First Drive Review Mitsubishi Pajero Sport Dakar

First Drive Review Mitsubishi Pajero Sport Dakar
0  komentar
mitsubishi pajero sport dakar 4wd offroad

AutonetMagz.com – Kemarin, Mitsubishi Indonesia mengundang kami untuk mencicipi bagaimana rasanya SUV ladder frame baru mereka, yakni Pajero Sport dijajal di medan offroad yang susah. Tentunya, Mitsubishi mengandalkan pembalap-pembalap yang sudah khatam dengan lintasan reli seperti Hiroshi Masuoka, Rifat Sungkar, Rizal Sungkar dan Akbar Hadianto. Unit yang dipakai untuk melibas trek sudah pasti yang 4WD, dengan modifikasi hanya pada ban pacul untuk offroad.

Kebetulan, selain test ride yang artinya kami menumpang di mobil yang dikendarai pereli handal yang telah kami sebut tadi – yang pasti sensasinya seru tiada banding – Mitsubishi menyediakan unit Pajero Sport untuk test drive. Sebelumnya, tolong catat hal ini baik-baik, karena kami mendapat area terbatas untuk test drive, tidak semua kelebihan dan kekurangan Pajero Sport Dakar ini bisa kami ketahui secara penuh. Kami tetap menyarankan anda untuk test drive sendiri, jadikan artikel ini sebagai pegangan saja.

mitsubishi pajero sport dakar 4wd rally

Saya sengaja memilih yang Dakar, karena penasaran dengan mesin 2.400 cc 4 silinder 4N15 turbo diesel baru dan transmisi 8 percepatan yang dibawanya. Untuk awal, getaran yang terasa saat menyalakan mesin dan idle masih ada sedikit, tapi itu wajar mengingat ini mesin diesel. Saat digas, terasa kalau gigi 1 mobil ini rasionya tidak terlampau rapat, sehingga gigi 1 pada transmisi 8 percepatan ini terasa mirip dengan gigi 1 di transmisi 5 atau 6 percepatan.

Berikutnya, untuk akselerasi kecil-kecilan seperti hendak menyalip mobil lain, tenaga 181 PS tidak akan mengecewakan, dan ini jauh lebih baik daripada Fortuner. Ini bagus, tapi tetap tidak seganas Hyundai Santa Fe, dan ada alasan logis untuk itu. Pajero Sport yang berbobot nyaris 2 ton hanya dapat 181 PS, sementara Hyundai Santa Fe yang pernah saya coba beratnya hanya 1,8 ton dan bertenaga 197 PS. Dengan berat lebih enteng 200 kg dan tenaga lebih besar 16 PS, wajar kalau Santa Fe lebih kencang dari Pajero Sport, tapi tetap Pajero Sport lebih bisa lari daripada Fortuner.

mitsubishi pajero sport dakar 4wd rear

Setirnya pun enak, bobotnya pas, tidak terlalu berat ataupun terlalu ringan, tapi sayang saya merasa feedback setir ini harusnya bisa lebih baik lagi, mengingat Mitsubishi biasanya jago kalau membuat mobil yang driver oriented. Perpindahan giginya juga tergolong baik dan halus, tapi jika saya boleh berkata-kata, ada satu hal yang kurang sreg di Pajero Sport Dakar baru ini, dan satu hal itu adalah suspensinya.

Suspensinya terasa terlalu empuk buat sebuah mobil berlogo Mitsubishi, bernama Pajero, ada embel-embel Sport dan ditambah Dakar. Waktu kami coba remnya, bodi mobil pun terasa goyang naik-turun saat mobil sudah berhenti total. Body roll mobil ini juga terasa, tapi mengingat ini adalah SUV ladder frame yang titik beratnya tinggi, hadirnya body roll bukanlah hal aneh. Di jalan mulus, suspensi seperti ini memang sedikit kurang, tapi di jalan jelek atau offroad, suspensi seperti inilah yang pas untuk handling dan kenyamanan di jalanan jelek.

mitsubishi pajero sport dakar 4wd reli

Saat sesi test drive selesai, saya tidak sengaja membuat Pajero Sport Dakar RWD yang saya tes sedikit terjebak di dataran lumpur pada bagian ban belakangnya. Tentu saja tidak bisa lolos dengan mudah, karena ia pakai ban standar. Solusinya, saya melakukan gerakan maju-mundur dengan mobil sampai ban menemukan traksi, dan saya lihat ikon traction control di panel instrumen berkedip, dan saya langsung berpikir,”Oh, traction control is working well.”

mitsubishi pajero sport dakar 4wd

Saya menyadari itu, karena saya menginjak pedal gas secara penuh, tapi mesin tidak serta merta berputar di redline, melainkan naik pelan-pelan secara gradual sampai ban mendapatkan traksi yang bagus. Selang beberapa manuver kemudian, akhirnya lolos juga dari tanah berlumpur. So, dari artikel ini, bisa disimpulkan sedikit apa yang ditawarkan Pajero Sport baru, tapi sekali lagi kami ingatkan, bakal lebih afdol kalau anda melakukan tes sendiri, jadikan bahan tulisan ini sebagai referensi saja, toh kami juga baru mencoba mobil ini dalam waktu sebentar saja.

Jika kami ada waktu mengetes mobil ini lebih lama dan leluasa lagi, rasanya potensi dan kelemahan mobil ini pasti bisa diketahui dengan lebih tepat dan pasti. Bagaimana opinimu? Sampaikan di kolom komentar!

Read Prev:
Read Next:
  • Shark Owner

    Selain ban pacul, velgnya juga pake PS lama last FL yg 17″

    • Mas Bejo Wakwaw (penerus Bejo)

      Makanya itu dr tadi saya liat kok kyk exceed FL terakhir.. Velgnya lebih gede 1″ dr yg skrg (all new)

  • Aryo Wicaksono

    ah, coba aja mitsubishi masih bersaing di dakar amerika selatan lawan mini, hilux, dan peugeot, dari segi promosi pasti jauh lebih lancar.

  • dik

    Imho, kenapa yg exceed baru ga pake velg yg ini? Masih lebih enak diliat drpd pake velg yg skrg

    • Za

      Versi Exceed sebelum all new velg nya lebih besar 1 inch

      • dik

        Iya tau yg lama pake 17″ trus yg baru ini malah 16″ sangat sangat gaenak diliat, berbanding terbalik sama eksteriornya

  • Za

    Ibarat seorang balerina yang sedang menari-nari diatas panggung pertunjukan ballet

  • Buzzera

    Toplah santa fe *lho

    • hawthorn

      santa fe / sorento itu emang gila mesinnya .. 2.200 cc tapi bisa sampe 197 HP dan torsi 445 Nm … dan rasanya pake mesin sportage diesel 2000 cc mungkin bisa juga (177 HP, torsi 385 Nm) …

  • Darius

    ini baru mantap…berani maen lumpur…fortuner mah cuma naik turun tanjakan buatan doang…gmn sih…kata di video nya TAM waktu fortuner libas jalan jelek…”this is the real suv”..tapi promosi cuma naik turun naik turun tanjakan doang…..mana main lumpurnya…c’mon…

    • jeem

      Diiklannya juga fortie naikin tangga :v

      • Darius

        itu mah pasport juga bisa, bahkan hilux jadul pun bisa

    • Levy Pillar

      Kebonya barusan mandi bro wkwkwk
      Gak ding mungkin Mau nunjukin kalo karakter fortuner ini cocoknya g cuma maen lumpur doang tapi juga enak buat di kota.Jadi bisa dipake cewe juga

      • Darius

        gk pernah gw liat fortuner nge-rush di lintasan berlumpur…

        • tala

          jangan malas liat youtube om, udah banyak kok di luar, cuma orang indo aja gak mau dipake offroad sayang boilnya wong kreditnya mahal haha

        • Dariusnjing

          Goblok ni orang kemakan iklan sales mitsu yg bawa2 nama dakar.. padahal ikut reli dakar aja kaga ini pajero jadi2an yg ada hilux juaranya 2014.. jangan ini sales yg sepi SPK

      • ada benernya karena kalau saya lihat market audience yang dituju berbeda. fortuner lebih menyasar pasar urban yang membutuhkan kendaraan yang banyak dipakai di kota, tapi sesekali bisa dipakai ke luar kota yang jalannya mungkin tidak sebagus di kota. nah kalo Pajero saya pikir sudah jelas yang sasaran utamanya adalah pasar fleet. terutama pertambangan dan perkebunan. dimana penggunaannya jelas lebih banyak offroad daripada jalan mulus.
        tapi sekaragn kan sudah ada all new fortuner 2016 4×4 diesel. bisa jadi mereka mencoba untuk mengambil pasar fleet SUV yang sebelumnya dikuasai pajero sport dan ford everest

    • dik

      Tp kemaren saya nemu di youtube channel otoblitz, toyota sempet ngajak jurnalis nyoba fortuner vrz yg 4×2 naik merapi

  • Always35

    Ganas!!! Diajak berenang main lumpur, joss ?

    Jadi makin mantap usul ke bokap buat pilih passport ketimbang fortie~

    • jangan lupa diusulkan juga ganti ban standar ke MT. biar lebih nyaman maen di lumpur..he..he..

      • Always35

        Oiya bener2 tuh, mobilnya buat pergi ke kebun tomat di kampung wkwkwk *pamer*

  • ekkyfir

    Mantep bgt nih, joss
    Berarti kata2 rifat sungkar bener di video pasport, yg baru lebih empuk dan stir ringan

  • Indra

    Yg di foto kayak bukan dakar, mungkin itu exceed 4×2 atau GLS 4×4 (maaf kalo salah), tempatnya juga di kawasan kuningan kan? Dakar 4×4 emang mantep, harga lebih murah dari VRZ 4×4 tp fitur off road lebih lengkap (ada mode off road spt sand, rock, dll), VRZ pny kenop 4×4 bawaan Hilux tanpa mode khusus.

    • Hillarius Satrio

      yang di foto itu Dakar 4×4 asli kok, cuman harus ganti ban karna ban standar Pasport belom tentu bisa diajak di trek beginian.

      *terbukti, gw naik Dakar 4×2, ban belakang selip di tanah berlumpur yang becek parah.. haha

      • kalo mau tambah sakti, sokbreker juga musti diganti yg heavy duty. pasti body roll nya akan berkurang.

    • dik

      Itu dakar 4×4 dimodif ban pacul sama pake velg exceed lama 17″

  • Muhammad Pratama

    kalu dilihat sayang banget ini mobil dipake off road terlalu mewah soalnya

    • 206er

      Terlalu mewah? Kalau memang punya offroad capability mumpuni ga usah takut masuk hutan, daripada cuma jadi Mall Terrain SUV

      Kalau lihat Wrangler atau Defender cuma dipakai ke mall di situ kadang saya merasa sedih, ibarat lihat cowok yang kelihatan macho tapi ga berani kotor

      Di tesnya Top Gear malah Range Rover yang dimasukin ke hutan

      • hawthorn

        “M”All Terrain SUV ??, wkwkwkwk … ada tuh video top gear yg richard hammond test offroad pake range rover sport warna merah, gak ada perlu yang diganti-ganti, murni mainin skill driving sama fitur, tesnya di hutan terbuka gak di arena kaya di artikel diatas .. cuma apes aja terakhirnya itu range rover nyerempet batang pohon …

        • Hillarius Satrio

          RR Sportnya juga dites di sirkuit buat dibandingin sama MINI Cooper GP kan? wkwk.. gelo tuh mobil, sama gelonya kayak Hammond.. kalo di sini, ngereview SUV enaknya di hutan mana ya ?

          • Indra Arza

            Main main lah bang ke kalimantan kalo emang mau ngereview SUV sejati.
            Apa lagi musim hujan gini mantap banget mau lumpur,kerikil,banjir,tanjakan curam atau kerikil+banjir+lumpur+tanjakan curam yg sampe buat nginep dalam mobil juga ada.?
            Bisa di atur.

    • Davis Jenson

      yaelah pajero sport ga terlalu mewah lah interior nya aja biasa banget, masih banyak off roader yg lebih mewah kayak Land Cruiser atau the real Pajero yg CBU..

      • Astaga

        Bukan gitu bro, masalahnya bwt orang indo, mobil seharga 620 jtaan udh dianggap barang mewah

    • Hillarius Satrio

      enggak sayang kok, justru kalo memang ngaku SUV, harus dibuktikan di tempat beginian… bukan apa-apa, soalnya memang udah kodratnya kalo SUV itu harus bisa kemana-mana, termasuk offroad.

      Mau itu Fortuner, Pajero Sport, Everest, MU-X, Forester bahkan mau sampe Land Cruiser, Pajero, Range Rover, Cherokee, dijamin tingkat kemachoan nambah 100 kali lipat kalo berani main kotor-kotoran kayak gini.

      kalo cuma buat jalan-jalan di kota doang sih, jangankan SUV, city car juga bisa. kalo crossover ya masih dimaafkan lah

      • nusantara nusantara

        hiihihi, pernyataan juragan menyindir salah satu ATPM kah, peace

        • Hillarius Satrio

          enggak bermaksud menyindir apa-apa kok, itu cuman opini personal (*plus, gara2 gw maniak reli makanya jadi begini)

          tapi kalo ada yang tersindir ya maap, punten2 aja… haha

  • Arman Chourman

    Fortuner : DNA offroad adventure, turunan dari Land cruiser yang ketangguhan di medan offroad berat tidak diragukan lagi, dengan adanya Rear DiffLock dan Traction control.

    Pajero Sport : DNA Speed Offroad, turunan dari Pajero beneran yang langganan juara raly Dakar. itulah sebabnya PS tidak dilenggkapi Rear DiffLock. karena difflock akan menjadi masalah besar pada kecepatan tinggi.

    Dua duanya bagus, jadi sesuaikan DNA anda.

    • Dariusnjing

      Kata siapa pajero sport turunan dari pajero langganan reli dakar.. lu ngolong sana liat kaki2nya.. trus lu buka kap mesin yg dipake ama rifat sungkar, lu liat pake mesin apa tu mobil

  • dik

    Bener sat, saya sudah pernah test drive anps dakar di salah satu dealer srikandi dan kebetulan saya udah tes drive fortuner yg vrz di auto 2000 dan kebetulan udh spk fortuner duluan, menurut saya pasport tenaga nya emang enak bgt buat selap selip trus ada bunyi ‘swing swing’ khas turbo kalo kacanya dibuka kedengeran, abis tes pasport pas pulang pake crv berasa crv ko lemot bgt yaa wkwk, agak nyesel jg sih spk fortuner soalnya bini kepengennya fortuner, kalo fortuner sebenernya tenaganya udah cukup sih tp kurang greget lah kurang nendang aja menurut saya, trus pas saya stater itu pasport halus bgt getarannya mirip mirip sm crv saya gila itu diesel loh kalo fortuner masih ada suara dieselnya masuk dikit sih getarannya juga lebih berasa. Abis tuh ini yg saya acungin jempol buat fortuner, menurut saya suara mesin fortuner dari luar alus banget hampir ga kedengeran suara dieselnya tp kalo pajero masih kedengeran suara dieselnya kaya dakar yg lama. Dan satu lagi yg saya suka sm fortuner itu suspensinya rigid tp ga keras masih kategori empuk, kalo pasport suspensinya terlalu lembut jd di dalemnya yaa gitu deh mentul mentul, kalo jalan pelan sama buat offroad pasti nyaman bgt tp kalo buat ngebut pasport kayanya gaenak deh suspensinya. Maaf kalo kepanjangan ini opini pribadi jngn di bully ya

    • Hillarius Satrio

      kalem, open discussion, silakan lontarkan opini apa aja, asal bisa dipertanggungjawabkan

      • dik

        Sip. Itu diatas cuman pendapat pribadi sbgai orang awam

        • Penggemar Otomotif

          Lu bilang getarannya halus pajero sport tpi suara mesin dieselnya halus fortuner vrz kok bsa ?
          Kan klau logikanya getarannya lebih halus berarti suaranya jga lebih halus dong ? Gua juga udh test drive keduanya gua simpulan getaran ama suara mesin dieselnya msih halus pajero sport

          • dik

            Maksudnya kalo udh masuk ke dalem pasport dakar itu pas nyala suaranya halus getarannya jg lebih minim drpd fortuner ini peredaman kabinnya oke banget jujur fortuner kalah senyap peredaman kabinnya. tp pas denger dari luar entah kenapa menurut saya masih halus suara fortuner daripada pasport, kalo pasport dakar suaranya identik sm yg dakar lama menurut pendapat saya ya.

          • getaran halus = faktor mesin dan engine mounting
            suara halus = faktor mesin dan kekedapan kabin
            itu rumusnya,

  • Rafi Amani

    Saya liat di website TPT kayabya KTB mau luncurin pasport versi bensin 3.0 V6.