, dan pemerintah kita OK OK aja, padahal jika ingin hindari arah monopoly perusahaan yang jelas tidak untungkan konsumen, nggak boleh seharusnya cara dagang gini, seperti anti trust act di Amerika, idea franchise anda susah di terapkan.

            Jadi sebelum label merek lain nggak serius, poor jaringan, baca dulu mereka susah mau expansi di Indonesia jika sikap bullying toyota di OKin terus ama pemerintah. Ibaratnya toko kelontong jika mau jual barang Wings, Unilever akan hentikan pasokan Sunsilk, Rinso, Dove, Blueband dll untuk tetap gencet Wings.

            Kan konyol banget !!! Atau Samsung ancam mau hentikan pasokan ke toko yang mau expansi jual XiaoMi misalnya. Kesannya serakah banget.

            Unilever aja nggak gitu, padahal jika dia pakai cara toyota gini, Wings sih susah juga, karena Unilever tau sendiri sangat kuat. Hampir semua kebutuhan rumah tangga dia yang bikin, sabun, detergen, mentega, pasta gigi dll dia yang dominan.

            Dulu ane pernah ke Jerman, biasa tuh lihat 1 perusahaan pegang Nissan, VW, Renault, Peugeot….Itu baru usaha sehat. Nggak main ancam ancam hentikan pasokan gitu cuman mau hindari expansi merek lain.

            Mau fight ya fair dong, bikin mobil enak, fitur banyak, cakep, dll…Ternyata baru tau kenapa jaringan toyota banyak dan merek lain susah expansi…ya di gencet kayak gini ?

            Untung aja Unilever Belanda tidak lakukan hal seperti ini, kalau iya, merek lokal seperti Wings, Garudafood, Olaga, Orang Tua dll pasti susah bersaing di pasar Indonesia, dan pasar Indonesia akan full di kuasai Unilever Belanda….

            Part 2 dari laporan tadi :

            ” Toyota has other strengths in the coming battles for Indonesia’s car market. Its partner, Astra, is deeply embedded in Indonesia’s powerful automobile lobby, Gaikindo. Gaikindo’s board chairman is Sudirman, head of the Astra-Daihatsu joint venture. (Like many Indonesians, he goes by one name). Astra-Toyota chief Johnny Darmawan is one of Gaikindo’s six key directors.

            “Gaikindo is synonymous with Astra Group,” said a Japanese diplomat. “Indonesia’s lawmakers and policymakers would not do anything to hurt Astra’s interest.”

            Nah tau kan sekarang kenapa di Indonesia jarang banget ada recall ? Lah Gaikindo yang isinya orang toyota dan daihatsu semua ibaratnya suami istri ama pemerintah. Mana mungkin pemerintah tegas ama mereka ??? Paling ada apa apa tutup mata aja, asal pajaknya lancar terus….

            Tuh kasus Takata, malah orang pemerintah Pak Iman ancam media asing ” Tutup mulut lo aja ya jangan expose kasus ini “.

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Klo monopoli dgn cara gitu gk ada yg ngebenerin… GM lapor aja ke organisasi internasional buat ngelaporin kedoknya indo tdi.. Tpi kno gk dilaporin?? Ibarat org di siksa, tpi dia sendiri gk lapor. Knp?? Krn dia jg dpt uang santunan dan bonus dr si pelaku. Nah cuma ini dia knp gk mau lapor ke inernasional?? Lah emangnya klo frenchise harus tunas yah?? Kan masih ada sun star motor, nusantara, kencana dll. Cuma harusnya tetep lapor jg lah… Spin awalnya digencet tpi tetep lulus tuh disini.. Cuma sayangnya knp gk diekspos aja… Intinya cara gitu gk ada yg bener. Itu BRV bisa masuk indo walaupun sudah pasti rusj bakal keyok di pasaran. Intinya ATPMnya kuat gk ngadepin lyk gitu. Mobilio jg dah ambil byk porsi avanza. Tpi tetep gk bisa dibilang bener

          • njk888 nik

            Lah kayak lo nggak tau aja system peradilan kita…Lapor ? Mau habis berapa duit lagi ??? Dan tau sendiri gaikindo isinya orang astra semua, dekat banget ama power holders di sini, chance untuk GM menang kecil banget….

            Lapor ke organisasi International ? Buat apa ? Paling astra toyota ketawa….Lah hukum Indonesia perbolehkan cara dagang gini, lo mau apa ??? International….Lah sini INDONESIA. Suka suka gue, asal pemerintah diam.

            Apalagi petinggi negara kita juga ada yang punya jaringan jualan toyota….Conflict of interest. Saya jadi GM juga sudahlah…Ampun deh….

            Tuh kasus airbag fortuner yang tidak berkembang di Indonesia, orang Grenvil kalau nggak salah, padahal jelas tabrakan lumayan frontal dan kap mesinnya sampai penyot gitu. Ownernya sudah masuk jalur hukum. Akhirnya ?

            Tau sendiri….Pula di sini, para hakim, jaksa, polisi di garasi juga pada pakai avanza innova fortuner, mana mungkin mereka belain GM meski GM yang di kerjain toyota astra ?

            Nanti siapa tau harga jual kembalinya kena GIMANA ??? Susah, toyota di Indo itu sudah seperti apa ya ?? Seperti para bank besar di Amrik Citibank, Chase Manhattan dll. Mau segila gimana juga pemerintahnya akan bantu, istilah TOO BIG TO FAIL….Nggak boleh terlalu di ” punish “…Malah mereka di krisis 2008 di lepaskan begitu aja kan ? CEOnya mana ada masuk penjara. Taxpayer yang bail out mereka akhirnya.

            Amrik aja kadang gila, Indonesia ? Tau sendiri…

            Tapi ya jangan sampai dia jadi monopoly deh…Lebih bahaya lagi…

            Spin lulus ? Siapa bilang ? Mati akhirnya kan ? Karena jaringan bengkel di anggap konsumen yang nggak ngerti, tidak memadai, plus biasa, gosip resale value (haduh bosan banget), dll, fail juga…Coba jika waktu itu nggak di kerjain toyota, jaringannya berkembang lebih pesat dengan system franchise, mungkin spin chancenya lebih gede.

            Tapi design spin sendiri juga salah. Masa joknya keras gitu ? Dan ruang kakinya sempit ??? Nah itu salah designer GM sendiri deh..Sayang banget, padahal dieselnya irit dan pemain tunggal. Mukanya juga lumayan bagus. Konstruksi nggak usah bilang, kokoh dan kulit tebal.

            Kenapa nggak di expose kasus toyota astra kerjain GMI ? Lah kasus takata aja yang lebih edan lagi aja di tutup tutupin. Apalagi kasus manuver astra ginian ? Sangat mungkin boss Kompas juga pakai toyota alphard. Mana mungkin dia mau setuju editornya masukin laporan toyota astra kerjain GM ginian ?

            Padahal REUTERS lo. Biasanya kan Kompas ikut forward berita dari Reuters. Giliran berita toyota ginian aja diam. Gitulah media kita, terlalu banyak conflict of interest. Tapi ya namanya asal hidup dari iklan, dan yang bayar iklan gede yang bersangkutan, ya mana mungkin nggak di lindungin ? Demi siapa ?

            Belum uang iklan toyota astra yang gede…Jika berani di lapor dan toyota astra marah, ancam lagi seperti cara mereka gencet GMI, tinggal jadwal iklannya di cabut semua, ya gimana Kompas gituan nggak gemetar ???

            Tau kan artinya BIG BULLY ???

          • gaps

            Menarik membaca komen diatas, dan jujur gue setuju sih sm komen om Nik. Kalo soal isu Toyota yg banyak main belakang di pasar Indonesia emg ga banyak yg tau. Kalopun itu ud jd rahasia umum,sepertinya orang sini juga ga gtu peduli. Mereka cm peduli soal faktor2 yg sebenernya ud ga gtu relevan lg saat ini. Utamanya soal harga jual kembali. Dan itu kembali lg ke masalah konsumen sini sih,selama mindset orang masih berkutat disitu2 aja mau produk sbagus apapun sulit buat bersaing disini. Maunya produsen suruh investasi banyak tp respon konsumen didasari sm faktor image merk dan sejenisnya,gimana mau produsen lain investasi disini? Secara pasarnya aja cm pengen kl ga T atau H aja,sehingga mereka anggep pasar sini jd pasar kesekian buat mereka..karna karakter mindset orang sini yg ud kburu skeptis sm merk lain selain T atau H..

          • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

            Initnya pgn beli santa fe tpi aftersalesnya yg benerin dulu… Ogah nunggu lama2

          • jono sujono

            Ga usah beli santa fe, titik. Gitu aja kok repot.

  • kabe kabe

    Gak da hillstart assist gpp lah asal rem tangan manual. Klo pencet2 gimana tuh ya.. klo gk salah masih manual kan ya santa fe yg letaknya di kaki sblah kiri mojok hahaha.. kalo perlu adain yg MT biar berasa macho nya.. hehehe .. ac dual zone , 1 zone terserah deh yg penting idup. Mau 10 zone klo mati ya percuma.. tp entah knp cakepan sorento brasanya w yak. Peace!

    • njk888 nik

      Maksudnya Sorento baru ya ? To a certain extent iya. Tapi Sorento yang sekarang yang di jual di Indo masih kalah menurut ane tampangnya. Tapi muka Sorento yang semoga akan datang ke Indo memang ganteng. Lagi kerjaan si Peter Schreyer itu.

      Sampai boss VW Group pernah bilang ” Kita seharusnya nggak boleh kasih Peter pindah ke Group Hyundai / Kia. Tapi ya di dunia kerja, pindah kerja adalah hal yang biasa.

      • kabe kabe

        yup yg all new. tapi yg foglampnya model 4 lampu , gk taudeh sebutannya apa..

        • njk888 nik

          Bicara foglamp, ane ingin deh 1 fitur yang menurut gue jauh lebih berguna banding hill start assist gituan : Cornering Lamp. Pernah kan malam hari kemana, bahkan banyak komplek rumah kadang malam hari ada bagian yang masih lumayan gelap ?

          Pernah kan saat di daerah gelap gitu, saat nikung, kaget, wah ada mobil parkir dekat tikungan. Nggak kelihatan karena gelap ! Hampir aja kena ! Nah cornering lamp enaknya itu dia, saat nikung lampunya ikut belok, jadi bagian gelap around the corner di sorot, biar jika ada mobil atau motor parkir di tempat gelap, kita kelihatan dulu saat mulai belok stirnya.

          Sorento sih ada, tapi Santi belum. Semoga yang facelift nanti dapat. Dan VW Tiguan juga ada.

          Ini baru menurut ane kepake banget. Dari pada hill start assist yang untuk mobil torsi gede dan matik ginian nggak terlalu kepake. Kalau audio gitu mah kita bisa upgrade sendiri. Tapi Cornering lamp kan lebih susah upgradenya.

  • Barry

    Hill start assist ngga terlalu bermanfaat untuk mobil transmisi matic, lain cerita untuk manual. Btw, sharing aja, sempat pakai mobil ini selama seminggu waktu trip ke US akhir tahun lalu, tapi yg versi bensin matic. Bantingan enak, handling lumayan, hanya steering feel yg kurang. Jauh banget dibandingkan Ford Escape/Kuga. Keyless klo disunat agak kebangetan sih klo untuk kelas ini.

    • njk888 nik

      Pula torsinya udah raksasa, nggak pernah di tanjakan saat mulai jalan lagi saat macet mobilnya gejala mundur. Karena transmisinya cepat, dan torsi raksasanya sudah dapat di rpm rendah, sebenernya hill start assist di kasih OK, nggak ada pun no big deal. Kecuali SUV bensin yang torsinya cuman 250 Nman seperti crv, di rpm tinggi pula baru dapat segitu, baru sangat berasa hill start assist.

      Jadi ingat dulu jaman Everest lama pertama kali ane pergi lihat. Salesnya kasih ane kesempatan coba. Di tanjakan, Berhenti. Terus lepas remnya aja nggak usah gas, eh beneran tuh langsung maju, nggak ada mundur sama sekali meski gas tidak di injak sama sekali. Itulah torsi.

      Apalagi torsi Santi ini yang lebih besar banding Everest lama.

  • nusantara nusantara

    klo pengen punya mobil SUV tapi gak pernah masuk lumpur, ambil ini aja, ane demen ni barang, tapi saldo gak cukup terus

    • njk888 nik

      Iya, jangan seperti orang yang istri cuman 1, anaknya 2, tapi bangun rumah kamarnya ada 6. Buat apa ? Kecuali mau pamer kekayaan ya udah. Jika tidak, mubazir. Karena SUV ladder frame ada plus dan minusnya juga. Sudah ane bahas di artikel lain.

      • SemuaSukaTurbo

        Kalau istri 2 gimana bang?

        • nusantara nusantara

          2 istri, ya 2 rumah gan, klo atap ntr cakar cakaran

        • njk888 nik

          Keterlaluan….ENAKnya…..

      • nusantara nusantara

        ane setubuh banget gan

  • R18A

    Saya pernah coba bawa santa fe punya kawan, emang sih kalo dibandingin fortie dan pasport, santa fe nyaman banget untuk kelas medium suv, handlingnya oke, mesin dieselnya mantep. Cuma ya dengan harga segitu ya harusnya dikasih keyles and push start button lah. Tapi overall menurut gw cukup oke lah santa fe, walaupun fiturnya banyak disunat.

    • amessagetotheworld

      ya harusnya ada keyless entry dan push start button

  • Always35

    Cakep sihhh, tapi andai aja bukan monokok chasisnya, main ke hutan atau blusukan jalinsum mah ayok aja~

    *sejenak teringat All New Everest* ?

    • njk888 nik

      Gan, ingat kata ” You can’t have it all “. Nggak ada design mobil yang bisa memenuhi semua tuntutan. Yang penting gan tanya diri sendiri, 95% waktu gan aktifitas di dalam kota, desa, atau hutan (say hi to Tarzan kirim salam ya kalau ketemu).

      fortuner gituan memang lebih jago main di hutan, tapi konsekuensinya itu dia, ruang cabin jadi sempit, karena ruang vertical jadi menyusut. Kecuali tinggi mobilnya di naikin dari sekitar 1.84 meter ke misalnya 2 meter lebih dikit. Pasti lebih lega. TAPI, mana ada SUV panjang 4.8 meter, lebar sekitar 1.8 meter yang tingginya 2 meter lebih ? Selain jelek nggak proportional, udah bayangkan stabilitasnya hancur deh. Seperti bis omprengan di Indonesia yang entah siapa yang bikin tuh, yang bentuknya buset kurus dan tinggi banget. Gue bayangin di sentil aja dari samping pasti jatuh tuh bis terbalik ke samping….

      Santa Fe ya misalnya data wading depthnya sekitar 55 cm. Vs pajero fortuner sekitar 70 cm. Jadi memang kemampuan lewat banjirnya lebih jago fortuner pajero 15 cm extra….TAPI, ingat pula tinggi banjir kan nggak rata…Coba aja ke jalan panjang yang naik turun itu. Jika suatu saat banjir lagi, dekat Daan Mogot mungkin banjirnya 40 cm, tapi saat turun ke daerah Green Garden eh berubah jadi 1 meter…Kan jalanan nggak rata dimana mana…Jadi terjebak juga…..

      Tapi syukur deh kelihatannya banjir Jan Feb tahun ini kelihatannya lebih di tanganin dengan baik ya. Sampai saat ini belum ada banjir gila gitu. Thanks to Gubernur DKI yang gila dan tidak sopan itu. Dan tentu juga anak buahnya yang ikut support planning dia.

      Kelihatannya mulai ada hasil…Jadi sudah tidak perlu wajib piara mobil harus wading depthnya setinggi tingginya. Istilah banjir mulai di jinakan…hatchback dan city car aja sudah bisa lebih ” relax ” di musim hujan di Jak saat ini. Semoga. Tapi jika ” yang ahlinya ” kembali lagi, ya nggak tau deh….

      Jadi balik lagi ke mobilnya akan sering kemana ? Jika sering ke hutan, off-road, sering berenang di sungai, jelas fortuner pajero lebih berguna. Toh ke tempat gituan yang gersang, biasanya bini anak belum tentu betah. Jarang di ajak ini. Jadi agak sempit nggak masalah. Cocok banget untuk SOLO RANGER…

      Sebaliknya, jika 99% waktunya di habiskan mobil di dalam kota, ke mall, ke Bandung, ke Sekolah, ke kantor yang gedung parkirnya yang padat agak sempit, dan jelas ditulis ” batas max ketinggian 1.8 atau 1.9 meter “, dan nggak tiap hari kena banjir lebih dari 55 cm dalamnya, dan bersyukur jalanan di kota udah makin baik, nggak seperti dulu lobangnya gila gila dalamnya, ya ane sih lebih perioritaskan COMFORT. SPACE. Kelegaan cabin. Dan juga jangan terlalu besar dan tinggi atap SUVnya. Ribet manuver dan parkirnya di dalam kota.

      Apalagi jika sering kena macet, wah percaya deh, cabin yang lebih lega akan lebih bikin betah saat di siksa macet berjam jam….

      Jadi nggak bisa bilang mobil mana yang lebih superior, yang lebih penting, memahami karakter masing masing, plus dan minusnya apa aja, dan itu dia, mobilnya akan lebih sering di bawa kemana aja ?

      • Always35

        Yeppp intinya mah sesuai kebutuhan aja, pabrikan mobil sudah menyediakan mobil dengan kelebihan dan kekurangannya masing2, hanya tinggal kita saja mana yg sekiranya lebih cocok dengan selera kita dan kalau sudah kita miliki pastinya akan paham dengan sendirinya plus minus nya mobil tersebut. Yaaa maklum lah kan mobil juga buatan manusia kan, tiada mobil yg sempurna di dunia ini… titanic yg kata produsen galangan kapalnya bilang kapal yg gak bakal tenggelam eh tenggelam juga ternyata~

      • amessagetotheworld

        setuju gan

  • Aryo Wicaksono

    Santa Fe kan ingin bersaing dengan fortuner dan pajero. justru fitur kendali off road seperti yang ditanam di land rover atau subaru harus ada, biar nggak jadi softroader banci.

    • njk888 nik

      Kalau ane mah yang penting tanya diri sendiri dulu ” Nanti bakal pakai kemana aja ? “. Jika kagak / jarang banget main lumpur, main batu yang gede gede, mending dapat fitur macam cornering lights dari pada fitur kendali off road.

      Kalau mau semua ada, ya siap nggak bayar 600-700 jutaan ? Ingat ini mobil CBU, pajaknya tetap lebih mahal banding mobil CKD. Mau di turunin berapa tetap ada. Karena ini mobil, bukan diecast, beda pajak 10% aja lumayan selisih modalnya.

      Pula jika ke off-road ringan juga bisa kok. Asal jangan main lumpur, takut selip nanti. Karena di negara maju pun ada versi Santa Fe 4×4. Yang penting itu dia, emang mau di bawa ke sungai / tambang / gunung Bromo terus tiap hari ???

      Macho man macam Hulk Hogan aja juga mayoritas waktunya juga paling di dalam kota. Belum tentu dia bawa mobilnya main lumpur terus tiap minggu.

      Jika nggak, mending fitur mubazir nggak masuk, tapi uang ongkosnya di ganti dengan fitur yang jauh lebih membantu : Cornering lights, Tire Pressure Monitoring System, Around View Camera, Sound system yang lebih aduhai, dll…

      Iya nggak ? Kan kita tiap hari PARKIR, tiap hari dengar MUSIK, tiap hari ban risiko kena apa tekanannya bisa turun, juga sering kadang malam hari pulang, butuh cornering lights biar nggak nabrak motor / mobil / anak yang muncul tiba tiba di tikungan GELAP…

      Apalagi di Indonesia, cahaya penerangan di jalanan / komplek masih banyak yang kurang memadai. Kalau nabrak mobil / motor / orang di tikungan GELAP mendadak gitu, punya fitur off-road, traction control gituan ane mau lihat saat pemilik mobil / motor / anaknya keluar apakah masih akan gaya MACHO ???

      Biasanya kaget, shock, malah berubah jadi agak BANCI kan ??? Ketakutan, karena rasa bersalah, meski nggak sengaja..Kalau habis gitu masih gaya MACHO sih keterlaluan, siap di gebukin semua orang komplek di situ deh..

      • Aryo Wicaksono

        yang penting mah bisa melindas korban tabrakan dengan aman tanpa merusak mobil. :V udah tahu dalam kota macet dan sempit masih pakai mobil segede gaban juga. mending aku jalan kaki aja deh.