Ferrari Ciptakan ESP dengan Tactile Feedback Untuk Supercar EV

by  in  Berita & Ferrari & Hi-Tech
Ferrari Ciptakan ESP dengan Tactile Feedback Untuk Supercar EV
0  komentar

AutonetMagz.com – Tidak perlu diragukan lagi kalau Ferrari telah menguasai seni dari kendali sasis elektronik. Dengan sentuhan “manettino” yang dipasang di roda kemudi, Anda dapat mengubah dinamika Ferrari anda agar sesuai dengan kondisi berkendara. Dengan mengutak-atik suspensi adaptif, transmisi, mesin, respon gearbox, serta settingan diferensial elektrik, pengemudi dapat memilih kombinasi preset atau kustom untuk merasakan berbagai pengalaman.

Solusi Untuk Sportscar Elektrik

Pengaturan ini secara signifikan mengubah perilaku dan feedback mobil kepada pengemudi, menawarkan sensasi yang berbeda karena mobil bisa dikendalikan layaknya “gentlemanly cruiser” hingga “thrilling track monster”. Tapi apa jadinya jika tenaga penggeraknya adalah motor listrik? Bukankah keasyikan kendali dari mobil yang bisa diatur secara on-the-limit akan hilang bila mobil tersebut tidak menggunakan mesin dengan internal combustion?

Ferrari sudah memiliki solusi dalam masalah ini! Menurut paten yang ditemukan oleh CarBuzz di USPTO (¬†United States Patent and Trademark Office’s), Ferrari sedang mengerjakan berbagai macam trik untuk mempertahankan atau meningkatkan feedback pengemudi. Paten ini memiliki konsep yang cukup sederhana dengan menggunakan sensor untuk kecepatan roda, sudut yaw, dan sudut kemudi. Sistem stability menghitung jumlah cengkeraman yang tersedia di setiap roda yang digerakkan, serta sudut slip ban pada saat tertentu.

Perbedaan Penerapan

Dengan cara ini, sistem manajemen stability baru dapat memprediksi apa yang terjadi pada sasis selanjutnya. Sejauh ini cukup familiar, tetapi perbedaannya adalah bahwa proposal Ferrari ini menjelaskan bahwa pengemudi akan secara bersamaan mengambil tindakan untuk mengendalikan gerak kendaraan. Selain itu, sistem ini juga memberi tahu pengemudi bahwa batas cengkeraman telah tercapai dengan menggunakan tactile feedback.

Alih-alih hanya mengerem secara selektif, memotong tenaga, atau mengubah distribusi torsi, Ferrari telah menemukan beberapa teknik untuk memberi tahu pengemudi ketika sistem manajemen stability telah melakukan tugasnya. Dalam hal tenaga listrik, mereka akan mengubah tegangan suplai ke salah satu fase motor listrik dengan menginduksi getaran di drivetrain. Jika sistem ini diterapkan pada mobil bemesin ICE, sistem manajemen traksi akan menimbulkan misfires ke mesin dengan memotong supply bahan bakar dan percikan pada silinder.

Para insinyur dan ahli matematika telah menemukan cara untuk mengimplementasikan pengembangan baru ini pada mobil bermesin pembakaran internal dan EV masa depan. Hal itu menunjukkan bahwa Ferrari belum menyerah pada tenaga mesin internal combustion. Tapi, yang terpenting, perkembangan ini menegaskan bahwa jika itu akan didukung oleh elektron, Ferrari di masa depan akan tetap melibatkan pengemudi mereka dalam kemajuan mereka dan itu bukanlah hal yang buruk.

Read Prev:
Read Next: