Ini Dia Bocoran Foto Interior dan Fitur Baru New Toyota Rush Facelift 2015

by  in Motor Baru&Nasional&Toyota
Ini Dia Bocoran Foto Interior dan Fitur Baru New Toyota Rush Facelift 2015
0  komentar
Fitur-Baru-Toyota-Rush-Facelift-2015

Jakarta, AutonetMagz – Setelah wajah eksterior Toyota terkuak, kali ini giliran bentuk interior dan foto Toyota Rush terbaru hadir ke permukaan, seperti yang anda lihat, Toyota Rush terbaru akan memiliki interior dengan desain yang tidak jauh berbeda dengan model sebelumnya, hanya memiliki beberapa item yang berbeda di beberapa sektor.

Ubahan paling mencolok ada pada head unit baru yang sudah menggunakan layar 6 inchi (sepertinya common parts dengan Toyota Yaris) lengkap dengan koneksi Bluetooth dan aplikasi M Toyota untuk varian tertinggi yaitu varian S TRD Sportivo, head unit ala tablet style ini sama sekali tidak memiliki tombol fisik.

Ubahan lainnya ada pada bentuk setir baru yang memberikan penyegaran, speedometer dengan desain angka kecepatan dan tachometer melingkar dan beberapa tambahan warna silver pada switch AC, tuas transmisi automatic dan gagang pintu interior.

INTERIOR-BARU-TOYOTA-RUSH-2015Dari sisi interior juga kita akan mendapatkan jok model baru berwarna hitam dengan bahan mirip bludru seperti Toyota Yaris agar terlihat lebih mewah. Untuk memberikan kesan sporty dan mewah, Toyota juga memberikan aksen jahitan berwarna merah dan corak yang lebih dinamis, plus head rest model baru yang bisa diatur ketinggiannya.

Fitur-Safety-Terbaru-Toyota-Rush-2015

Terakhir dari sisi keselamatan, Toyota menambahkan fungsi ISOFIX pada jok belakangnya agar pemilik Toyota Rush terbaru bisa menggunakan child seat untuk anak mereka. Fitur ABS dan side impact beam juga hadir di setiap tipe. Namun jika anda berharap Toyota akan membekali mobil ini dengan Hill Start Assist dan Stability Control, Toyota belum menambahkan fitur tersebut kepada Toyota Rush Facelift terbaru seperti kompetitornya, namun untuk sebuah Toyota, bisa memberikan line up mereka dengan ABS saja sudah sangat luar biasa.

Untuk mesin dan kaki-kaki, Toyota Rush tidak mendapatkan ubahan apapun, sehingga dapat dipastikan untuk performa dari mobil ini tidak akan ada yang berubah dibandingkan dengan Toyota Rush sebelumnya. Kurang lebih seperti itulah Toyota Rush terbaru yang akan segera diluncurkan dalam waktu dekat. Ada komentar?

Read Prev:
Read Next:

Ridwan Hanif Penulis sekaligus pecinta dunia otomotif, kadang-kadang suka ngebut walaupun hanya pada saat jalanan sepi, paling benci dengan kemacetan Jakarta tetapi enggan untuk pindah keluar kota. Soal irit-iritan konsumsi BBM jangan ditanya, dia jagonya... Maksudnya jago ngabisin bensin... Hehehe | twitter: @ridwanhr

  • Dudeee

    cmn berubah dikit aja…trs harga tapi bisa berubah jauh…hehehe

  • Farid

    Kurang signifikan penambahan fiturnya, sudah seharusnya mobil ini mendapat full model.

    Saran buat toyota astra motor, jangan cuma mengedepankan nama besar aja tapi lengkapi line up mobilnya dengan fitur yang lebih modern. Terutama soal fitur keselamatan aktif seperti stability control dan hill start assist.

  • gaps

    Ud saya duga..ga banyak perubahannya. Audio pake air gesture? Fitur canggih paling useless (kata autonet) hahaha

    • Ridwan Hanif

      belum ada keterangan pake air geture, disitu baru disebutkan ada M Toyota dan Bluetooth saja

      • gaps

        Iya mas hanif,kl-pun ada juga buat apa kl cm setengah2 kinerjanya. Ud kburu sentimen sm toyota karna makin seenaknya ngasih harga dan barangnya ga sesuai harapan. Barang CKD padahal,harga bs sm kayak barang CBU merk lain -.-

  • hell

    Kapan ya toyota bangkrut, dan mazda yg naek..bener2 dibodohkan..ni rush pasti overpriced dgn hanya facelift kyk gini

  • Dicky

    “instrumen panel yg lebih modern”

    jadi modern krna berubah warna doang???? becanda ya toyota? model kaya radio th 70an gtu…

  • tim

    AC masih kaya mobil kuno aja, ga ada ventilasinya sama sekali… setirnya jg jelek, skrg kok pada kena virus setir avanza ya? Pdhl setir rush lama lebih gagah (bukan yg model kijang kapsul).. trus toyota masih aja bikin kursi 50:50.. kaga bisa apa bikin kursi 60:40? Kaya mobil tua aja… walopun begini, liat aja bentaran pasti jg udh banyak dijalan.. maklum merknya toyota.. bentor dikasih merk toyota jg pasti laku kalo di indonesia…

    • tioz

      Mengeluh aja lo tim..namanya jg facelift..itulah gw bilang facelift2 cuma naikiin harga jual aja..rombak bemper dpn blkg hrg naik 10 jt..kasi dvd monitor cuma ada di tipe tertinggi..hrg naik lg 5 jt..

      Mknya bocoran2 facelift interior exterior toyota gw bilang gak menarik lah..uda bs ketebak lah apa yg dirubah ditambah..

      • tim

        Ye kalo faceliftnya toyota mah gw pasti kritik lah, wong cuma nambah aksesoris kaga nambah fitur yg bikin mobil jadi lebih usefull.. kaya mirage yg wkt itu lu kritik, menurut gw faceliftnya ya bener facelift, ada tambahan auto folding mirror, hand rail, lampu bagasi, sama velg diganti jadi ukuran gedean biar tambah stabil mobilnya… kalo toyota??

        • gaps

          Yg namanya facelift harus niat. Kayak gtu mah cm kedok doang biar naik harga

  • Zie

    Semoga dengan Rush facelift… Ford tergerak hatinya untuk masukin ecosport ecoboost ke Indonesia, biar makin seru hehe

    • Dicky

      jangan dong bro, kalo eco ecoboost msk jd barang kuno Rush nya

      • babay

        Tapi tetep aja ga akan mungkin bisa ngalahin penjualannya Rush. haha sabar ya toyota haters

        • gaps

          Berarti konsumennya yg mau dibodohi. Ud tau gtu tetep aja dibeli. Mau aja dibodohi sm merk yg cm ngubah bumper sm aksesoris..tp harganya naiknya non-sense. Haha

          • joni gudel

            Perubahannya minimal, yah begitulah strategi bisnis..kalo dikeluarin baru semua mah rugi donk bandar……

            Banyak banget hater yak…kayaknya nggak ikhlas so oyot ngeluarin model baru…wkwkwkwkwk….sukuuurrr……..

        • totok pati

          ngga sesederhana itu bro, kalaupun ehkok sport ford mau ngalahin yoyota rusmen.. di kudu berbenah dari mulai service after salesnya… ketersediaan part yang harus terjangkau, bengkelnya dan yang paling susah kampanye besar2 merubah mindset orang indonesia…karena itu yang diinvestasikan yoyota puluhan tahun lalu di pasar kita. dan itu mahal harganya.

  • okisyauqi

    Oke banget… kalo harganya 220 jt

  • okisyauqi

    Oke banget… kalo harga flagshipnya 220 jt

  • haha

    Klo harga’a skitar 220-230jta lbih baik bli honda HRV S ato tunggu mazda3…

  • erik

    Kapan ya seluruh media bantu bikin berita bahwa mobil yg layak di beli itu yg Value for Money,
    biar tidak ada korban lain setelah Chevy yg jelas2 produknya oke banget.
    sy pernah punya chevy captiva dan estate, pengalaman drivingnya jauh melebihi ekspetasi mobil sekelasnya.
    Pake 3 tahun jatuh harganya gila2an tp biat sy itu worthed dgn apa yg sy pakai.
    sekarang tinggal konsumen mo beli merk atau pengalaman berkendara. Itulah yg harus di edukasi utk masyarakat Indonesia.

    • tim

      Susah lah gan.. wong media sebelah aja mobilio RS vs ANGL HWS Autech bisa menang mobilio… hebat bener tuh komparasinya..

      • gaps

        HAHAHA! Di luar logika ya emg

        • okisyauqi

          Mungkin si autobild mikir yg paling cocok untuk kebanyakan orang indonesia.. yah.. lu tau sendiri kebanyakan orang indonesia kayak gimana. Mungkin karena mobilio lebih murah dan fresh, tapi ya itu bodi tipis ama materialnya yang gak tahann

  • planner

    Masyarakat udah pintar dan sangat rasional..dann tetep aja tuh Toyota yang laku..beli mobil kan biaya besar, gak mungkin lah orang beli asal asalan dan tanpa pertimbangan..dan so far Toyota mampu menjawab dengan tepat alasan dan pertimbangan tersebut..harus ngakuin juga dong..

    • gaps

      Mungkin mas bs ngomong gtu karna mas fansfreaknya Toyota kali. Sekarang banyak kali yg ud sadar kl dibodohin. Justru cara pandang mas yg harus dibenerin. Kl mau hitung2an secara rasional,banyak pilihan yg lebih dr Toyota. Ambil contoh Rush aja deh. Secara operasional (dalam hal ini konsumsi BBM) Rush masuk yg paling boros. Secara fitur juga ud oldfashioned. Mesin juga bgtu,ga ada perubahan. Sedangkan rival2nya ud selangkah lebih maju nyediain hal2 lebih yg ga dimiliki Rush. Cara pandang yg kayak gtu yg rasional. Bukan cm mempertimbangkan “merk” dan “resale value”,ga ada logisnya. Logis itu kl liat suatu produk dr “value yg lu dapetin dr harga yg lu bayarin”.

      • budiman

        Org memuji toyota dibilang fans toyota..setiap org punya oendapat sendiri..

        ya org beli mobil beda2 bung..ada yg hobi mencari fitur2nya..ada yg beli mobil utk mobilitas dsbnya..jd toyota lah yg bs punya daya jual bagus..namanya kdng mobil utk usaha bisnis tentu dipakai terus dan sewaktu2 mau tukar tambah msh rasional harga nya..kalau ikut cerita lo misal ambil kia or chevriket harga jatuh gmn mau tukar tambah..

        emng lo pake mobil apa?

        • gaps

          Saya tahu semuanya kembali ke selera masing2. Cm yg saya sayangkan adalah kl liat komen2 saya sblomnya dan yg saya liat di post sblomnya,saya nangkep mereka memperbandingkan hal2 yg ga bs diperbandingkan secara apple to apple. Kl cm ngomongin sparepart dan aksesori yg gampang,itu bs kejadian karna mereka ud pemain lama disini. Saya juga ngakuin kl itu kelebihan Toyota. Cm masalahnya,Toyota ud terlena bgt sm gaya dan karakter konsumen di sini yg cenderung main aman. Akhirnya apa? Mereka jd seenaknya bikin mobil dengan spek ala kadarnya. Mikirnya “orang indo bs ‘dibodohi’,gw bikin mobil ala kadarnya laku juga karna merk gw ud mapan”. Innova jaman pertama kali keluar sm yg sekarang aja ud beda kualitasnya. Dr jauh aja bs diliat materialnya jd tipis bgt. Sebagian orang yg ngrti otomotif juga ngakuin hal itu. Cm kenapa tetep laku? Karna karakter orang sini yg menurut saya “brand minded”. Saya ngakuin Toyota bagus di jaman 2007-2010an
          Terakhir pake Corolla Altis Grand New dan itu saya akuin bagus bgt secara performance
          Setelah itu,ga ada Toyota yg inovatif lg. Mainnya cm disektor desain,itu cm facelift. Nambahin ornamen ga penting. Tp laku2 aja

          Saya pake Sportage,Picanto,sm Mirage. Tiga2nya bukan dr merk yg established. Saya makanya berani ngomong kayak gini karna pengalaman dan masih pake juga. Ga ada masalah baik pelayanan maupun sparepartnya. Semua masih masuk akal,walau kl mau bandingin sm Toyota bs jd lebih mahal biaya servisnya. Tp sebanding sm yg saya dapetin
          Itu yg saya bilang kepuasan pemakai
          Pd intinya pemikiran saya seperti ini: buat apa ngorbanin kepuasan pelanggan demi resale value yg bagus? Percuma punya mobil resale value tinggi tp yg bikin saya ga nyaman. Sbisa mungkin pake mobil untuk jangka panjang. Kl dikit2 jual dikit2 jual yg ada bikin penuh jalanan aja.

          • gaps

            Dan saya ngomong panjang lebar gini karna dasar dr beberapa pengalaman dr kerabat2 saya yg rata2 punya mobil merk “T” atau “H”. Ada setengahnya yg mereka akuin punya mobil favorit,cm mereka tetep pilih Toyota atau Honda karna alesan itu..merk dan resale value. Mereka ud kburu takut dluan sblom nyoba
            Perusahaan itu bs berdiri kuat kl peran konsumen juga andil disitu. Kl dr konsumen aja ud bgtu karakternya,mau gimana perusahaan bs bertahan lama disini kl dr orang sini aja ga ada “dukungan” karna faktor “ketakutan” yg menurut saya blom terbukti bener secara real. Toyota dan Honda juga bs seperti ini karna faktor umur yg ud lama di Indo. Kl ngga,emg bs jamin Toyota dan Honda bs bertahan lama disini?
            Tinggal masalah kebiasaan aja sih,masyarakat ud tau kok sebenernya mana produk yg emg beneran bagus sm yg cm modal nama besar aja. Cm karna ketakutan orang aja yg bikin jatoh2nya ya cari pilihan aman. Lagi.

          • bojes

            Ya itulah yg harus jd pekerjaan bagi dealer seperti kia hyundai dsb2nya..sejauh apapun mereka mengembangkan mesin menambah feature2 yg kerwn tp tdk bisa meyakinkan konsumen akan layanan spare part layanan service yg metata di penjuru indonesia selamanya ttp aja toyota honda jd rajanya..

            Betul bung lebih nyaman abnrnya merek laen kyk kia dsb2nya ya tapi balik itu lg..
            byk pengalaman kawan2 itu takut..knp? Mau keluar kota takut ,krn pernah ada mslh dgn kendaraan tp tdk ada bengkel yg jual spare part atau bs bantu atasin..kedua minta bantu delaer resmi sudah diluar jangkauan..order brg mau 2-3minggu..gmn donk ?? Masa kita punya mobi punya uang tp takut2 mau pakai..

            Mungkin bicara kota jkt sih ok,tp utk daerah kasiaan bung..

            jd ya yg bs memenuhi itu hanya toyota honda..
            hrsnya dealer2 itu belajar berbenah..yg afa skrng hanya sibuk rombak2 model mwsin featurw tp tsk memikirkan layanan2 servicenya..

          • gaps

            Kl yg saya liat beberapa dealer ud mulai berbenah kok untuk itu. Atas dasar itu juga kenapa akhirnya saya milih produk2 itu
            Tp diluar hal itu,emg kenyataannya seperti itu kan. Jaminan emg kl layanan aftersales dan service diperbanyak bakal narik konsumen lebih banyak? Menurut saya karakter orang sini kl beli mobil cenderung karna ikut2an atau rekomendasi orang juga. Mereka cm tau produk T atau H bagus karna “kata orang” yg kebetulan juga pake itu. Tp ga ada alesan spesifik yg bikin orang mutusin beli mobil itu. Itu juga salah satu faktornya.

            Kl ngomongin T dan H bs seluas ini sekarang,ya wajar karna mereka ud invest lama disini. Itulah saya bilang ga fair kl bicara soal itu aja. Bicara harus secara keseluruhan.
            Ya sekarang,balik lg ke soal perluasan aftersales..emg ngaruh ke pembelian kl konsumen sini tiap kali ud ketakutan dluan mikirin “merk” dan “resale value”..plus tetek bengek sejenisnya? Segencar apapun promosi produk brand lain kl masyarakat pola pikirnya kayak gtu,ya brand manapun susah buat bikin aftersales yg besar kl penjualan juga ga seberapa.
            Perusahaan juga butuh modal besar kali buat bikin layanan seperti itu.

          • bojes

            Mknya yg utama dan utama itu dealer2 baru hes dokus ke investment dealee2 gm distribusi spare part dan gmn memberi layanan service yg merata..iti mknya gw bilang delaer2 yg br berkembang ini jgn terlalu kejar target jual dulu ataupun invest besar2 ke mesin fitur2 keren mobil..itu sama aja sia2..ibarat handpone canggih sekali rusak gak bisa dibaikin utk apa!!!!

            Tentu secara rasionak ya org cr yg bisa dipwrbaikin..namanya brng dipakai akan mengalami ada masa rusak masa butuh perawatan dsbnya..

            jd jgn dikit apple to orange..itu uda kyk pesimis bung..itulah dulu yg dilakukan toyota diikuti honda hingga sukses kan
            kalau terus2 apple to orange ya gak usah masuk dunia persaingan bung..liat aja blackbery yg dul besar bisa dikalahkan,dulu dikit2 bbm skrng gak kan..

          • tim

            Betul mas gaps, innova, fortuner 2004 dibanding innova, fortuner 2014 bagusan yg 2004 materialnya.. dan coba aja tanya pemilik innova yg pertama tama, gampang ga sparepartnya? Dulu itu sampe thn 2008 innova sparepart masih mesti impor dari thailand, baru setelah 2008 (facelift) udh rakitan lokal, sparepartnya gampang.. jadi mksd ane toyota pun sbenernya butuh waktu utk berkembang, hanya saja ia sdh lebih dahulu berkembangnya, dan skrg pabrikan macam chevy, ford, mazda, kia sedang berusaha berkembang di indonesia.. sparepart susah? Dulu innova jg susah.. saya pun kalo suruh pilih CRV (H sama aja kaya T) atw CX5 jelas CX5 kemana”.. mau dibilang nnti sparepartnya susah lah, hrg bekas jatoh lah, buodo amat, yg penting selama saya pake mobilnya saya bisa menikmati, bkn hny sekadar mementingkan resale value

          • gaps

            Saya tau kl sparepart itu penting. Saya juga ga expect KIA sm Mitsu (saya kasih contoh dua itu karna saya pake kedua merk itu) bs mulai berkembang sampe sini. Saya juga mikir 1000x kl bengkelnya jarang2 cm 2-3 bengkel doang
            Maksud bung tim mirip sm yg saya maksud juga. Kl mau bandingin proses pengadaan sparepart dsbnya Toyota pun berproses. Kl Toyota sekarang bs seperti itu juga karna awalnya sm seperti ATPM lain yg sedang ngrintis juga
            Buat saya,ngandelin merk besar aja ga cukup buat bersaing. Orang ud makin pinter sekarang nilai mana mobil yg beneran bagus apa ngga. Saya kl pikirannya sm kayak orang2 kbanyakan ga mungkin beli Kia atau Mitsu,yg pd saat itu saya beli juga ud cukup oke untuk ukuran brand yg baru serius merintis
            Kl untuk masyarakat awam di daerah2 saya ga bs salahin sih emg. Secara mungkin distribusinya masih terbatas. Kl untuk orang2 kota besar kenyataannya sm juga kok. Saya sering nemuin orang seperti itu. Orang yg sebenernya ngrti bahkan pengen punya mobil dengan merk diluar merk populer,tp tetep ujung2nya yg dibeli itu lg itu lg. Parahnya lg itu didasarin sm “kata orang”. Yg kayak gtu sebenernya ud dibodohi berkali2..
            Itu yg menurut saya jd penyebabnya. Jd ga semata soal aftersales. Kl mau dibilang Toyota dan Honda sombong bener kl nglayanin pelanggan. Mereka pikir “customer juga dateng sendiri tanpa perlu gw promosi”. Baru aja td saya nyambangin stand dua produk itu buat survey. Dan kenyataannya bgtu.
            Coba aja kl ga percaya.

            Yg kayak gini2 nih yg bikin kesel sebenernya. Dan kenapa saya bilang apple to orange? Emg kenyataannya kayak gtu kok. Merk established kl sparepart susah atau ada kesalahan apa dibilang maklum. Coba kl merk lain bgtu? Dicela atau dihujat dluan..padahal bs jd itu juga sm yg dialamin merk established sblomnya.

          • gaps

            Masalah itu tergantung orangnya kok,itu lain cerita. Saya menekankan ke orang yg beli bukan berdasarkan test drive langsung,tp cm “kata orang”. Coba liat deh komen saya yg diatas. Emg kenyataannya banyak yg seperti itu. Temen saya pedagang mobkas juga ngakuin ada yg jual cm dalam kurun waktu pendek dan KM-nya relatif masih rendah. Emg macem2 alesannya..tp yg menurut saya “konyol” ya itu,ga puas sm mobilnya..terus cari yg sesuai dengan pribadi orangnya
            Saya sentimen bukan tanpa alesan kok. Walau saya tau banyak juga emg yg merasa puas dengan T atau H-nya. Cm yg orang2 beli berdasarkan yg saya sebutin td itu yg perlu dipikir ulang. Dan kenapa saya ngomong merk T? Ya karna kenyataannya merk itu yg paling banyak,baik di pasaran baru maupun bekas. Dan alesan itu bukannya ga ada. Banyak
            Jarang merk2 luar jepang yg seperti itu. Selain spesiesnya ga sbanyak itu,mereka kbanyakan pake buat jangka panjang. Invest untuk hal lain. Ga tlalu worry harga jual kembalinya kayak gimana,walau untuk aftersales minimal harus ud tersebar cukup merata. Dan sejauh ini menilai produk itu mampu bikin pemiliknya puas sm mobilnya. Gtu lho mas pemikirannya. Ada alesannya

    • BRABUS

      Masyarakat Indonesia juga tidak melulu hanya mempertimbangkan fitur yang inovatif dan melimpah , namun masyarakat juga mempertimbangkan after sales service dan harga jual kembali. Mungkin untuk masyarakat pulau layanan bengkel resmi sudah bukan masalah karena banyak tersebar dan mudah dijangkau. Namun , untuk masyarakat luar jawa , layanan bengkel resmi seperti ford , mazda ataupun chevy belum seluas jangkauan toyota dan honda. Sehingga , mungkin itulah alasan mereka untuk tetap memilih mobil Honda ataupun toyota .

      Dan saya juga bukan maniak atau fansFreak toyota wong saya juga sehari

      • BRABUS

        saya juga pakai hyundai santa fe , honda Accord dan mercy boxer kok hehehe

        Maap tadi kepencet submit duluan

        • gaps

          Kl untuk daerah terpencil atau kota kecil saya masih maklum mas. Emg pilihan relatif masih terbatas dan kbanyakan masih awam
          Yg jd masalah adalah hal yg kayak gtu juga terjadi di kota besar. Pengalaman saya juga beberapa temen ada yg tertarik sm mobil yg secara spek oke dan jaringan dealer yg saya lihat terjangkau juga. Cm akhirnya karna orang ud kburu takut dluan sblom bertindak,ya mereka belinya ya itu lg itu lg. Itu menurut saya dibodohi. Orang beli mobil sampe harus ngorbanin objektivitas pilihan dia cm demi resale value dan aftersales yg sebenernya masih bs dijangkau. Pemikiran kayak gtu sm aja bikin jalanan makin penuh,karna orang mikir “bosen dikit,jual”. Liat aja tuh Avanza di pasar mobkas. Ada yg blom staun ud dijual lg. Itu apa ga bikin penuh jalanan aja? Heran saya buat apa beli mobil bgtuan kl bntaran ga bs puasin keinginan yg punya

          • budiman

            Masalah jlnan penuh jgn salahkan dikit2 jual mobil..emng penduduk kita uda kleas 3 beaar dunia bung..mana lagi skrng produsen mobil tiap 1 taon bisa 2 x ngeluarin mobil..mobil baru lanjut favelift..

            yg bikin mobkas berserakan krn adanya fasilitas cicilan rendah tp jangka panjang..dp murah..kita terlena beli2 sewaktu nyicil lama2 terasa berat

            ya itu mslh regulasi pwmweintah yg hrs mengatur penambahan kendaraan..jd jgn hubungkan toyota maupun honda nilai jual bagua dijit2 jual

        • Ridwan Hanif

          boleh tuh mercy boxernya….

          • gaps

            Coba liat komen atas saya..salah submit saya mas budi

  • Ganjar

    Satu kalimat : lo gasuka gausah beli , suka ya monggo beli.

  • Hanry

    Mas gaps. numpang tanya secara keseluruhan enakan picanto atau mirage?

    • gaps

      Kebetulan Picanto saya ambil yg manual,Mirage yg otomatis. Kl ditanya enakan mana sih dua2nya compared sih sebenernya. Kl tenaga dua2nya main di putaran menengah,di bawah agak loyo. Cm kl buat urusan lari,saya lebih condong ke Picanto. Saya pernah bawa 140kpj dan tetep stabil. Bgtu pula kl pas nikung,handlingnya lebih oke..terlepas kekurangan setirnya tlalu ringan. Tp easy to handling more than Mirage. Mirage gatau apa karna bannya ga proporsional atau gimana,cm saya ngrasa kl belok dia agak ngebuang buritannya. Kl pake Mirage saya ga berani belok agak ekstrim. Hehe
      Cm Mirage dia unggulnya di konsumsi BBMnya even yg CVT..itu emg beneran irit. Rata2 bs 1:15 padahal pemakaian di kemacetan. Terus transfer tenaganya khas CVT,halus. Dan dia sebenernya kl mau lari tuh enak..naik tenaganya cepet bgt. Cm ya itu mesti hati2..sepemakaian saya dia ga sestabil picanto. Suspensinya keempukan,tp buat penumpang sih bakal enak..karna jd ga ajrut2an

      Jd menurut saya compared. Kl Picanto saya suka driving impression,kestabilan,sm keheningan kabinnya. Kl Mirage dia halus transfer tenaganya karna CVT,irit,sm suspensinya empuk bgt. Cocok buat pemakaian dalam kota. Soal kenyamanan..dua2nya mirip2 aja. Mirage ruangnya lebih lega,cm headrest belakangnya ga ada (ada cm kecil bgt nyaris useless. Jd saya anggep ga ada)..empuk sih tp. Kl Picanto kbalikannya,ruang ga gtu lega tp ada headrest belakang. Dan sm2 nyaman sih menurut saya. Karna kursi belakangnya cukup rebah. Untuk driving position,lebih sportif Picanto. Cm kl yg suka posisi duduk agak tinggi..pilih Mirage. Hehe

      • Hanry

        Wih mantab abis. Thanks infonya mas gaps! Haha

        • gaps

          Sm2 masbro. Semoga membantu hehe

  • rushshit

    Exterior lumayan..interior shit bgt..mudah2an all new nya lebih modern..

  • Laksito

    nDa’ usah diberitakan, lah, ‘Min, produk ini ….

    • arul

      wkwk komennya gokil nih, 😀 eh tapi bener juga ya, dari pada di beritain banyak celak nya, hihihi

  • m15a

    Ralat min, head unit touch screen dg M-Toyota & akses internet sdh jadi standar utk all type, gak cuma TRD aja, cek lagi dah brosurnya

  • wak lim

    ask fm autonetmagz nya kok gak pernah di bales ya? KOK GAK UP TO DATE ?
    udah lama banget gak ada jawaban dari admin…

    saya pembaca setia autonetmagz..
    tolong dong min jawab semua pertanyaan
    buat perncerahan dan menambah pengetahuan seputar otomotif ?

    • joni gudel

      Gw perhatiin si gaps neeh bete setengah mati bencinya sama toyota, orang beli toyota dibilang dibodhin apalagi toyota yg low end, dibantai abis ma dia…mangnya kenape cong…..elu pikir semua orang idup dikota gede kayak jakarta bandung atau ape…ini indonesia cong….orang kampung jarak 200 km dr kota gede suruh beli mobil canggih, kalo rusak gimane..nusahin aja…orang mau beli apa terserah, suka2 mereka, selera beda2 kepentingan beda2 kenapa ente yg sewot cong….dibilang dibodohin…jangan makasain presepsi lo kudu sama ma orang cong…fair aja lah..kasih masukan yang bener bukan menjudge..gak suka ya sudah gak suka….

      • gaps

        Saya tau semuanya juga balik ke konsumen. Ya kl mau tetep milih Toyota dengan kayak gtu ya ga masalah juga. Saya komen gtu kan karna pemikiran umum orang terhadap Toyota kan seperti itu. Saya cm bilang pd intinya orang kl ngliat produk jangan cm liat dr merk doang. Bener aftersales dkk emg penting. Saya pun akhirnya “ngotot” juga karna yg saya alami ga separah yg orang2 takutin.
        Tp saya akhirnya ngeritik orang karna kesannya orang yg ud (maybe) loyal Toyota atau apapun itu nganggep facelift kayak gini seolah sebagai hal yg dimaklumi. Dan kl saya nganggep hal ini kayak pembodohan bukan karna konsumennya,emg menurut saya Toyota nganggep dengan cm facelift segini doang bs jd alesan buat dia naikin harga dsbnya. Toh konsumen juga akhirnya beli
        Dan kl saya disuruh terima kenyataan soal Toyota yg punya plus disini..saya juga ngasih input yg mengkritik hal2 kayak gini. Emg terserah orang mau beli apa juga karna pertimbangan mereka. Cm kenyataan seperti yg ud saya sebutkan sblomnya emg beneran ada dan terjadi di sekitar

  • Bangrosi

    Tetap saja rush laku penjualan no1 dibanding saingannya kaya Hrv,ecosport,bahkan nanti kalo mazda cx3 hadir.toyota pny formula di rush ladder frame+RWD dimana sainganya pakai monokok+FWD cocok utk indonesia…

    • gaps

      Bang,mau beda sendiri yg namanya inovasi tetep jalan terus dong. Masalahnya harganya yg naik itu berasa ga sebanding sm perubahan yg dilakuin. Dr jaman pertama kali diluncurin sampe sekarang bentuknya gtu2 aja. Sementara yg lain berlomba2 ngasih performa terbaiknya,walau buat orang indonesia mereka cm alternatif doang
      Jangan karna merknya Toyota dan ud punya nama besar disini jd semuanya dimaklumin. Ini karna dianggep rival lainnya dr segi penjualan blom terancam aja. Coba kl rival lainnya lebih agresif dan penjualannya makin terancam,saya yakin Toyota juga ketar-ketir. Mentang2 diatas angin aja makanya mereka santai2 aja sm Rush. Konsumen ga sadar aja ud dibodohin (eh iya,ud pd tau sih cm tetep aja beli ya?)

  • joni

    menurut saya beli boil liat dulu kondisinya, kalo jalannya banyak lobang, banyak tanjakan, bisa muat banyak & buat kuli nonstop pagi malam enakan rush lah, kecuali kalo cuma pake di kota2 besar yg jalannya mulus & macet, dipake cuma gawe dateng pagi pulang malam & weekend baru enakan hrv, kalo kondisi sebaliknya ya gw jamin cepet ancur tuh hrv, nah orang indo (baca indo ya bukan jakarta) cendrung ambil yg aman aja yg serbaguna segala kondisi bisa

  • Hotstar

    Saya pengguna Toyota Rush. Memang tergiur dengan ecosport. Lebih modern dari eksterior, interior dan fitur. Kekurangan yg saya rasa stlh test drive hanya ruang dan visibilitas berkendara yg lebih sempit secara produk. Harganya pun kompetitif. Menyesal memiliki Rush? Tidak juga. Kenyamanan dan entertainment memang payah. Namun dgn kapasitas, ketersedian spareparts dan jaringan luas Toyota, etc, saya rasa kekurangnyamanan tadi terbayarkan. Teman saya yg punya ford sulit mencari sparepartsnya. Facelift ini saya lihat cukup menarik. Cukup byk perubahan.. semoga saja harganya memang tdk naik jauh.

  • henry eko

    standar ok, ga standar ok.
    salah satu “fitur” mobil mobil toyota, aftermarket part nya banyak. 😀
    gampang ngoprek nya, karena teknologi mesin dan elektrikal nya masih belum terlalu rumit.

    dibanding semua cross over, terios rush satu satu nya compact suv yang bisa di naikkan lagi (lift kit) tanpa mengurangi handling dan stabilitas.

    ya, tapi itu kalo loe doyan yang anti mainstream.
    kalau nyari mobil standaran udah bagus, ya pilih saja merek eropa, atau amerika

    dibandingkan toyota, sebenernya yang paling overpriced banget adalah honda.

    lihat aja jazz, masa mobil 250 jt an, ac nya masih model kenob.

    kalah sama march xs, atau mirage ^_^

  • gaps

    Saya akuin kl soal sparepart dkknya Toyota unggul. Cm buat saya apa artinya kl ga diimbangi sm aspek pendukung secara produk. Saya mikirnya,mau aftersalesnya banyak dsb tp kl pd akhirnya nambahin cost lg buat sparepart karna disebabin kualitas yg ga sesuai harapan juga buat apa. Kl kayak gtu ya menurut saya resale value mau tinggi juga saya anggep bukan sesuatu yg spesial,karna kita juga bayar cost lebih buat itu
    Mungkin. Kl pemikiran seperti ini dijalanin buat 1-2 taun ke depan Toyota masih bs ongkang2 kaki. Ibaratnya “ngp gw ngubah2 lg..toh produk gw tetep aja banyak yg minat”. Cm yg namanya perusahaan tetep harus ngasih yg terbaik juga buat konsumennya. Dan saya liat hampir semua produsen mengembangkan hal yg dianggap penting,kayak aftersales dllnya. Kl kayak gini terus sih Toyota kayak ga berkembang secara produk. Itu tantangannya,dan Toyota masih pengen main aman aja buat itu
    Dan buat saya, yg namanya customer satisfaction bukan melulu soal aftersales dll. Justru buat saya produk itu memegang peranan penting juga. Selama produk kualitasnya bagus,dan kita ngrawatnya juga bener..yakin aja yg namanya parts fast/slow moving itu urusan kesekian. Pemikirannya itu yg saya rasa blom sampe kesana,karna ga banyak orang yg punya mobil bener2 dirawat,cm asal pake aja. Wajar kl akhirnya orang mikir gampangnya aja,tanpa mikir bahwa peranan kita sebagai pemilik yg juga penting.
    Kl emg Toyota mau lebih sukses dr sekarang,bs kok sebenernya. Inovasi dan jangan banyak ngumbar black campaign yg menyesatkann. Buat saya itu poin minus terbesar mereka. Saya dlu juga pake Toyota kok,cm karna hal kayak gtu dan yg saya bandingin sm kompetitor ga sesuai dengan yg diklaim Toyota,akhirnya jd males juga. Karna orientasi saya lebih ke produk dan value yg didapat. Selama bengkel ga susah2 bgt nyarinya dan harganya sepadan saya ga masalah

  • rony

    Beritanya tentang toyota rush tapi komennya macem2. Sebenernya bukan toyota hater sih, tapi lebih kepada dukungan kita supaya toyota JANGAN pelit kalo ngasih fitur, dan kalo facelift itu yang mbok NIAT kek jgn modal ganti model bemper doang, pada kemana designer engineer toyota? simpelnya, liat deh desain interior nissan march 2010 lalu bandingin dgn yang 2014, nah itu baru namanya NIAT facelift! model dashboardnya rush itu lho, kaku banget kayak abad 19 aja, diganti kek, ini uda mau memasuki usia 9 taun lho, mau sampe kapan operasi bemper? Ane pengguna toyota rush juga kok, tapi kalo facelift bemper doang trus naikin harga jutaan bahkan puluhan juta kok rasanya gimana gitu, denger2 gosip all new rush 2016, jadi yg ini di skip aja

  • gaps

    Itu yg saya maksud pembodohan. Jangan mentang2 market leader terus jd seenaknya. Orang yg cm fokus ke merk dan aftersales aja sih mungkin ga peduli ya..cm buat orang yg concern sm produk secara keseluruhan jelas bosen lah sm ubahan yg itu2 aja. Dan masalahnya,naiknya harga tuh ga sebanding sm yg dikasih. Bener kata bung rony,facelift tuh niat. Banyak kok contoh pabrikan lain yg facelift produknya dengan niat. Paling ngga nambahin fitur yg emg berguna. Bukan cm tempelan stiker yg bs dibeli di tempat stiker
    Jd wajar kl akhirnya saya sentimen sm Toyota. Sentimen pun ada alesannya. Ga cm mikirin merk atau aftersales doang. Percuma kl aftersales berlimpah kl ga dibarengin sm produk dan inovasi. Mungkin kl beberapa taun ke depan Toyota masih bs ongkang2 kaki kl pake cara kayak gini. Blom tentu ntr kl ud terancam. Liat aja apa yg dilakuin Toyota pas Avanza kedatangan rival2 kayak Ertiga Spin yg ud punya fitur keselamatan walau itu cm hadir di varian tertingginya. Kl ga ada mereka,mana ada cerita Avanza pake airbag (minimal)

  • tamboo

    wajar si..Kalo harga mobil2 naik mungkin memang sudah saatnya..
    karena rupiah juga melemah kan mungkin bahan2 bikin mobil juga pada naek harganya..
    dan Toyota ini ngambil momentum facelift untuk sekalian naikin harga? tapi bagus kan naik harga paling ngga ada yang ditambahin (waloupun “cuma” bemper2an stiker2an),,daripada banyak merk2 laen yang tau2 naekin harga tanpa ada tambahan apapun..

    • gaps

      Mungkin kl ini mobil CBU saya masih maklumin. Masalahnya nih mobil sblom facelift aja ud naik harga (ini memang terjadi juga di semua merk),dan ini CKD. Kan ga logis harga CKD sm merk lain yg CBU bs sm. Tipe G ud 230an matiknya (model sekarang) dan masih aja ga ada ABS sm Airbag

  • Fjr Ks

    untuk rentang harga 200 – 250 jt, yg kategori badak, bisa semua medan/jalan yg banyak lubang/rusaknya, yang perawatannya mudah karena mmg sedikit fitur mewah, bisa angkut barang dan penumpang 7 seat, service yg ada dimana-mana, penampakan facelift yg lumayan menggoda, BBM yg masih masuk akal, pajak yg tak mahal…..barangkali RUSH atau TERIOS masih menjadi banyak pilihan. Artinya bisa masuk ke segmen sseorang yg biasa menyetir sendiri, dan bila butuh space lebih untuk mengangkut keluargapun dapat dilakukan tanpa harus ribet ganti mobil lain/pinjam/rental.
    Kalau bicara faktor2 ini, saya pikir tak keliru juga bila banyak orang tetap nyaman bersama T atau H.
    atau mungkin bro GAPS punya pendapat lain yg bisa menyamai kemampuan RUSH untuk memenuhi kebutuhan seseorang spt di atas??

  • gaps

    Kl emg kebutuhannya kayak gtu,saya sih milih Panther aja. Tangguhnya ga kepalang tanggung. Dieselnya irit. Biar tenaganya kecil,soal nanjak pede2 aja tuh. Terus jangan lupa,bodinya kuat dan soal durability ga perlu diraguin. Ngomongin space? Jauh lah sm Rush. Soal model sih selera,cm kl alesannya maintenance sm ketangguhan saya sih prefer kesana..walaupun emg ga bs dibuat lari