Survey Kualitas Otomotif Global JD Power : Jepang Turun, Korea Naik

Survey Kualitas Otomotif Global JD Power : Jepang Turun, Korea Naik
0  komentar
2015 Toyota Camry facelift

AutonetMagz.com – Pihak JD Power divisi kualitas otomotif sudah selesai melakukan penilaian soal kualitas produk mobil di dunia, melibatkan hampir semua merek mobil yang kita kenal. Metode studi mereka sebagai berikut : mereka memonitor komplain yang muncul saat 3 bulan pertama sejak kepemilikan mobil baru.

Nah, jumlah komplain tersebut disajikan menjadi jumlah masalah yang dialami per 100 kendaraan pada populasi umum setiap model. Makin rendah angkanya, makin bagus kualitasnya. Hasilnya, Porsche berhak atas tempat pertama selama 2 tahun berturut-turut, kali ini dengan skor 80.

kia-optima

Bersiap-siap kaget saat tahu kalau KIA meraih tempat kedua berkat total skor 86 yang diraihnya. Ini pertama kalinya brand Korea bisa mengalahkan kualitas merek premium lain secara hasil survey. Brand yang posisinya berada di bawah KIA adalah Jaguar, Hyundai dan Infiniti di tempat ketiga, keempat dan kelima.

Margin nilai kualitas merek Korea total mencapai 90 poin, ini lebih dari margin total merek Eropa (113) dan merek Jepang (114). Untuk kedua kalinya, margin hasil survey kualitas merek Amerika bisa menyamai merek Jepang di angka 114. Di sinilah poin yang menyatakan kalau merek Korea mulai bangkit untuk menebus dosanya yang dulu, bahkan bisa melampaui merek-merek yang lebih kuat.

Honda-Accord-V6

Sejak lama, merek-merek Jepang telah dikenal sebagai salah satu penentu standar emas dalam kualitas kendaraan, ” ujar JD Power Vice President of Automotive Quality, Renee Stephens. “Saat merek Jepang sibuk melakukan pembenahan, kami melihat merek lain, utamanya Korea memiliki akselerasi yang cepat dalam pembenahan besar-besaran.

Terus, siapa yang terburuk? Rupanya Fiat harus menanggung malu dengan skor 161 masalah per 100 kendaraan. Posisi ketiga dari belakang dihuni Chrysler dengan skor 143, lalu tempat kelima terburuk diraih oleh Jeep dengan skor 141. Menariknya, 3 merek yang meraih skor terendah ini berasal dari satu bendera, yakni FCA (Fiat-Chrysler Automobiles). Artinya? Silahkan simpulkan sendiri.

Fiat-Aegea-Belakang

Memangnya rata-rata apa sih hal yang dipermasalahkan? Menurut survey, mereka menemukan bahwa teknologi konektivitas dan infotainment tetap menjadi sumber terbesar dari keluhan untuk 3 tahun berturut-turut, sementara teknologi voice recognition menambahkan rata-rata 10 poin untuk skor komplain yang dilaporkan.

Smartphone telah menetapkan ekspektasi tinggi dari konsumen tentang seberapa baik teknologi harus bekerja, dan mobil sedang berjuang untuk mencocokkan kesuksesan teknologi smartphone dalam kendaraan baru mereka,” tambah Stephens. “Namun, kita melihat beberapa komponen teknologi selalu membenahi diri sepanjang waktu. Yang jelas adalah teknologi infotainment dan konektivitas kadang tidak bisa mengikuti durasi pembuatan sebuah model mobil all-new alias generasi baru,” begitulah katanya.

hyundai-sonata-generasi-ketujuh

Apa hal kualitas ini berlaku juga di Indonesia? Yaaa… Sedikit. Dulu waktu mobil Korea bergerilya dengan produk mereka yang jauh lebih baik dari sebelumnya, mereka sangat digilai dan jadi buah bibir di mana-mana, tapi sekarang entah mengapa makin lama makin terasa biasa lagi dan kurang spesial. Belum lagi soal durabilitas yang pernah disurvey What Car? di Inggris yang menyajikan kalau trio Jepang yakni Honda, Toyota dan Suzuki adalah yang terbaik soal reliability. (Baca juga : Honda, Suzuki dan Toyota Tercatat Sebagai yang Paling Reliable di Inggris)

Menurut beberapa komentar yang pernah kami baca, penyebab utamanya adalah sunatan fitur massal, terutama saat kami melihat bahwa Santa Fe Sport hanya punya 1 airbag. Apa boleh buat, karena ekonomi sedang memburuk tapi harga jual harus dijaga sekompetitif mungkin. Kalau menurutmu, apa penyebabnya? Sampaikan di kolom komentar!

Read Prev:
Read Next:
  • Stanley

    Merek sebelah sih dual airbag.. tapi kualitas kaleng tipis dan ada kasus gagal ngembang.. merek korea tinggal benerin service dan after sales saja di indo.. yg menurut saya sangat minim pengetahuan dan pengalaman montirnya…

    • C 200

      Udalah, cape ngurusin honda melulu

      • Taoeviq

        honda? perasaan triple elips deh yg kena gugat baru2 ini gara2 airbag ga ngembang?

        • wowkeren

          Bener nih. Fortuner airbagnya kagak ngembang

        • C 200

          Honda juga ada kok, airbag gak ngembang dimalaysia akhirnya lehernya ketusuk besi

    • wowkeren

      Honda sama toyota di indonesia udah minimal 2 airbag sih. Tapi kalo soal bodi kaleng, sama aja. Mereka berdua emang gaada bedanya dalam hal kualitas plastik, ketebelan bodi, build quality, finishing, ketebalan kursi, dll.

      • tsh

        Sama” gabisa ngembang jg airbagnya :p

        • Hanif

          Kan gw lagi ngebut di jagorawi, terus tiba2 macet, ternyata ada jazz sama tronton tabrakan, jazz belakangnya udh gepeng diseruduk
          Sama sitronton, tp pas gw liat depannya, ga ngapa ngapa terus airbagnya juga ngembang dua duanya ( ge8 )

      • tsh

        Sama” gabisa ngembang jg airbagnya :p

  • Oki Ngew

    Yah bener juga. Dulu saya kagum sama produk2 korea yg harganya murah tapi modelnya bagus2 dan fiturnya oke. Tambah kesini kok tambah mahal + sunatan fitur, jadi lebih milih mobil2 jepang lagi deh.

  • Tresna Wardana

    ya serba salah, di satu sisi mungkin kalo mau CKD dan bangun pabrik di Indo investnya gede, market share juga sedikit, belum kondisi SDM dan politik yg bergejolak. kalo impor harganya jadi gede walopun kualitas sama. yaaaa jalan keluarnya sunatan massal. si KIA juga gamau kali kasus pabrik Chevy Spin terulang di pabrik mereka nanti.

  • anton

    sayang duo korea di indo banyak sunatan fitur.

  • Pre-man

    Kepengen beli santa claus, tp sunatannya manatahan, apalagi pas tau airbag
    Cuman 1, pupuslah harapan buat beli si santa fe

  • motorfreaks

    Kalo fiturnya sama persis dengan di korya sono bakal manteb tu
    Picanto aja ada sunroof

    • alfian

      Tau Disana Picanto komplit banget sampai sini tau dah

  • tapi mindset orang indo mah ga bisa di boongin…

  • Andi

    Dulu, tahun 2000an, mobil korea termasuk lumayan laris karena bentuknya yang lumayan bagus, harga yang lebih murah, dan teknologi yang diusungnya, walaupun waktu itu reliabilitynya belum ketahuan. Contohnya saja Atoz yang lumayan bertaji melawan Karimun, Trajet

    Sekarang, mobil Korea ditinggalkan karena harga yang sama dengan Jepang, namun fitur lebih sedikit dr Jepang dan ASS yg tidak dibenahi. Contohnya saja Grand i10x dan Sirion. Secara harga mirip2, namun fiturnya lebih lengkap Sirion. Sirion udah memiliki tombol audio di stir, Airbag. Sedangkan Grand i10x hanya memiliki popok saja yg bisa dibanggakan.

    Kalo, membuat Pabrik ATPM takut gak laku, seperti Spin. Namun, kalo Impor harga jadi mahal, fitur juga kopong. Serba salah bukan?

    • pescarolo

      Ngga sepenuhnya serba salah juga. Dr pengalaman sy waktu kerja d salah satu brand otomotif jepang, mobil CKD itu bener2 pain in the ass. Walopun laku dan untungnya besar, targetnya tinggi dan stok wajib habis. Sedangkan pabrik terus produksi sesuai alokasi dr atpm. Kalo ga abis, rugi.

      Sedangkan mobil cbu, sistemnya preorder. Kalo ga ada yg pesen ya ga dateng mobilnya. Efeknya, harga mahal pdhl markup ga gede2 amat, dan jelas ga akan selaku ckd. Tp dr segi bisnis, mobil cbu lebih minim resiko. Seenggaknya itu yg trjadi d tmpat kerja saya dulu.

      Mgkn strategi yg diambil pabrikan korea d sini, lebih baik untung kecil drpd merugi. Alhasil secara korporasi jg atpm korea cenderung gitu2 aja d sini, pdhl produknya terus brkembang.

  • pescarolo

    Menurut saya sh, surveynya ga gitu relevan buat pasar Indonesia. Kalo permasalahannya konektivitas dan infotainment aja mah, org indonesia masi lebih demen mentengin hape drpd otak atik headunit d mobil. Voice recognition juga.. ayolah bahasa inggris kita umumnya masi pada medok2 kasian mobilnya.
    Ujungnya yg dicari ttep aja mana yg bengkelnya paling banyak, dan mesinnya kuat nenggak premium sm solar buat 20 tahun ke depan. Hahah

    • Hillarius Satrio

      makannya gue bilang gitu di akhir artikel.. udah dibaca kah?

      • pescarolo

        Sudah. Coba dibaca lg bang komentar saya. Cuma mempertegas aja kok. Heheh

        • Hillarius Satrio

          sama, makannya gw nanya dulu, takutnya ada yang miss.. haha

        • Land stalker

          Yee, pengen bgt dibaca hillsat!

  • Sporky

    Kalo liat dr berita versi luarnya sepertinya surveynya utk di US atau north america saja krn di listnya ada tipe chevy silverado. Tapi dr list nominasi dan awardnya ada mobil yg sudah dijual di sini juga spt kia rio, sportage, sorento, optima, hyundai accent/grand avega, tucson, santa fe, chevy spark, aveo/sonic, toyota corolla, camry. Amerika dan Jepang mungkin udah senior di otomotif tapi Korea lebih cepat belajarnya shg bisa bersaing dg yg senior.

  • VR38DETT

    Sebenernya hrs diakui korea bisa berkembang pesat begitu ya karena mereka pada ngebajak org” BMW, Audi, dll utk kerja dgn mereka. Coba dia kerja pake SDMnya sendiri, apakah sanggup skrg udh bisa kaya begini?

  • ale uto

    Kalau untuk pasaran indonesia, saya lebih memilih proton drpd hyundai / kia, melihat dr segi fitur..
    proton juga not bad untuk mobil produksi asia tenggara..
    bodi lumayan tebal, peredaman menurut saya lumayan drpd kaleng kembar, design nya juga menurut saya pas, drpd mobil jepang sekarang yang menurut saya terlalu “over chrome”, cuma kalo untuk kelas merk dan aftersales saya akui lebih bagus merk jepang..

  • Sanjay

    Yang penting partnya korea murah dan mudah ga kayak eropa mahal nan susah..misal beli belt altenator harga ori 130an tp harga sekelas ori dipasaran cuma 30rb an..xoba bamdingkan ma yh lain..jadeeeuuuh