Mitsubishi Bantah Berhenti Kembangkan Platform untuk Pasar Jepang

Mitsubishi Bantah Berhenti Kembangkan Platform untuk Pasar Jepang
0  komentar

Autonetmagz.com – Mitsubishi telah membantah laporan yang mengatakan bahwa mereka akan menghentikan pengembangan platform mobil untuk pasar Jepang, dan hanya menjual versi rekayasa lencana dari model Nissan. Awal pekan ini, Nikkei Asia mengklaim bahwa Mitsubishi membuat suatu langkah untuk menurunkan biaya pengembangan dan mengurangi kerugian sementara meningkatkan investasi ke kendaraan listrik. Mitsubishi membantah hal ini terjadi dalam sebuah pernyataan singkat yang diposting online tak lama setelah cerita Nikkei mulai mendapatkan banyak perhatian.

Hanya Spekulasi Yang Berkembang

Pada edisi pagi Nihon Keizai Shimbun (nama lama Nikkei) tanggal 14 September, dilaporkan bahwa kami berbagi semua sasis mobil penumpang domestik dengan Nissan Motor dan menghentikan pengembangan, tetapi ini karena spekulasi oleh Nihon Keizai Shimbun. , dan tidak ada fakta seperti itu,” kata Mitsubishi dalam Carscoops. Mitsubishi menambahkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan kendaraan domestik yang mewujudkan karakter Mitsubishi dengan mengadopsi platform pengembangan terbaru mereka. Yang sepertinya menyarankan Mitsubishi sedang mengerjakan model baru untuk pasar Jepang dengan platform yang dibuatnya sendiri.

Menariknya, Mitsubishi juga mengatakan bahwa mereka mempromosikan standarisasi dan efisiensi platform dalam kerangka aliansi, dan jelas terbuka untuk berbagi platform dengan merek Nissan. Laporan Nikkei mengklaim bahwa Mitsubishi hanya ingin memiliki empat platform pada Maret 2026, turun dari delapan platform yang dimilikinya saat ini. Dua dari empat platform ini akan untuk Asia Tenggara sementara dua lainnya akan dikembangkan bersama dengan Nissan.

Fokus Ke Pasar Terkuat

Sebelumnya dilansir Carscoops pada 13 September kemarin, Mitsubishi yang dijual di Jepang akan didasarkan pada platform Nissan dan akan terus memiliki interior, eksterior, dan drivetrain yang dikembangkan oleh Nissan. Ini adalah langkah strategis karena semakin banyak produsen yang fokus berkolaborasi untuk membendung biaya pengembangan EV yang melonjak. Mitsubishi sebelumnya telah merencanakan untuk menghentikan pengenalan model-model baru di Eropa karena berusaha untuk memangkas kerugian sebesar 20 persen. Namun, pada Maret 2021, diumumkan bahwa kehadiran mereka di pasar setir kiri Eropa akan dipertahankan dengan dua model baru berbasis Renault mulai tahun 2023.

Nissan membeli 34% saham Mitsubishi yang sedang bokek pada tahun 2016, dan kemudian membentuk Aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi. Namun sejak itu, grup tersebut telah berjuang untuk membalikkan nasib Mitsubishi, yang menderita kerugian selama dua tahun fiskal terakhir. Restrukturisasi skala besar pun diumumkan pada pertengahan 2020, proposal tersebut akan melihat anggota aliansi fokus pada pasar terkuat mereka dan keluar dari pasar di mana mereka lemah. Model yang dulu populer, seperti Mitsubishi Lancer dan SUV Pajero Super Exceed, telah dihapus selama beberapa tahun terakhir. Jadi, bagaimana menurut kalian?

Read Prev:
Read Next: