Apakah Mazda Motor Indonesia Akan Mengikuti Jejak Ford Indonesia?

by  in Berita&Mazda&Merek Mobil
0  komentar
mazda-cx5-2015

Jakarta, AutonetMagz – Pertanyaan yang tentu saja akan terlintas di pikiran kita ketika mendengar Mazda Motor Indonesia, dikarenakan mereka memiliki beberapa kesamaan dengan Ford Motor Indonesia, kesatu, sama-sama memiliki line-up model yang berorientasi pada kesenangan berkendara, kedua, sama-sama mengimport unit kendaraan dari Thailand, ketiga, sama-sama tidak memiliki pabrik di Indonesia, dan keempat, sama-sama baru masuk ke pasar Indonesia lagi, setelah sempat vakum beberapa waktu.

Tapi ada yang menbedakan Mazda dengan Ford, yaitu performa penjualan pada tahun 2015 kemarin, dimana Ford mengalami penurunan yang cukup signifikan, sedangkan Mazda malah meningkat tipis (sekitar 2%) dibanding tahun 2014.

Baca Juga: Ini Penyebab Penjualan Mobil Ford di Indonesia Terus Merosot Hingga Tutup

Mazda Biante Granz SKYACTIV 2013

Pencapaian Mazda ini lebih banyak disokong oleh penjualan Mazda CX-5 yang menjadi tulang punggung Mazda Indonesia sebesar 48% dari total penjualan Mazda Indonesia diikuti oleh Mazda2 sebesar 32%. Sedangkan jika dilihat dari pangsa pasar, CX5 berhasil mendapatkan 11.8% pangsa pasar, diikuti oleh Mazda2 sebesar 9.8% dan Mazda Biante yang bermain di pasar Full Size Boxy MPV sebesar 34.7% pangsa pasar.

Sedangkan untuk tahun 2016 ini sendiri, Mazda berencana meningkatkan luas area PDC (Parts Distribution Center) mereka, dari 3.600 m2 menjadi 6.000 m2 untuk meningkatkan layanan distribusi suku cadang kendaraan Mazda, sekaligus meresmikan dealer baru di daerah Puri Indah, Jakarta Barat.

Mazda-VX-1-Facelift-2016-by-Raditya-Brahmanah

Jadi kembali ke pertanyaan di judul artikel ini, apakah Mazda akan mengikuti jejak Ford Indoensia dan hengkang dari Indonesia? melihat kiprah Mazda Motor Indonesia pada tahun kemarin, sepertinya kita masih bisa bernafas lega, dan melihat Mazda akan tetap eksis di jalanan Indonesia, selain itu, mereka akan meluncurkan kembaran Ertiga, Mazda VX-1 di bulan ini, jadi mari kita tunggu saja kiprah Mazda Motor Indonesia di tahun-tahun berikutnya, ehhmm.. Mazda CX-3 nya belum dibawa nih?

Read Prev:
Read Next:

Claudius Wijaya Penggiat otomotif, computer dan gaming, lebih senang menyetir mobil dibanding motor, apalagi kalau pas hujan. Tapi kalau pas macet ya terpaksa naik motor. Dulu pernah bekerja di salah satu merek motor terbesar di Indonesia, namun kini kecemplung di dunia jurnalisme roda 4 karena passion, bukan di PHK. Catat!

  • imamyudha

    andai mazda dan ford bisa kerjasama di indonesia baik dari segi distribusi, penjualan, & aftersales, gw yakin bisa sangat menyaingi pabrikan jepang dengan “lingkaran setannya” seperti kata bung fitra. toh banyak sparepart dari kedua pabrikan yang saling berbagi seperi mazda 2 & fiesta

    • Aryo Wicaksono

      dulu ford dan mazda kerja sama, tapi setelah negara api menyerang…, eh, setelah mazda cerai dengan ford dan kawin dengan toyota ya pasti dilarang suami supaya nggak balik selingkuh ke mantan, lah.

    • Hillarius Satrio

      tapi gimana ya, gue jadi rada inget dulu pas ford-mazda masih gabung, waktu itu produknya nggak seberapa, tapi pasca mereka misah, mendadak produk-produknya masing-masing top class, baik itu Ford maupun Mazda.

      makanya secara pribadi gue nggak terlalu pengen mereka gabung lagi, tapi seandainya mereka mau ya gapapa, jika sudah cinta apa mau dikata #plak

      • panameraboy

        dulu waktu mazda masih sama ford, medium SUV mazda cuma punya Tribute kan alias Escape yang direbadge. setelah cerai lahirlah CX-5 yang dahsyat begitu

  • Aryo Wicaksono

    kalau Mazda ada perluasan PDC Insya Allah aman, lah.

  • farid

    Cukup mantannya mazda,ford yg hengkang,tapi mazda jangan hengkang.soalnya diantara banyak atpm merek jepang disini hanya mazda yg mobilnya punya fitur canggih yg komplit dan sarat teknologi,kalau seandainya mazda ikut hengkang nanti gak banyak pilihan merek mobil di indonesia

    • C5W

      setuju, Mazda tuh uda kaya ‘BMW’ nya jepun, kalo hengkang, ampun dah, pilihan tambah terbatas dong…

  • sueb

    menurut saya judul yang pas adalah “siasat yang tepat supaya mazda tidak bernasib sama seperti ford”

  • kaneki

    jangan hengkang plis blom pernah rasain enaknya naek mazda suer. dari cilik ampe skrg gw naek toyota honda mulu…

  • Endefloor

    Mazda = bmw beta

    • Hillarius Satrio

      Mazda = Japanese Bimmer :p julukan itu muncul saat Mazda modern yang pake Kodo+SkyActiv muncul, mobilnya jadi berkarakter banget (IMHO)

  • Bagus

    Ya sudah, biar Mazda tetap di Indonesia selamanya… Kita belilah produk produk mobil mazda

    Kalau ada rencana mau beli mobil buat anak kuliah atau istri = beli mazda 2

    Kalau ada rencana mau beli mobil buat keluarga = beli Mazda Biante

    Kalau ada rencana mau beli mobil buat bapak2 / buat anda sang kepala keluarga = beli CX-5

    Mungkin kalau seperti itu mazda akan ada di Indonesia selamanya

    Wkwk ” Hanya Bercanda ”

    “Saya bukan Sales / Fansboy Mazda “

    • Hillarius Satrio

      Kalau anda polisi = pakailah Mazda 6 #eh

      • otomoto

        mx 5 br kpn msk indo?

        • reyhan apriathama

          Mazda mx5 seharusnya udh masuk di akhir 2015 tp karena ketahan sm regulasi “Yang mewajibkan harus memiliki ban serep (space saver gpp)” mereka ketahan disana padahal udh pake RFT yang sudah jelas penggunaan RFT gaperlu lagi yang namanya Ban Serep karena dinilai kurang praktis dan ekonomis dan akan menghilangkan bagasi…. So far kalo dia masuk pesaing nya Toyota 86, RCZ , sama CR-Z terlepas kalo mobil ini kt temen gue bilang “Om seneng lg cari cewek cantik”

      • Bagus

        Nah bener komplit nih… Semuanya jualannya laku kan, jadi harusnya nggak ada kepikiran sama sekali buat keluar dari Indonesia

        • Sporky

          Mazda laku tapi dg big diskon juga kurang bagus.. mending dijaga spy tidak overstock yg memicu big diskon.

      • Rizki

        bener banget hehehe

    • Oki Ngew

      Kurang setuju yang cx5… buat bapak2 berkeluarga saya lebih pilih hrv prestige, terlepas dari masalah2 yg dideritanya. Cx5 keras & kurang luas, tipe gt 2.5 nya udah tembus 502 juta. Walaupun memang, fitur, handling, & performanya itu wow banget

  • reyhan apriathama

    Mazda pernah ngalamin masa sulit pasca dari Indomobil dan recovery ulang dan skrg dia lg mengembalikan kejayaan nya…. Terlepas sekarang mazda sudah terasa mewah nya..

    • Hillarius Satrio

      mazda sekarang bagus kok, tinggal mereka perlu ngebuktiin reliabilitynya/durabilitynya yang sampe sekarang masih trademarknya toyota dan honda

      • ONRYK

        CX3 nya kapan ya masuk? biar hrv ga semena2 harga nya…hehehe

        • Mobilmahal

          Cx3 ga ngaruh dan ga bakal selaku hrv, mobil individualis, cuma nyenengin driver, penumpang belakang kesempitan, ga cocok buat dominan pembeli indonesia yg mengutamakan akomodasi/ keluarga

        • Andi

          Loh inden untuk Mazda CX-3 sudah dibuka kok, dan dijadwalkan agar akhir Maret 2016 ini sudah bisa mengaspal di jalan bagi yg menginden sekarang.

        • alfred ananta

          liat aja mazda2.. car of the year? 1bln aja lakunya ga sampe 1000unit.. apalagi cx3 lbi mahal, mn bs saingin hrv

      • deathstalker

        Menurut gw bukan cuma masalah reliability nya aja sih tapi masalah akomodasi terutama baris ke 2 itu yg harus diperhatikan mazda (kecuali biante) klo mau serius di pasar Indonesia.

        • Rafi M. P.

          Kayaknya sih gak bisa deh, soalnya Mazda modelnya kan untuk Global (kecuali Biante), gak cuma untuk Indonesia doang. Jadi mobil Mazda skrg harus menyesuaikan kebutuhan Global terutama negara maju (makanya soal akomodasi urusan belakangan :’v)

          • deathstalker

            Kalau kita lihat review2 luar, kebanyakan bilang baris kedua mazda sempit lho. Jadi bukan karena faktor Indonesia aja. Mazda terlalu driver oriented sih jadi harusnya sedikit mikirin penumpang belakang juga 😀

          • Oki Ngew

            Mazda serignya lupa kalo mobil itu gak cuma buat 2 orang doang

          • Rafi M. P.

            Emang sih karena negara maju punya transportasi publik yang baik dan sikap individualisme membuat Mazda menganggap seperti itu. Sama kasusnya dgn Yaris model Global dan Yaris model Asia (alias Lele)

  • SemuaSukaTurbo

    Justru yang saya rasakan semakin banyak Mazda berkeliaran di jalan. Saya sebagai pemilik Mazda CX-5 merasakan build quality mobil ini lebih baik dari mobil-mobil jepang yang satu kasta / satu tingkat. Feel berkendaranya pun lebih fun dibandingkan mobil-mobil jepang lainnya, dengan masih mempertahankan transmisi konvensional ketimbang CVT.

    Malah bisa dibilang saat ini adalah moment kebangkitan Mazda, CX-5 meraih Japan Car of the Year award pada tahun 2012-2013, disusul Mazda 2 sebagai Japan Car of the Year 2014-2015, dan ditutup dengan Mazda Roadster / MX-5 sebagai Japan Car of the Year 2015-2016.

    Zoom-Zoom!

    • Hillarius Satrio

      betul kok, tapi kalo gw liat ada 2 model yang jadi cuma jadi pengganggu di jajaran Mazda Indonesia, yakni VX-1 sama Mazda 8… itu Mazda yang enggak Mazda banget…

      ralat, VX-1 itu Suzuki, sama sekali nggak ada Mazda-Mazdanya

    • bukansales

      Betul bro, apalagi dikota jakarta dan bandung udah sering banget ngeliat mobil mazda dijalanan

    • alfred ananta

      car of the year dmna2 gak guna.. gak laku jg di indo hahahaha

    • njk888 nik

      Benar kan apa yang ane bilang ? Pabrik CKD Indo mau gimanapun susah mau samakan build qualitynya banding pabrik asal di Jepang, Korea Selatan, Jerman gitu. Jam terbangnya BEDA, Pengalaman / Skill para SUPPLIERnya BEDA di Indonesia vs di negara asalnya.

      CX-5 mobil gituan benar benar ” a STEAL “, maksudnya sangat worth it ! Mobil CBU, fitur banyak, harga CKD ! Tapi seperti ane bilang tadi, pasar sini kayaknya miskin banget….Sudah mampu beli mobil 400 jutaan, eh yang di pikirin harga jual kembali melulu….Padahal CX-5 harga jual kembalinya bagus.

      Siapa yang SCREW siapa coba ??? Mau screw MMI kenapa bergerak lambat ? Lah pasar Indo kurang mendukung mereka, dikit dikit TAKUT ama isu harga jual kembali yang sudah tidak berlaku, ya jika ane jadi MMI juga bingung…Sudah kasih produk macam CX-5 dengan harga CKD orang sini masih nggak mau, BUAT APA bikin PABRIK ? Risiko BESAR SEKALI !!!

      Dan buat apa masukin CX-3 ? Paling orang Indo, lagi, pikirnya : Udah HRV aja…Nggak papa sempat banyak masalah di HRV, yang penting HARGA JUAL KEMBALI !!!

      Pantesan Presdir MMI orang Jepang itu botak bagian atas kepalanya. Stress dia bingung kenapa pasar Indonesia pokoknya toyota dan honda melulu, nggak peduli sudah jual CX-5 CBU fitur banyak dengan harga CKD !

      Jangan heran jika 5 tahun gini terus, MMI juga akan tutup. Percuma di teruskan. Sudah berusaha keras, tetap aja cara pikir pasar mobil Indonesia mutlak, dogmatic, superstitious, dan penuh dengan KETAKUTAN yang sama sekali tidak ada dasarnya.

  • Erik Hananiel Limbara

    I’m Mazda 8 user for 3 years and proud of it!
    Sayangnya yg fokus di jual Biante.
    Padahal driving style dan road presence nya yg cocok ama Indonesia Mazda 8 sayang gak di garap serius.

  • irzal A.S

    Satuhal produk legendarisnya adlh mesin rotary milik mazda. Yg kala itu lbh eksis dr pd skyline. Untuk skrng yg eksis tetep cx-5 dn biante. Sisanya msh klh eksis cmiiw. Meski pesaingnya berat crv dn xtrail tpi ttp kastanya mampu brthn bgitu juga biante yg modelnya ke jerman2an meski klh pnjualn dgn serena ttp kasnya msh ad ktimbng produk yg di discontinue. Untk mazda 2. Pasarnya amburadul akibt hrv maupun brv. Bgitupula jazz dn yris yg mulai gelap pasarnya. Opini cmiiw

  • Nico-adlian

    Kecewa berat dengan mazda atas belum di masukan cx3 ke indonesia sampai saat ini.. pasar CUV telah di kuasai penuh oleh honda. Gak heran klo penjualan mazda jauh tertinggal di bawah sama honda… screw you mazda indonesia

    • njk888 nik

      Jangan terlalu keras ama MMI juga menurut ane. Mereka sadar kok, di Indonesia, mau kasih mobil sebagus apapun, harga sewajar apapun, mereka tau di Indonesia, No.1 adalah harga jual kembali. No. 2 adalah lihat faktor no.1. Pokoknya toyota dan honda. Titik.

      Coba jika orang Indonesia mulai sadar bahwa CX-5 harga jual kembalinya sama ama crv, dan lebih bagus iya banding fortuner vnt, market share CX-5 mana mungkin cuman 11.8% ??? Dan MMI pasti lebih berani bikin pabrik dan cepat masukin model baru macam CX-3 ke Indonesia.

      Menurut ane, justru sikap sangat tidak wajar orang Indonesia yang entah kenapa, belum cek dan recek, selalu cap cuman toyota dan honda doang yang harga jual kembalinya bagus (apakah orang Indonesia gitu miskin sampai fokusnya selalu cuman hitung kerugian depresiasi aja ? Meski sudah mampu beli mobil 400 jutaan ? Jika iya, menyedihkan juga), yang lain jelek, dan faktor harga jual kembali di jadikan faktor utama saat beli mobil.

      Justru cara pikir orang Indonesia gini yang SCREW pasar mobil kita.

      Merek lain jadi was was masukin model baru, was was mau bikin pabrik atau nggak. Kalau gini terus, ya udah siap siap nanti di Indonesia cuman akan ada DUOPOLY : toyota dan honda, yang langkah sunatnya sudah terkenal dan akan makin parah jika merek lain juga ikut Ford dan rontok semua, jika orang Indonesia makin paranoid dan cuman dukung toyota dan honda saja.

      Mau DUOPOLY di pasar mobil Indonesia ?

      Jika tidak, sudah saatnya berubah cara berpikir, dan sadarlah merek lain juga harga jual kembalinya sudah bagus kok, bahkan sudah banyak merek lain yang kalahkan toyota dan honda kok dalam hal harga jual kembali.

      Jangan dikit dikit takut, jangan dikit dikit malas cek dan recek harga jual kembali. Maunya cuman dengar ” kata orang…”. Kata SIAPA ??? Pantesan negara ini nggak maju maju. Mikir, cari info, update aja MALAS dan TAKUT.

  • Barry

    Walau ngambil dari Suzuki, paling tidak Mazda punya potential volume-seller pada VX-1. Tinggal meramu produk tersebut dengan fitur dan pricing yang sesuai untuk pasar Indonesia. Jangan overpriced dan underspeced.