Prancis & Jerman Menentang Rencana Zero Emission Uni Eropa

Prancis & Jerman Menentang Rencana Zero Emission Uni Eropa
0  komentar

Autonetmagz.com – Uni Eropa diperkirakan akan mengumumkan target emisi baru, yang secara efektif akan mengakhiri penjualan mesin dengan pembakaran internal (bensin dan diesel) pada tahun 2035. Pemerintah Prancis dan Jerman akan mencoba untuk menunda tindakan tersebut dan memperkenalkan fase-o yang lebih tahan lama. Salah satu pejabat Prancis yang tidak disebutkan namanya di kantor Presiden Emmanuel Macron mengatakan, bahwa pemerintah Prancis mendukung target yang akan membuat pembuat mobil mengurangi emisi mereka sebesar 55 persen dari tingkat yang berlaku di 2021 pada 2030. Dan hal ini bertujuan agar jenis plug-in hybrid tetap berada di pasar lebih lama, menurut Automotive News. Itu pendekatan yang lebih baik dibanding yang diadopsi oleh Uni Eropa.

Target Zero Emissions pada 2035

Menurut Carscoops, hal ini bertujuan untuk mengurangi emisi hingga 65 persen dari tingkat 2021 pada 2030 dan menurunkannya menjadi nol pada 2035.Menteri Transportasi Jerman Andreas Scheuer juga menimpali masalah ini, berbicara kepada kantor pers Jerman. “Saya percaya bahwa semua produsen mobil dan truk menyadari bahwa spesifikasi yang lebih ketat akan datang. Tetapi mereka harus layak secara teknis, ”katanya. Perlu ada lebih banyak kelonggaran untuk plug-in hybrid dan fokus yang lebih besar pada mesin hidrogen untuk kendaraan besar seperti truk atau bus.

Posisi Macron muncul setelah pertemuan dengan eksekutif puncak dari perusahaan seperti Stellantis dan Renault, serta pemasok seperti Valeo, Faurecia, dan Plastic Omnium. Banyak produsen mobil yang lengah oleh rencana Uni Eropa yang secara efektif akan membuat plug-in hybrid tidak laku lagi setelah tahun 2035. Sementara banyak produsen mobil telah berencana untuk membuat varian listrik seluruh jajaran mereka dalam waktu dekat. Lalu bagi beberapa pembuat mobil “electrify” berarti hanya dapat daya sebesar 48 -volt dari sistem hybrid ringan.

Membuat Buruh Kehilangan Pekerjaannya

Banyak produsen mobil telah menyatakan keprihatinan atas pekerjaan yang mungkin hilang apabila transisi ke EV terjadi. Dengan lebih sedikit suku cadang yang bergerak, pembuatan kendaraan tersebut menjadi tidak terlalu ‘padat karya’. Sehingga akan ada beberapa pekerjaan yang hilang dan akhirnya mereka terpaksa harus merumahkan para karyawannya. La Plateforme Automobile, kelompok lobi utama Prancis untuk industri tersebut, memperkirakan bahwa negara tersebut dapat kehilangan lebih dari setengah pekerjaan yang berhubungan dengan otomotif.

Mungkin tindakan lingkungan yang agresif tidak dapat dihindari sebagai bagian dari upaya untuk memerangi perubahan iklim. Bulan lalu, Organisasi Meteorologi Dunia memperkirakan bahwa kita mungkin gagal memenuhi tujuan iklim yang ditetapkan oleh Perjanjian Paris pada awal 2026. Saat bumi ini memanas, semakin sulit untuk memperlambat perubahan iklim, menurut draf laporan dari Ilmuwan iklim PBB dilihat oleh France 24. Itu bisa menghasilkan resiko yang semakin serius, berabad-abad lamanya dan, dalam beberapa kasus, konsekuensi yang tidak dapat diubah. Namun, dengan dua negara produsen mobil terbesar di Eropa yang mendorong untuk memperlambat langkah-langkah iklim, mungkin akan ada pro dan kontra di Uni Eropa.

Bagaimana menurut kalian? sampaikan di kolom komentar ya.

Read Prev:
Read Next: