Wow, Harga Toyota Agya Tertinggi Kini Tembus 132,3 Juta Rupiah!

by  in Mobil Baru&Nasional&Toyota
Wow, Harga Toyota Agya Tertinggi Kini Tembus 132,3 Juta Rupiah!
0  komentar
Toyota-Agya-Minor-Change-2015

Jakarta, AutonetMagz – Setelah kenaikan harga toyota yaris yang naik sebesar 9 juta Rupiah dibandingkan dengan tahun 2014 silam, kini LCGC duet Toyota dan Daihatsu rupanya juga mengalami kenaikan yang cukup signifikan di tahun 2015 ini.

Membandingkan dengan Oktober 2014 dimana pada saat itu Toyota memberikan minor change terhadap Toyota Agya yang kini memiliki varian warna merah, bentuk kursi belakang baru dan tambahan wiper belakang, Toyota masih membanderol harga termurah Agya sebesar 103 Juta Rupiah untuk tipe E manual dan 124 juta Rupiah untuk tipe TRD S automatic, atau naik 3 juta Rupiah dibandingkan dengan model sebelumnya.

Wiper Belakang Toyota Agya

Kini terhitung April 2015, harga Toyota Agya mendapatkan update terbaru yang membuatnya semakin mahal. LCGC yang memiliki kembaran dalam bentuk Daihatsu ini kini mengalami kenaikan harga hampir sebesar 8 juta Rupiah untuk beberapa tipe. Dengan kenaikan harga ini, kini harga Toyota Agya termurah mulai 109,676 juta Rupiah untuk tipe E manual dan 132,3 juta Rupiah untuk tipe TRD S Automatic.

Namun Toyota tidak sendiri disini, karena pabrikan lain juga menaikan harga kendaraan mereka di tahun 2015 ini mengingat nilai tukar Rupiah terhadap Dollar yang sedang tidak baik dan naiknya biaya lain di tahun 2015 ini. Tercatat Honda Brio Satya juga mengalami kenaikan jika dibandingkan dengan harga di bulan yang sama dengan Toyota Agya mendapatkan facelift. Honda Brio Satya memiliki harga mulai 114,4 juta untuk tipe A MT, 119,4 juta untuk S MT dan 125,4 juta untuk E MT di bulan Oktober 2014.

Honda_Brio_Satya_1.2L_LCGC_Honda_Indonesia

Kini di tahun 2015 Honda Brio Satya menaikan banderol harga LCGC mereka menjadi 114,9 juta untuk tipe A MT, 119,9 juta untuk S MT dan 125,9 juta untuk E MT. Yap, kenaikan Honda Brio hanya sebatas 500 ribu Rupiah untuk seluruh unit. Namun uniknya, Suzuki Karimun Wagon R dan GS tidak mengalami kenaikan harga sama sekali semenjak IIMS 2014 silam (mungkin belum).

Namun Toyota tidak sendiri, karena Daihatsu akan segera melakukan koreksi harga mereka beberapa saat lagi menyusul Toyota Agya (berdasarkan informasi dari sales). Untungnya, kini Daihatsu Ayla masih banderol dengan harga mulai dari 84 juta Rupiah untuk tipe D MT dan 123 juta Rupiah untuk tipe X Elegant AT). Sudah siap untuk parade kenaikan harga di tahun 2015 ini?

Read Prev:
Read Next:

Dede Suryadi Penulis yang satu ini nggak bisa nyetir mobil, tapi kalau nyetir motor 11-12 sama Valentino Rossi. Cita-citanya menjadi pembalap MotoGP tapi nggak kesampaian. Akhirnya sekarang jadi penulis di Autonet Magz untuk kolom berita roda dua. Yang unik dari saya meskipun jago naik motor, saya susah hafal jalan.

  • gaps

    Harganya ga nanggung2 ya naiknya. Ya ampun

  • japra

    Silahkan di beli,kalau saya si ogah beli mobil kek gini,,,mending di tabung di bank uangnya

    • okisyauqi

      Lagian siapa suruh elu beli

      • japri

        Mending beli karimun wagon ke mana2 dah, liat aja tuh di koran kompas 2 hari yang lalu, indeks kebahagiaan orang yang membeli karimun wagon R paling tiggi timbang duo kembar. Harganya lebih murah juga, untuk kenyamanan jelas jauh

        • Kalo nyaman emang wagonR paling nyaman (saya pake agya). Kursi belakangnya lumayan empuk dan menopang paha. Tapi ya itu, modelnya aneh, trus dibelakangnya gk power window.

        • Ajoe

          Makanya pake dulu, rasakan baru komen bro.
          Rasain deh berkendara dengan agya. Apa lagi buat anak muda yg uang nya pas pasan.

    • Kalo gua mah punya duit segitu mendingan beli mobil seken yg taun muda jg banyak ketimbang beli mobil kaleng kaya gitu.

  • wowkeren

    Agya TRD cuma nambah printilan gajelas aja harganya 132 juta??? Mendingan Morning ato ga Brio Satya.

  • amar

    Paati tetep adalah yg beli ni mobil,kan tergantung Budget masing”, hehehe….

    • amar

      *pasti

  • tonoz

    Awalnya aja 90 100 jt..klasik dr toyota lah..mior change ya spion blum ekektrik jd elektrik naik 3 jt..jok blum kukit jd kukit naik 4 jt..audio blum dvd ditambah dvd naik 3 jt..namti lampu geser dikit dr atas ke bawah naik lagi hrgnya..uda 10 kali minor change baru ganti model naik harganya..

    lama2 ini bukan mobil lcgc…ini sama aja mobil mahal..

    • ron92

      Maksudnya kalo udah komplit bakal tembus 250jt kali yak ni mobil bang tonoz.. :))

      • tonoz

        Ya kira2 begitulah bung..namanya mobil lcgc ya 90 -100 jt..jgn naik2 lah..kalau naik2 trus nembus 200 jt yg beli mah org berduit lebih namanya..

        Ya itulah klasik style toyota honda..dikit2 minor change harga naik..tambah tempelan trd mugen harga naik..tambah drl yg after market aja modelnya harga pun naik..

        bukan menjelakan sih tp coba liat mobil2 eropa kyk range rover mercedez benz jelas gitu facelift nya mesin di upgrade..model berubah byk lah

    • subaru

      kan canggih tuh spionnya yang kanan touchscreen yang kiri voice command

      • Blackjack

        Nguakak masbro :))))

  • GE8

    katanya sih mobil murah… katanya…
    teknik nya ga beda2 jauh sama dulu avanza dari 99,5jt sampe skrg, ga sebanding sama penambahan fiturnya.
    IMO

  • ron92

    Duit segitu bs dpt mpv murah bekas tuh klo liat artikel dibawah..2012..cm beda 3th doang..
    Tp beneran kalo cm butuh mobil (g butuh fitur apa2 maksudnya) ini mobil yg tepat.. 😀

  • HR-V

    karena toyota sudah diatas angin dgn penjualan LCGC terbanyak jadi seenak nya saja menaikkan harga tanpa dibarengi peningkatan kualitas,fitur,teknologi,konsep, efisiensi nya. Konsumen merasa dirugikan dgn harga 132,3 jt mendapatkan mobil dgn konsep murahan. Bukan Murah nama nya kalo udah menyentuh 130 jt keatas. Miskin Inovasi

  • Pemerhati

    Type tertinggi..tetep aja basic-nya sama..orang juga nggak akan ngeh perbedaan-nya..tetep aja dianggap “mobil kecil yang murmer”..
    Tambahin dikit lah(relatif) dapet yg agak gedean macam R3 atau Papanja..prestise juga dapet..walaupun type terendah (GA) dan (E)

  • Goeysatriani

    Selama merk lain (dluar grup astra) blom ngluarin versi matic ya bakalan tetep laku ni mobil. Harganya udah WOW…

  • irsyad

    Eh. Ini kok tang upload beda ya orangnya? Member baru ya? Hehe

  • farid

    mas hil,
    katanya sekarang video review hr-v nya keluar ?
    tapi kok di youtube masih gak ada ?

  • jj

    Mobil apa ini,, mnding mobil ini dijdikn taksi ato gantiin bemo.!!

    Klo ak mnding lebih milih kei car dri pada mobil kyak gini.!!

  • ndaruuu

    agya menang di akomodasi, lebih lega, makanya banyak yang milih, tapi sebenernya kalo menurut ane brio model nya lebih bagus sih, ga terkesan murah

  • sporky

    di mana2 market leader pasti jarang kasih harga yg value for money. udah laku banyak profit margin juga besar, kalo volume penjualan turun walo kasih diskon gede masih untung agak lumayan. Tapi sebenarnya di segmen lcgc udah lumayan banyak pilihan belum lagi 3 tahun ke depan bakal ada mobilnya gm saic wuling jual di harganya lcgc yg mungkin aja jadi yg termurah. Terserah konsumen ajalah..

  • bimz11

    brand kalo didompleng astra entah toyota mobil dan honda motor (tapi market leader trus ya?) . Pasti ga worth harga nya. Avanza >200jt. Innova >300jt. kan gils binggo kalo kata anak kekiniian. hahaha

  • tim

    Gila kali ya 132 jt? Hrg segitu bisa dpt mobil seken kaya livina, ertiga, atw kalo mau naik kelas bisa dpt grand vitara taon agak tua… dan herannya, masih laku aja mobil kaleng begini? Udh hrg selangit,immobilizer pun ga punya…

  • gaps

    Mobil kayak gini aja lagak bgt naiknya sampe 8 juta. Rival lain ga ada yg naik sampe sgtu even Honda sekalipun. Norak bgt sih Toyota strateginya. Selain akomodasi ga ada yg spesial dr mobil ini. Itu juga bs luas karna nipisin dasbor sm bahan jok. Jrit!

  • ganjar

    Mungkin kenapa orang milih mobil ini daripada mobil second thn 2007 keatas at least dgn harga segitu bisa boyong mobil baru dan zero woried selama minimal 3 tahun.
    Memang mobil second juga bisa jadi alternatif, tapi kan kita gak tau riwayat itu mobil kaya gimana, yang ada kita musti super selektif biar gak nyesel beli mobil second.

    Brand toyota bisa jd market leader karena mrk juga udh berusaha selama puluhan tahun untuk ngasi pelayanan terbaik, sparepart yang gampang dicari dan tersebarnya bengkel resmi sampe pelosok indonesia. Itu yang bikin orang cari brand dan juga bikin harga purna jualnya tetep tinggi.

    Banyak yg komen “baru mau beli mobil udh mikirin jualnya lagi, mending beli tanah”. Oi bro, hidup tuh gak selamanya ada diatas inget suatu saat bisa kapanpun itu posisi kita bisa ada dibawah. Kalo udh darurat mobil bisa kita jual. Nah disini saat kita butuh brand yang harga jualnya masi tetep tinggi.

    Sekarang sih dibalikin lagi aja sama konsumen. Semua orang punya pilihannya masing2, tinggal dicocokin lagi sama kebutuhan masing2. Soal fitur apalagi desain itu sama sekali gak bisa digeneralisasikan, semua orang pasti punya selera dan pilihannya masing2.

    Akhir kata, ga ada yang pernah nyuruh beli ini mobil, kalo punya duit sebanyak itu dan suka mobil ini silahkan dibeli, kalo gak suka ya gak usah dibeli. As simple as that.

    • tim

      Tau ga, knp toyota bisa jadi market leader selama ini? Karena mereka udh ada duluan di indonesia! Kalo jaman sebelum toyota ada disini, mana ada mobil jepang? Yg bnyk tuh kaya dogde, holden, dll.. skrg? Ngeliat dogde dijalan aja udh berasa kaya liat ferrari… dan kalo semua org pemikiran kaya elu bro, merk lain ga akan bisa berkembangsi indonesia.. coba, ibaratnya ada 5 merk mobil di indonesia, 1 muncul paling dulu, setelah itu 4 muncul belakangan.. ttp karena yg 1 ini udh muncul duluan, org lebih kenal dong otomatis? Nah, yg 4 lain mau berkembang gimana kalo masyarakat cuma taunya ya 1 itu terus.. dan kalk misal resale value pas lagi butuh duit, emg brand toyota skrg paling kuat resale valuenya? Tidak bro.. coba aja bandingin fortuner sama pajero, camry sama accord, yaris sama jazz.. bagusan mana resale valuenya? Istilahnya udh beli mobil harga mahal, fitur sunatan massal, resale valuenya ancur lagi.. ya mending gua beli mobil kualitas oke, fitur oke, resale value ancur.. toh seancur-ancurnya resale value lu jg kaga bakal pikirin kan kalo kepepet? Mau mobil lu avanza kek, kalo lagi kepepet jg pasti lu jual dibawah harga pasaran kan biar cepet laku? Makanya, mikirrr

      • ganjar

        Thanks team atas tanggapannya.

        Tiap orang pasti punya opini yang berbeda. Dan tiap orang juga punya pilihannya masing2 sebelum beli mobil. Biarin mereka pilih sesuai keinginannya

        Jujur haha ane gak enak dikatain kaya gitu, tim auto net memang SUPER KONTRA dengan merk yang satu ini. Juga mungkin penggunaan bahasa yang TIDAK mencerminkan seorang profesional (IMO) jujur ane kaget waktu liat nama commenternya ‘tim’ dengan isi bahasa yang seperti itu. Mungkin karena seluruh tim rata2 masih berusia muda.

        Well good job buat seluruh isi artikel, tapi akan jauh lebih baik kalo kesantunan dan keprofesionalan pemilihan bahasa untuk kolom komen oleh tim juga diperhatikan.
        Harus ada pembeda mana bahasa ‘tim’ dan bahasa reader.

        • tim

          Ane bukan orang autonet, kalo ane org autonet pasti ane bakalan pake nama asli ane.. jadi jgn salahkan autonet atas komen ane,ane ga ada hubungan darah sama autonet apalagi sama testernya yg jones itu…

          Bro, apakah ente tdk punya argumen lagi soal otomotif hingga hatus menyimpang dari topik yg sdg dibahas? Apakah mslh umur berpengaruh? Ane akuin ane masih muda, tapi justru skrg orang mudalah yg mulai terbuka pikirannya utk mencoba bbg hal baru dibandingkan orang tua, cnth di bidag otomotif.. anak muda skrg sdh mulai ngerti bhw brand” spt toyota itu tdk value for money, makanya mereka bnyk beralih ke merk” spt mazda, ford, dll.. dimana kebanyakan (ga semua) orang tua masih percaya ke merk toyota.. buktinya? Tau komunitas CX5-iC? Tau presiden klubnya? Iu masih anak kuliahan bro! Seumuran sama ane… jadi kalo bro mau kritik anak muda, lebih baik hati”.. ingat perkataan soekarno? Nah, kalo inget, ingetin terus jn sampe lupa ya..

          • gaps

            Mantap bray! Setuju bgt sm pendapat ente

      • gaps

        Gini bro ganjar,masalahnya ya..ini mobil kelasnya kelas mobil pertama. First buyer. Inget ga Agya pas nambah fitur? Itu harganya ud naik. Dan ini,ga ada ubahan sm sekali naiknya ud 8 juta sendiri. Itu sm sekali ga masuk akal buat saya.
        Dan kl alesannya karna Toyota ud lama dan semua bs dimaklumin kl harganya naik menurut saya itu suatu hal yg bener2 ga ada dasarnya. Setuju bgt sm bro Tim. Suka ga suka,Toyota tuh ud ga sekuat harga sekennya. Kl suruh milih dengan kondisi kayak gtu..mending milih mobil diluar itu yg banyak dengan spec yg lebih baik. Masalah jatoh atau ga harga di pasaran tuh sangat relatif. Selama orang puas dengan pemakaiannya harga seken ud nomer kesekian. Lagian harga seken pun sebenernya ga beda2 jauh amat antara Toyota sm brand lain. Jd berlebihan sebenernya kl dibilang Toyota ud terjamin gampang dijual dan tinggi harganya. Relatif mirip2lah.
        Orang kl pikiran semuanya kayak bro ganjar,ga bakal maju pemikirannya. Pikiran cm duit sm resale value doang. Dan cm mau menerima hal yg itu2 saja. Percuma brand lain mau nancepin brand disini dengan semaksimal mungkin kl konsumen ujung2nya condong ke satu merk. Bener memang modal perusahaan mesti kuat buat bangun itu,cm buat saya konsumen itu punya peran penting juga buat menyukseskan tujuan perusahaan.
        Tau penutupan pabrik Chevy? Tau produknya? Itu contoh realnya. Produk bagus,tp dikesampingkan karna bukan brand Toyota.
        Soal Autonet yg kliatan benci bgt sm brand ini..ga juga. Justru bro ganjar yg mesti dicurigain,jangan2 merasa tersinggung karna brandnya terus2 disinggung sm Autonet. Lagian emg kenyataannya gtu kok yg dilakuin Toyota. Justru saya senang sm Autonet yg berani ngasih info seperti ini..biar konsumen bs liat betapa profit orientednya Toyota sekarang ini. Modal stiker TRD doang naiknya bs berjuta2 perak.

        • tim

          Mantap bro gaps..

          • ap88

            menrut saya toyota tuh laris dan banyak disukai org krn bengkelnya ada dimana mana serta resale value,resale value gak terlalu penting bagi saya,prinsip saya dlm menjual mobil,yg penting kalo dijual laku dan menghasilkan uang,yg masalah menurut saya tuh jaringan bengkel dan ketersediaan spare part yg masih susah dikalahkan oleh brand selain toyota

            jujur saya adalah fanboy dan pengguna toyota,tapi 4 thn belakangan pikiran saya mulai terbuka terhadap inovasi2 yg diberikan oleh brand lain dan saya juga skrg pake produk brand lain(hyundai,honda,ford) meski saya juga masih memakai produk toyota(fortuner)

            itu saja pendapat saya

    • timing

      Sebenarnya beli mobil baru ya keuntunganya 3 tahun ke depan kita aman lah dr masalah2 mobil rewel rusak selama kita bw mobil dgn baik dan benar..

      beli bekas ya harus extra hati2..utk kita org awam gak mwngwrti mesin bodi hrs minta bantuan pengecekan..takutnya uda bekas tabrakan atau turun mesin …

      kemudian emng brand toyota honda selalu cara lama..tambah ini itu harga naik..pdhl mungkin sbnrya fitur2 sdh ada cuma mungkin diberikan satu demi satu..kalau diberikan langsung gimana mau facelift dan naikan harga..terlalu profit oriented..kdng ke bengkel pun dikit2 ganti..pdhl msh bisa diperbaikin..itu krn ganti merwk dpt untunf byk pengerjaan lebih mudah drpd perbaikan dan ongkos gk seberapa..mknya kdng byk konsumen lari dr bengkel resmi..

      lalu bro utk harga jual mobil itu balik ke konsumen..kalau utk konsumen dengan duit yg pas2an atau mobil dibutuhkan utk monilitas tinggi tentu mereka cr yg ounya nilai jual tinggi..krn mobil jalan terus mungkin 3-5tahun mereka hrs ganti baru lg jd tdk membeban kan sekali dr segi penambahan dana..kecuali konsumen yg beli mobil utk kendaraan ke 2 ke 3 seterusnya..mungkin mereka hanya mencari fitur yg mantap model yg keren..

      ya kalau mobil hanya utk disimpan ya lebih baik invest di tanah..toh harga mobil jatuh..sedang tanah naik..bedalah dgn kelas2 atas ug punya koleksi puluhan mobil..

      ya terakhir yg namanya lcgc itu kan mobil dgn harga yg dijangkau konsumen menengah dan ke bawah..kalau harga baru sbntr aja uda 132..bntr lg bisa 150jt itu bukan lcgc namanya..

      • tim

        Ya maka itu maksud ane bro, kalo udh 132 jt bentar lagi udh deket 150 jt, ya udh ga pantes disebut LGCG… ini aja 132 udh deket banget sama mirage GLX yg ada diangka 148 jt.. udh ga kompetitif lagi jadinya…

        kalo yg diomongin utk operasional, ya toyota ini pasti jadi pilihan… sparepart gampang, resale value sih sebenernya skrg udh setara sama rival”nya, cuma waktu yg dibutuhkan utk menjual mbl tsb lebih cepat… dan yg diomong bro ganjar diatas kan resale value saat kita kepepet.. ya logikanya aja, lu mau mobil avanza kek, innova kek, kalo kepepet pasti dijualnya dibawah hrg pasar kan? Ya jatohnya sama ajalah kaya rival”nya, atw bahkan bisa lebih rendah dibanding rival”nya..

        • gaps

          Fyi,saya beli Mirage pas awal taun kemaren. Harganya tipe tertinggi aja ud ngdeketin harga Agya. Tepatnya sekitar 20 juta sblom Agya sekarang naik 8 juta. Orang yg ga mikirin merk jelas mending langsung beli Mirage Exceed. Kelasnya lebih tinggi,dikendarain enak,banyak fitur,jaminan merk Mitsu yg biasanya tangguh,sm irit parah!
          Masalah resale value mah gausah tlalu dipusingin. Mungkin ga sekuat Toyota (katanya) cm secara value jauh lebih memuaskan Mirage lah!

  • bara

    Ohh iya td saya mau liat update review video di youtube yg video review honda hrv kok gak bisa di lihat ya ada tulisan pencekalan hak cipta gtu … Gk tau knpa itu bisa kasih tau knpa

    Salam pembaca setia

  • revolusiotomotif

    Lucu deh liat orang2 yang komen disini. Dikasih protes, ga dikasih ngeluh ga ada fasilitas pemerintah yg memudahkan. Maunya apa?

    Mending beli kei car? Tau gak basis Agya Ayla? Ya Kei car itu sendiri. Cek Toyota Pyxis Epoch

    Mau selengkap kyk basis aslinya? Cek aja brp yen harganya. Plus import tax, manufacturing cost dsbnya, sanggup bayar 200jt buat mobil begini?

    Buat yang pikir resale value? Jelas Toyota kemana-mana. Brand paling kuat sampe ke pelosok dg basis yg mengakar di indonesia serta banyak alternatif ketersediaan parts.

    Mending ga ada LCGC? Yaaa gak semua orang seberuntung elo wakakakak

    Buat yang pikir mending yang lain? Fitur to price sampai saat ini masih dipegang Toyota Agya Ayls

    Buat yg pikir ini LCGC apaan jelek banget ga standar mobil, akal2an murah… Cek nanti setelah keluar dr skema ini, pasti versi VVT-i akan muncul. 1KR-DE akan berubah menjadi 1KR-FE/VE lupa..

    Mobil kaleng begini laku? Sorry to say, banyak orang jenuh beli mobkas yang penyakitan. Buat yang omong doang, masih pake dana BLBI (Bantuan Langsung Bapak Ibu) go to hell with your own statement.

    Hari ini gw bawa X-Trail yang ortu pake gress dari baru, dan sekarang menginjak 7 tahunm besok saat gw udah punya kehidupan sendiri, gw yakin mobil gw bakal dijual buat modal gw hidup. Daripada beli mobkas, buat gw, lebih pilih beli LCGC. Karena gw dah tau rasanya ngurusin mobil yg umurnya makin tua. Disimpen kaga disimpen, tetep akan breakdown dg sendirinya.

    So, gw rasa cukup lah kita bahas2 LCGC. Karena ini program pemerintah sudah jelas tidak akan bisa banyak berinovasi karena terkendala aturan/kesepakatan program.

    Setidaknya, bersyukurlah LCGC hadir. Dan berdoalah kalian itu yang baca bisa punya rejeki lebih. Which means, skrg ini kita sedang mengejar ketertinggalan di segala bidang akibat perbuatan dan kebiasaan kita sebelumnya. So, mulai hari ini lah kita sedang membayar ketertinggalan kita. Indonesia mau kayak Jepang? Sudah sanggup kena biaya hidup setinggi Jepang? Kalo sanggup, berani kita langsung radikal menaikkan segalanya? Baru kena dikit gini aja sudah banyak koar-koar dan protes.

    Biarlah LCGC tetap berjalan sebagaimana mestinya. Agar kita yg menikmati juga sadar bahwa selama ini kita sudah tertinggal jauh ketimbang negara yang jadi patokan kita saat berbicara dan berargumen.

    • yuda46

      Case closed….
      mantaps oms komennya…
      pas popcorn abis pula…
      ngomong2 soal, pajak. coba deh untuk mobil2 baru dan motor2 pribadi sekarang pajaknya d gedein senggaknya bisa 1/5-1/6 dari harga aslinya pertahun… biar gak penuh tu jalan… pasti pada mikir lagi buat beli..
      aslkan spedah jangan di pajakin juga kayak di luar negri.. xD

    • ganjar

      Agan yang komen ini TIM bukan sih? Kalo bukan mendingan ‘tim’ autonet rekrut agan yang satu ini buat jadi penasihat dalam berbahasa.

      Okelah agya amburadul fitur dan harga , tapi ‘tim’ juga amburadul bahasanya dalam berkomentar 🙁

      Gih silahkan minta ajarin gimana cara komen yang santun dalam berbahasa.

      Mikirrrr

      • gaps

        Kliatan disini siapa yg fanatikan Toyota. Haha
        Bukan ga bersyukur,tp dengan kenaikan 8 juta yg buat sbagian orang yg emg ngincer mobil ini sbagai mobil pertama mereka jelas jd makin ga terjangkau. Banyak kok contoh produk diluar LCGC yg facelift taun ini naiknya ga sampe 8 juta. Wajar kl orang yg bukan loyalis merk tertentu ngliat hal ini sebagai sesuatu yg ga masuk akal.

        • ganjar

          FYI ane bukan simpatisan toyota apalagi fanatis apalagi sales :ngakak , ane cuma car anthusiast seorang mahasiswa yang blm difasilitasi mobil oleh orang tua dan belum mampu beli mobil dengan uang sendiri (secara belum pny penghasilan sendiri).
          Cuma mau mengapresiasi artikel bikinan ‘tim’ dengan menuliskan komen .

          Setiap orang punya opini masing2 dan berhak menyampaikan opininya (tentu dengan bahasa yang santun tidak seperti tim)

          Disini ane ngeliat gimana merk toyota sebegitu dicaci makinya seolah2 orang yang mencaci maki toyota bisa membuat sebuah produk otomotif (termasuk tim).

          Jadi sah sah saja kan beropini disini ? Tentunya dengan bahasa yang santun (sekali lagi tidak seperti tim)

          Nasi tim dengan kuah bening kayanya enak.

      • tim

        Lah kalo bahasa gua ancur ngapain diikutin? Lucu jg lu jadi orang.. dan belum tentu bahasa bagus paling pinter.. liat aja sales”.. bahasa manis hasilnya nol.. kalo mau cnth tuh kaya pak ahok.. ngomong lugas di dpn kamera tapi ada hasilnya.. drpd kaya anggota dprd yg mulut manis dalemnya busuk..

        • gaps

          Gini bro ganjar,kl emg masalah cm resale value aja..coba deh bandingin sm harga seken mobil merk lain. Mirip2 sebenernya. Cm yg membedakan masalah cepet atau ga buat jualnya. Toyota juga gampang dijual buat produk tertentu aja macem Avanza,Rush atau Innova
          Yg ditekankan disini adalah masalah value for moneynya buat konsumen. Selama ini saya ngrasa emg Toyota makin hari makin seenaknya aja ngasih harga dan bs dibilang ngandelin brand doang. Itu bukan alesan buat produk ga berinovasi. Termasuk buat yg first entry buyer. Kenaikan sgtu buat LCGC ud ga bs dimaklumin. Minimal ada ubahan desain atau interiornya gtu..gausah ubah total tp minimal ada yg bikin beda. Saya setuju dengan pendapat Acid,mungkin sekarang Toyota masih diatas angin. Cm kl Toyota pake pola marketing kayak gtu terus,bukan ga mungkin kompetitor bs nyalip Toyota sedikit demi sedikit.
          Dan harusnya,apalagi kl situ seorang car enthusiast jangan cm liat dr pasar sekarang. Tp berdasarkan hal2 logis. Setuju bgt sm bro Tim,Toyota bs begini sekarang karna merk inilah yg paling lama nancepin industrinya di Indonesia. Wajar kl akhirnya orang nganggep Toyota merk terpercaya. Tp itu dlu,liat aja sekarang. Gausah jauh,cek aja di gugel soal kasus Toyota di Thai. Tuh ud jelas contoh Toyota perusahannya kayak gimana.

      • tioz

        Kok temanya jd bahas TIM ya..tanya ama bung ridwan atau hilsat siapa yg mau direkrut..si ganjar apa tim apa gaps..polling yuuuk!!

        Komen itu sah2 aja bung ganjar asal gak rasis gak menggunakan bahasa kotor ataupun melecehkan..kalau nyebut krnaikan harga yg gak wajar jd 132 jt hanya dgn tambah fitur ipit2 gitu ya sah2 ajalah…

  • wowkeren

    Mendingan brio satya (banget) daripada agya. Udah harga lebih murah, fitur lebih banyak pula. Kualitas sih sama aja.
    Keunggulan BS dibanding agya :
    1. Tilt steering
    2. Immobilizer
    3. Tenaga mesin (jelas itu)
    4. Lebih irit
    5. Wiper belakang (dari awal)

    Keunggulan agya dibanding BS :
    1. Bagasi
    2. Kaca spion pake lampu sein

    • ganjar

      Setuju wowkeren! Kalo ane punya duit sendiri juga udh pasti ambil brio satya.

  • Bait Ridwan

    Harga 132 juta beda tipis dgn avanza tipe E manual yg harga y 147 Juta,

  • alfian

    ya bagus lah terutama utk jakarta, supaya makin dikit yg beli mobil XD

  • Arief

    Jangan bandingkan agya sama brio, karena secara umum beda kelas. Pemilik Honda umumnya orang berduit yang kebanyakan beli mobil secara cash, on the other hand Toyota di Indonesia lebih banyak untuk kalangan menengah ke bawah yang secara umum belinya lebih banyak pakai kredit cicilan. Bedanya cuma satu, Toyota brandnya jauh lebih kuat dari Honda.

    • timing

      Besar bicara aja lu bung arief..beli brio ya cash..coba lu beli honda nsx ..nyicil kali lu ya apa jual tanah dulu.

      ya semua sama aja mau honda mau toyota mau bmw kek..itu tergantung strategi konsumen ..ada yg mau cash ada yg pake sistem cicilan..yg penting selagi dia bisa melunasi dan mampu utk apa malu…kan gak pinjam duit lu…

  • Aroel

    Di tempt ane (banjarmasin) agya trd manual 124850000 agya trd automatik 134850000 itu belum potong diskon 5 jt.
    Ane tau kebetulan ane emg kerja di salah satu leasing pembiayaan kredit mobil terbesar di banjarmasin dan kebetulan ane jg megang utk Toyota (wira megah) & Jg megang jualan dealer honda.

    Utk dealer yg suka naikin harga emang dealer toyota & honda

  • Acid

    Jadi inget jaman nokia dulu merajai pangsa pasar ponsel di Indonesia. Gaya jualannya jg mirip2 to*o*a skr, semua serba dicicil fitur2nya untuk naikin harga. Sampai akhirnya pemain makin banyak dan kasih pilihan lebih baik ke konsumen. But now? Nokia hancur, bahkan dibeli microsoft pun tetep ga laku produk2nya. Konsumen keburu kecewa dan terlanjur cinta sama merk lain. Blackberry jg begitu, ngandelin market leader di segmen handset messaging jadi jumawa, fitur gitu2 aja harga naik terus. Dan skr nasibnya sama tuh kyk nokia. So, kita lihat aja apa yg terjadi dgn nokia dan blackbery apakah akan terjadi jg dgn to*o*a dan h*n*a. Oh ya walaupun beda produk tapi prinsip ekonomi berlaku secara umum. Dan ajaibnya itu terjadi di Indonesia loh. Yg notabene katanya orang2nya fanatik sama merk, tapi nyatanya nokia dan blackberry hancur jg tuh. Ya walaupun nggak langsung sih. Hehehe

    • ganjar

      Nyatanya malah cheffy yang tutup pabrik.

      • gaps

        Ya pemikiran konsumennya kayak situ..gimana perusahaan lain mau maju dan berkembang

        • ganjar

          Sorry nih bro gaps, ane lurusin dulu sekali lagi ane bukan simpatisan toyota apalagi sales yang ngerasa tersinggung atau apalah duh ngakak sendiri. Toh ane juga digarasi ada merk H

          Mungkin dari komen ane diatas yang orang pada akhirnya mikir kalo ane liat brand pasti liat resale value.

          Tapi menurut ane , resale value itu jadi salah satu

        • ganjar

          Sorry nih bro gaps, ane lurusin dulu sekali lagi ane bukan simpatisan toyota apalagi sales yang ngerasa tersinggung atau apalah duh ngakak sendiri. Toh ane juga digarasi ada merk H

          Mungkin dari komen ane diatas yang orang pada akhirnya mikir kalo ane liat brand pasti liat resale value.

          Tapi menurut ane , resale value itu jadi salah satu poin yang seluruh konsumen otomotif khususnya toyota pikirkan sebelum membeli produk dari sebuah brand inget ! Itu salah satu loh ya.
          Belum lagi poin2 yang lain yang kalo dijelasin bisa jadi sebuah novel 🙂

          Kenapa ane terus kekeuh banget ikutan nimbrung di trit ini , ya soalnya merk toyota itu menarik. Kenapa dengan harga segitu dan fitur yg demikian bisa tetep laku? Apakah orang indonesia itu bodoh? Mau dibodoh2i sebuah brand? Menurut ane engga. SEMUA KEMBALI PADA PERSONAL PREFERENCE .

          Contoh kasus desain
          Mau fiturnya sekaya apapun tapi desainnya gak cocok ?
          Trs ada yg komen “liat mobil dari fitur jgn melulu desain”
          Helow, mereka beli pake duit mereka sendiri bukan duit lo pada, terserah mereka dong, toh mereka gak suka sama desain keen look atau kodo design atau apalah mereka lebih suka sama mobil yg gak ada sepionnya (contoh) dll.

          Jadi memang banyak faktor.

          Kenapa toyota bisa tetep laku ya mungkin karena desainnya banyak yang suka, cicilan ringan, bnyk diskon, sparepart banyak dan murah, beres banyak.
          Tapi segi fitur banyak yang gak aware. Yauda lagi lagi itu kan personal preference

          Apa perlu edukasi tentang otomotif harus dimasukan ke kurikulum pendidikan sejak SD ? Kan engga.

          Jadi…. Orang itu gak bisa di generalisasikan. Terserah ane dong mau berpendapat gimana sebelum beli mobil. Gak ada tuh sangkut pautnya dengan gagalnya sebuah brand.

          • gaps

            Sekarang coba dijabarin dr apa yg ud bro sebut aja ya:
            1. Desain banyak yg suka? Tau dr mana. Liat aja di artikel ini. Hitung aja mana yg pro sm desain Toyota itu menarik. Orang sini justru ngliat desain itu sebagai salah satu faktor beli mobil. Atau ga liat media2 otomotif lain? Di setiap compare sm kompetitor hampir selalu dapet Toyota dapet penilaian rendah soal desain. Tolok ukir desain menarik itu dr mana coba?
            2. Cicilan ringan/banyak diskon? Apa guna diskon kl harga ud dinaikin sgtu gede sm Toyota? Jatoh2nya sm aja boong. Diskon ga berasa bro. Cicilan juga saya rasa hampir semua merk ud difasilitasi kok sm leasing atau lembaga lain.
            3. Sparepart. Berlebihan rasanya kl dibilang sparepart Toyota mutlak lebih gampang dicari dan murah. Kl mau terbuka,sparepart merk lain relatif gampang dicari kok selama kita mau tau dan terbuka sm informasi. Saya juga pake merk lain dan ternyata ga sesuah yg dibayangkan. Asal mau nyari dan ga jauh dr jangkauan buat saya itu ga perlu dibesar2kan
            4. Soal layanan servis,saya rasa sistem calling service itu semua vendor sudah punya layanan untuk itu. Dan ga ada cerita satu vendor nyusahin konsumen dan di Toyota selalu dimudahkan.

            Suka ga suka,emg bener kok kenyataan konsumen sini mayoritas cm karna brandnya aja. Rekan2 saya di sekitar juga mengakui hal itu. Mereka pengen punya satu mobil dr merk lain tp akhirnya malah mereka milih ke brand ini cm karna satu: brand. Blom nyoba aja ud takut ini-itu. Itu yg saya bilang,percuma vendor mau sekeras apapun berusaha bangun jaringan aftersales dan servis kl akar masalahnya cm brand sm resale value tok.

          • ap88

            bung tim,gaps dan ganjar

            baru saya ingat!

            ternyata sehancur hancurnya dan sejelek jeleknya agya ayla ternyata masih ada mobil yg lebih buruk dari sikembar ‘T’ dan ‘D’ ini dikelas lcgc,yaitu si duo datsun go dan go + panca,tuh mobil gak ada amannya sama sekali,gak ada airbag,seatbeltnya kayak gak ada gunanya dan kualitas bodynya parah bener,lcgc paling bagus tuh karimun wagon r dan brio satya

            masih syukur yg punya agya ayla sdh dikasih airbag dan seatbelt potensioner

            saya udah coba semua lcgc dan cuma karimun wagon r dan brio satya yg paling bagus menurut saya,wagon r bodynya tebal utk sebuah lcgc bahkan lebih tebal dari mobilio dan seatbeltnya udah potensioner meski belum ada airbag,brio satya bagus krn udah ada airbag dan potensioner seat belt meski bodynya tipis kayak agya dan mobilio

          • gaps

            Iya juga sih ya. Datsun tuh yg kurang bgt emg di soal fitur.
            Cm gatau ya..kok saya ngrasa soal body Datsun lumayan tebel. Saya ketok2 malah berasa lebih mantep dr pd Karimun Wagon R. Malah sm Estilo saya dlu lebih tebel Estilo.
            Memang bro,ada harga ada rupa. Cm kl suruh milih,saya tetep megang Brio Satya,terus Go+ Panca. Dengan catetan fiturnya ditambahin.
            Kl masalah ga aman,itu bs terjadi karna kita cm ngliat hasil tes Go aja. Saya blom liat hasil tes lain yg sejenis. Jd seolah2 kesannya Go mobil paling kacang dr yg lain. Sayang bgt sih sebenernya,padahal modelnya itu loh..cakep bgt. Fiturnya ampun2an pelitnya.

          • tim

            Datsun Go sama wagon R ya sama” minim fitur lah.. sama” ga punya ABS+EBD, sama” ga ada airbag, sama” ga pny power window belakang… cuma keunggulannya wagon R ada di seatbelt blkg yg lebih bagus karena pake motor dibanding go punya yg masih kaya suzuki katana..

            sebenernya, Go dibanding agya masih bagusan Go, apalagi dari sisi driving impressionnya.. Go itu selain punya mesin yg lebih gede,juga suspensinya tergolong mantap utk ukuran LCGC.. ga sebaik brio, cuma lebih baik dibandingkan agya atwpun wagon R.. suspensinya Go itu empuk, tapi ga mantul”.. bahkan dibanding avanza gen 1 masih lebih enak Go suspensinya… cuma ya Go itu model handbrakenya kurang bagus aja, tapi toh fungsinya ttep berjalan normal sbg rem parkir kan?

            Kalo mslh tebel plat bodi, sebenernya semua LCGC itu sama semua, bhkan mobilio pun tebel platnya sama kaya brio.. yg membedakan hanya di peredamannya saja.. coba bandingkan antara Go NIK 2014 sama Go NIK 2015.. pintunya kalo ditutup berasa lebih padet jauh yg NIK 2015, pdhl cuma gara” ditambahin karet balon doang.. jadi, jgn percaya kalo ada sales” yg ngomong “ini platnya paling tebel diantara semua kompetitornya”.. bisikan setan itu hahaha

          • ap88

            betul juga sih bung tim,go dan go+ suspensinya empuk utk sebuah lcgc dan tampilan luarnya yg aerodinamis ,tapi ya itulah…….faktor keamanannya minim bgt,seatbeltnya ringkih bgt dan hasil crash testnya yg bikin takut bgt,ampe semua dummy yg di dalam mobil hancur lebur(udah sering nonton videonya) tapi tuh mobil sebenarnya enak juga dikemudikan meski tak seenak brio apalagi suspensinya yg empuk,11 12 dgn kenyamanan suspensi livina asal jgn sekali2ngebut diatas 80kmh krn bahaya bgt kalo diatas 80kmh

  • ganjar

    Buset ini komeng udh lebih dari 50 aja.

    Oiya ane secara pribadi mau minta maaf secara terbuka sama tim redaksi autonetmagz mengenai penggunaan bahasa. Ane gak bermaksud menjatuhkan.

    Awalnya ane kira agan ‘tim’ itu timnya autonetmagz, makannya kaget dan heran sama penggunaan bahasanya. Untuk bro ‘tim’ lanjutkan aja , kita sebagai reader bebas mengeluarkan aspirasi dalam bentuk komen, tapi mungkin dengan bahasa yang diperindah, tidak memicu emosi apalagi perpecahan.

    Terlihat sekali bagaimana trit yang berbau toyota selalu sangat sangat ramai diperbincangkan, salah satu indikator bahwa merk toyota merupakan brand besar di indonesia dan jadi market leader.

    • Ridwan Hanif

      Iya gpp, hehehe

      Kalau di AutonetMagz kita biasa komentar pakai nama pribadi semua, biar keliatan interaksi antar pengguna.

      soal penggunaan bahasa, asalkan nggak menggunakan bahasa kotor, komentar tidak akan kami hapus, fyi, ada orang-orang atpm yang setiap hari mantengin autonetmagz dan membaca komentar-komentar kalian sebagai bahan masukan untuk strategi mereka ke depannya loh, jadi komentar kalian ini sebenarnya banyak gunanya juga untuk kemajuan otomotif indonesia…. hehehe

      • Acid

        Iya mas Hanif, saya percaya kok bahwa banyak orang-orang atpm baca komentar-komentar disini. Dan bisa jadi kemarin pas Toyota Rush diluncurkan harganya ternyata naiknya tidak seperti prediksi bocoran Autonetmagz (kisaran 16jt) juga salah satunya karena baca komentar-komentar di sini. Sayang aja ini agya udh keburu naik duluan harganya. Coba klo Autonetmagz sempet bikin bocoran sebelumnya bisa jadi nggak naik segitu tuh harganya. Ini cuma analisa saya aja ya. Hehehe

        • Acid

          Oh ya tapi ga masalah jg sih, nanti pasti diskonnya jg jor-joran. Resale value bagus? Gimana nggak, lah wong harga OTR-nya naiknya jg gila-gilaan. Penjual mobkas kan klo mau pasang harga lihat OTR saat ini. Walaupun ujung-ujungnya dihajar di diskon. Apalagi akhir tahun sampai awal tahun seperti skr vin 2014 pasti heboh diskonnya. Mau merk terkenal pun pasti jatoh harga mobkasnya. Kalah sama diskonnya atpm. Hahaha

    • tioz

      Eh bung ganjar bahasa lu tuh jg perlu diperhatikan..jgn pandai komentarin org ini itu..

      knp brand eropa kyk mercedez bmw mini audi dll jrg di trit krn mereka emng memberikan fitur apa adanya..kalau facelift ya bener2 mesin di upgrade model bener2 berubah..

      coba liat toyota fitur dikasi satu..2 bulan lg tambah 1 lagi..nanti ada fiftur yg dihilangkan diganti ama fitur lain..harga terus naik..kecuali model mobilnya berubah..ini model iti2 aja kok fitur bisa nambah satu demi satu..

      ya utk layanan spare part bengkel dan lain2 ya diakui toyota emng oke..bengkel2 pinggiran pun bisa atasin masalah mesin toyota..ya beda dgn mobil eropa yg hrs ke bengkel resmi yg butuh teknologi utk sistem komputernya…

      Mslh resale value..itu masing2 org punya cerita punya pemikiran..ada yg niatnya pakai mobil utk mobilitas gak penting fitur2 dia cr yg resale nya bagus..ada org yg mau pakai sendiri tentu cr fiturr yg oke gk penting resale value..

      jgn cerita2 mslh kepepet duit..ini bukan fotum jual beli mobil..mslh kepepet itu musibah bro..jgn dikait2 kan resale value..org kalau uda kepepet duit merampok pun bisa bro..

      lalu utk tiyota jgn profit oriented sekali..facelift yg bisa dibilang aneh..cuna nambah jok kulit nambah lampu kabut lah harga langsung melejit..facelift jgn dijadikan permainan2 menaikan harga..hrsnya facelift itu utk meningkatkan kepuasaan konsumen..

  • DamaiIndonesiaku

    Ane pengguna merk H n T jg,dulu punya toyota yaris s 2010 n honda jazz rs 2010,sempet kecewa jual yaris harga jual kembalinya jatuh drpd jazz,apa kalian mengalami kejadian seperti ane?trus setelah yaris dijual ganti mobilio rs bulan 8 2014 aneh ya pindah dr hatchback ke lmpv? hahaha

    • tim

      Utk yaris vs jazz resale valuenya mmg jauh lebih baik jazz… kalo mslh dri hathback gnti ke LMPV sih normal” aja menurut gw, mgkn bisa karena kebutuhan agan yg skrg butuh 7-seater, atw mgkn butuh mobil yg lebih ekonomis (secara skrg hrg hatchback udh hmpir 300 jt).. kalo bisa pake hatchback ganti ke LMPVnya mobilio sih mgkn utk riding masih ga terlalu berasa beda, secara handling mobilio jg tokcer banget cuma ya karena itu suspensinya tergolong keras utk sebuah LMPV… tapi ya masih mending dibanding ganti LMPV sejuta umat.. lengah dikit taro di luar balik” udh ilang entah kemana.. hehe

      • DamaiIndonesiaku

        Iya padahal yaris tarikannya cukup enak kok cm karena tertarik ama mobilio rs akhirnya terpaksa jual deh drpd jazz yg dijual,bener jg bro hatchback skrg mahal” bgt ckckck,tp mobilio tarikannya gk segalak jazz rs ya padahal udh tahun tua t jazz rs gw 2010 hahaha mungkin karena bentuknya lebih panjang pengaruh?maaf ini sebelumnya gk bgtu ngerti mesin hahaha

        • gaps

          Secara mesin mirip2 antara Jazz sm Mobilio. Yg bikin ketahan selain bodinya,juga transmisinya Mobilio yg jenisnya CVT. Itu emg lemot bgt buat naik ke kecepatan tinggi. Karna karakternya nahan di putaran bawah. Beda sm Jazz yg pake matic konvensional. Lebih responsif.

        • tim

          Bener kata bung gaps, CVTnya lio itu kelewat nahan performa mesinnya.. jazz GK5 jg beda jauh rasa bawanya dibanding jazz GE8 gara” CVT.. kalo ane mau ambil lio
          sih prefer ke yg manual, tpi skrg ane masih setia sama grand livina ane ajah hehe..

          • DamaiIndonesiaku

            Bukannya grandlivina itu pk cvt jg ya?sbnrnya gw suka grandlivina soalnya interiornya bagus cm ya itu seperti yg dibahas diatas pd tkt pindah merk ntr aftersalesnyalh n resale valuenya jg,tp yg gw sukain dr mobilio rs itu fun to drive n eksteriornya bnr” menggoda hahaha dan bener” terbukti irit,ngo” mobil honda termsk bandel jg gw udh pk jazz 5 tahun lebih blm ada problem cm kebetulan kali ya?

          • tim

            Grand livina ane manual masbro.. tadinya mau beli yg matic, cuma ya itu ane benci banget sama CVT, larinya kaga ada, irit pun 11-12 sama matic biasa.. jadilah ambil yg manual lagi hehe.. terus GL jg dipakenya kalo mau jalan sama keluarga aja, jadi manual masih oke menurut ane.. kalo sehari” pake xtrail soalnya..

            kalo ane dulu malah pengguna setia toyota,dlu pake all new corolla, terus altis muncul ganti altis.. 10 thn baru ganti itupun gara” mesinnya jebol kaga ane rawat hehe..tadinya pas mau ganti altis kepikiran mau gnti fortuner, tpi jmn thn 2009 kan fortuner mesinnya masih diesel abal tuh, yajadilah ane lgsg banting setir ambil Xtrail.. walopun beda kelas sama fortuner, tpi menurut ane kualitas sama kenyamanannya jauh lebih bagus.. dan skrg udh 6 thn pake masih oke” aja mobilnya, utk service jg bagus, ga spt yg orang” bilang kalo selain toyota jelek semua aftersalesnya.. skrg ane lagi lirik mazda CX5 bwt gantiin Xtrail..

    • ap88

      bung damai,mobilio rs punya anda yg manual atau cvt,pasti yg cvt?

      ane punya yg yang s mt,mesinnya kenceng bgt,beda bgt ama yg cvt,memang masih kalah dari jazz,tapi kalo lawan freed mah mobilio unggul jauh,lawan brio 1.3 dan satya juga lewat dah,vios juga lewat dah,lawan ertiga dan avanza juga mobilio unggul jauh

      hidup mobilio manual !

      • DamaiIndonesiaku

        Ya manual ama matic jangan disamain dong bro,mobil manual memang tarikannya lebih drpd matic tp masalahnya ane tggl dijakarta jd ambil matic deh haha tp kalo mobilio matic dibandingkan dg sekelasnya gmna ya?

        • gaps

          Kl buat kelas LMPV,paling oke tuh maticnya Spin. Pertama,dia maticnya 6speed. Plus ada mode manualnya. Mungkin secara akselerasi sih mirip2..cm secara tarikan sm fun to drivenya Spin oke bgt. PS-nya hidrolis,lebih berasa feedbacknya setirnya di jalan.
          Maaf2,bgtu masuk ke Mobilio berasa bgt lemotnya terutama di putaran bawah. Malah masih mendingan GL,lebih responsif. Kl Mobilio cocoknya manual..berasa bgt itu performance sebenarnya. Just opinion,soalnya pernah coba semua mobil di kelas ini. Dan saya pilih Spin karna transmisinya ini.

  • Ugyz

    Konsumen dikadalin terus sama toyota daihatsu honda. Wuih..

  • erik

    TOYOTA itu bagus asal produk built up nya (JDM)
    ane make T Raum 2004 sampe sekarang kondisi aman dan sehat lahir batin karena ruwatan yg terapis yg benar. hahahaha
    memang utK merk lain sebaiknya beli merk eropa atau US kako mo ngejar value for money.
    soal resale value memang agak kurang baik utk merk di luar H dan T,
    ane pernah punya chevy estate, fiesta S, ranger, semuanya beli dr baru setelah 2 thn pemakaian jual kembali depresiasinya tinggi bs sampai 40% pdhal udah variasi kiri kanan. Hahaha
    tetapi ane puas makenya karena bbrp kali kejadian di jalan fitur yg di benamkan d mobil berfungsi banget.
    intinya buat apa makan merk nya kalo suka beli aja jgn dengar apa kata orang, yg mo pake siapa ?

    Tetapi ane salut sm autonetmagz utk mengedukasi pembaca supaya ngerti mobil apa yg seharusnya menjadi pilihan adalah yg memberi lebih pada konsumennya.

  • agung

    “harga naik karena kurs dolar naik”, lha katanya lcgc ini produk yg komponen nya mayoritas lokal, yang dalam 5 tahun harus bisa produksi semua part lokal.

    • orrtix

      halah, kayak ga tau aja apa udang dibalik batunya lcgc ini hehe. ujung ujungnya semakin bikin kantong pejabat tebel broh. alasan gak masuk akal dengan bahwa rakyat kecil juga butuh mobil haha, rakyat kecil mah butuh kerjaan layak, jaminan kesehatan. ga mikirin mobil.

  • 86driver

    rame komennya..
    potential buyernya si Agya ini kira2 baca ga ya? hehe..
    baca pun bakal ngaruh ga ya buat keputusan mereka beli?

    pernah baca nih CMIIW , rasio seseorang menentukan keputusan buat beli mobil: iklan tv koran dll: 20%, forum online dll 20%, 10% salesman, 50% itu pengalaman dengan mobil sebelumnya dan masukan langsung orang terdekatnya (keluarga, teman, dll) 🙂

    but, komen2 pedesnya semoga jadi pemicu nih buat orang2 atpm yang baca seperti yg udah disampein bang Ridwan. supaya brand T banyak improvement supaya ga di bully lagi sama bro gaps, tim, dll..hehe piss

    • gaps

      Tujuan komen pedes kayak gini ada 2 hal. 1,biar Toyota juga improve buat kedepannya. Soalnya saya liat,Toyota telanjur nyaman sm zona nyamannya dia. Ibarat kata,ngp facelift yg lebih kl orang sini tetep beli dan naikin harga pun jd sesuatu yg masuk akal. Padahal,naik harga bukan alesan karna semata kurs naik kok. APALAGI nih mobil katanya mobil LCGC,gila aja bro naik sampe 8 juta. Banyak bgt bro contoh merk lain yg bahkan bs ngasih lebih tp naik ga sampe 8 juta..
      Kedua,supaya masyarakat mulai open-minded sm brand2 lain yg sebenernya bs ngasih value lebih ke customer. Faktanya,orang sini bahkan sblom ngliat lebih jauh produk merk lain ud kburu takut sm hal2 yg menurut saya blom terbukti bener 100%. Saya bs ngomong gini karna ud mencoba beberapa merk,yg notabene kata orang tuh ga sekuat atau sebagus Toyota. Sejauh ini oke2 aja,bahkan puas sekali secara performance overall. Artinya,juga harus dipikirkan valuenya. Ga sekedar cm hal2 yg macem aftersales atau resale value tok. Karna buktinya ga semua Toyota tuh resale valuenya kuat dan selalu lebih dr yg lain. Setelah 5 taun pun pasti harganya jatoh2 juga kok.

      • 86driver

        noted bro

  • joni gudel

    Komennya kemana mana…….hadeeuh……orang kalo dah gak suka dengan salah satu brand , pasti dia bantai abis2an nggak ada bagusnya, seolah pilihan dia yg paling rasional, fanatisme buta……no komenlah…..

    Lanjut aja buat kang RH n HS….

  • haris

    Mending mana beli mobil LCGC yg minim kekokohan dan safety features, atau beli mobil seken yg agak tua tapi kokoh dan kumplit safety featuresnya?
    #saya mending pilih mobil seken#

    • joni gudel

      Ya..itu kan selera anda mas, masing2 kan gak sama….

      Gak semua orang dpt kendaraan bekas yg bagus, yg oke, coba kalo misal rewel..kan harus ada biaya extra untuk servis, belum lagi mobil yg fiturnya banyak pasti pajaknya juga lebih mahal, belum tentu bengkelnya ada dimana mana, kalo rusak pusing….dan gw rasa orng yg beli lcgc juga sudah memikirkan akibatnya, konsekuensinya..beli mobil baru lcgc plg tidak bebas biaya perawatan,…..makanya gw bilang orang punya penilaian yg berbeda…

      • gaps

        Sm aja ngomong kemana2..
        Judulnya kan mobil LCGC ya..tp liat aja naiknya sampe ga masuk akal. Artinya,percuma dong judulnya LCGC tp naiknya langsung 8 jutaan? Rasional ga? Harusnya kl emg mau naik tuh dikit2. Kenapa akhirnya jd melebar kemana2? Ya itulah kenyataan Toyota. Lagian ngbandingin sm merk lain sah2 aja kok. Semua emg terserah konsumen,cm apa salahnya mengedukasi masyarakat buat paling ngga membuka mindsetnya soal produk pilihan. Paham?

        • Loh koq malah nesu..hahahaha…

          Gini loh mas gaps..membandingkan sama mobil lain ya sah2 saja buat mengedukasi konsumen, apa saya melarang atau ada larangan kan tidak, loh..masyarakat sudah paham dengan pilihannya, trus kalo konsumen pilih lcgc dr toyota apakah berarti itu salah atau bodoh….?…piye toh mas..kon koq gak mudeng2 sih…skrg gini lcgc apa yg menurut ente lebih worthed..brio..ok..dikota gw gak ada beres honda cong, plg deket 100 km, trus kalo rusak piye…sebagian besar orng lebih sreg kalo ada beres, atau kayak monil ente lah mirage, ada mitshubisi disini tp apakah sparepartnya ada atau lengkap, atpm nggak mgkin nyediain kalo memang populasinya gak byk pst by request, brp lama….jgn samakan donk dengen ente yg tinggal dikota…

          • gaps

            Sgtu gampangnya memang Toyota dicari? Dan sesusah itukah merk lain buat sparepart? Bro,saya Mitsubishi juga bengkelnya ga deket2 amat. Lagian kl masalah sparepart,selama ud dijamin dan segala fasilitas ud disiapin untuk itu buat saya ga masalah. Mobil saya ga ada yg merk established,tp nyari di toko sparepart biasa juga ada kok. Tergantung niat aja sebenernya.
            Saya mendingan pake mobil yg seperti itu tp secara performance produk bagus,drpd beli yg merk kliatannya reliable tp secara kualitas ya gtu deh. Emgga bs nyalahin selera konsumen sih,cm kl dr kata2 mas ya sebenernya sm2 aja kl pemikirannya ga jauh2 dr tipikal masyarakat sini.
            Btw saya ga ngomong masyarakat bodoh loh ya,saya bilang merknya yg terkesan membodohi konsumen.

  • rony

    mari kita bicara FAKTA. kenaikan harga toyota agya menyamai bahkan melebihi inflasi rata2 indonesia, agya TRD matic pas rilis oktober 2013, harganya 120juta, sekarang 132 juta, naik 10%, sementara inflasi sepanjang 2014 hanya 8.36%, TAM, sakitt apa gendeng sih? barang kebutuhan tersier, konsumtif, dan pasti terdepresiasi ternyata bisa lebih naik daripada rata2 kenaikan harga domestik, ckckck. cuma TAM yang bisa!

    • tim

      Hala TAM! Lanjutkan TAM! Hidup TAM! BRAVO TAM! Wkwkwk

      • gaps

        Malah ada yg pake angka dan persenan loh komennya. Haha..logis sih. Cm buat yg fanatikan sih,ga peduli sm yg beginian. Just info aja. Haha