Fix! Mercedes-Benz Minggat dari Formula E Setelah 2022

Fix! Mercedes-Benz Minggat dari Formula E Setelah 2022
0  komentar

Autonetmagz.com – Biasanya, apabila ada seorang juara yang baru dinobatkan, pasti tidak akan langsung pensiun setelahnya. Karena seorang juara pasti menginginkan pencapaian lebih di musim berikutnya bukan? Tetapi Mercedes-Benz tampaknya menarik Nico Rosberg – yang baru saja merebut gelar pembalap dan tim dengan Nyck de Vries dan tim Mercedes-EQ, Stuttgart telah mengumumkan akan keluar dari Formula E setelah musim 2021-2022. Ini berarti Mercedes mengakhiri keterlibatannya dalam seri Formula E hanya tiga musim, setelah melakukan debutnya pada tahun 2019. Mercedes mengatakan bahwa keputusan itu dibuat sebagai bagian dari “pemfokusan kembali sumber daya strategis untuk pengembangan kendaraan listrik.”

Akan Fokus ke F1

Itu tidak berarti bahwa mereka tidak akan terus berpartisipasi dalam bentuk motorsport lainnya, dengan COO perusahaan Markus Schäfer mengatakan bahwa mereka akan melipatgandakan upayanya di Formula 1 – di mana tim Mercedes-AMG Petronas saat ini terfokus dalam pertarungan gelar yang cukup ketat dengan Red Bull Racing. “Dalam motorsport, Formula E telah menjadi titik bukti keahlian penggerak listrik kami dan pengemudi yang baik untuk membangun merek Mercedes-EQ kami, tetapi di masa depan kami akan terus mendorong kemajuan teknologi – terutama di sisi penggerak listrik – dengan fokus pada Formula Satu, ” kata Markus.

Kepala tim Ian James menambahkan, “Kami sangat beruntung menikmati dukungan Mercedes-Benz dalam perjalanan kami sejauh ini, dan saya ingin berterima kasih kepada mereka untuk ini – dan semua dukungan yang akan kami terima di tahun terakhir keterlibatan mereka. dengan tim ini.” Mercedes melanjutkan eksodus pembuat mobil dari Formula E, dengan Audi dan BMW sudah menarik diri setelah musim yang baru saja berakhir. Hal ini membuat Porsche sebagai satu-satunya pabrikan Jerman yang tersisa, bersaing dengan Jaguar, Nissan, DS dan Mahindra. Tempat yang ditinggalkan Mercedes itu bisa diisi oleh McLaren, yang sudah menunjukkan minat untuk bergabung di seri tersebut pada 2022.

Anggaran Pindah Ke Elektrifikasi Line Up

Dikutip dari Topgear, Sekarang bisa dikatakan bahwa sebaiknya anggaran mereka lebih baik digunakan untuk rencana elektrifikasi semua mobil massal pada tahun 2025. Sebagai bagian dari arah strategis baru, Mercedes telah dengan sengaja memilih untuk mengalihkan sumber daya untuk peningkatan elektrifikasi yang dipercepat ini, termasuk pengembangan tiga arsitektur listrik saja yang akan diluncurkan pada tahun 2025 dan menerapkan pelajaran yang dipetik dalam kompetisi untuk pengembangan produk secara seri.

Namun untuk penggemar F1 jangan khawatir, Mercedes tidak memiliki rencana untuk keluar dari seri single-seater lainnya. Ke depan, Mercedes akan memusatkan kegiatan motorsport kerjanya di Formula 1, memperkuat status olahraga sebagai ‘laboratorium’ tercepat untuk mengembangkan dan membuktikan teknologi kinerja masa depan yang berkelanjutan dan terukur. Sementara itu, Mercedes mengisyaratkan mungkin menawarkan tim FE untuk dijual kepada pemilik baru sehingga masih bisa hadir di tim mereka. Jadi, apakah F1 masih merupakan pameran yang lebih baik untuk merek dan teknologi daripada Formula E? diskusikan di kolom komentar

Read Prev:
Read Next: